05 May 2013

0 Pernikahan yang Ternoda 2: Kembalinya Mantan Kekasih

Lisa

“Auu… Aldi, ampun….” aku mengelinjang kegelian saat tiba-tiba Aldi menggelitik pinggangku, rasa ngantuk yang kurasakan kini sudah sirna, “ya… ha…ha… kamu nakal ya, nanti mama balas lo…” aku berusaha berdiri sambil menangkapnya, tetapi usahaku gagal karena Aldi begitu lincah menahan seranganku
“masa segini aja si ma….” Katanya sambil berusaha menangkap kedua tanganku yang dari tadi berusaha menggelitikinya
Sebenarnya aku tidak menyangka kalau ternyata tenagaku kalah besar darinya sehingga dengan mudanya Aldi mengikat ke dua tanganku,
“he…he… sekarang mama mau lari ke mana lagi ayo…” ancamnya sambil memainkan ke dua jarinya di depan mataku,
“Sayang ampun, iya mama ngaku kalah…” kataku mengiba ke padanya,
Ternyata Aldi sangat senang melihatku yang sudah tidak berdaya perlahan jari-jarinya mulai menggelitik perutku sehingga aku kembali kegelian, gerakanku yang liar membuat baju tidurku ke singkap sampai perutku yang putih mulus terlihat olehnya. Tanpa kusadari aku mulai terangsang dengan permainan yang dilakukan Aldi terhadap tubuhku karena aku merasa bagian selangkangan menjadi sedikit basah, sengaja atau tidak jari-jari Aldi menyentuh bagian tubuhku yang sensitif
“Aldi… eennngg…” aku semakin terangsang saat jari-jari Aldi berpindah menggelitiki pahaku, sehingga sekali-kali kurasakan jarinya menyentuh bagian tenga celana tidurku, “Aldi… aahk… cukup sayang, sudah jam berapa ni?” aku berusaha menghentikan tindakan Aldi yang menurutku sedikit berlebihan, Aldi diam menghintikan aktivitasnya beberapa kali Aldi terseyum ke arahku,
“Ya uda deh ma… Aldi siap-siap dulu ya ma… tapi mama jangan bobo lagi ya…” katanya sambil membukakan ikatan tanganku, dia terseyum lalu pergi meninggalkan aku sendiri yang masih tergeletak lemas
Aku masih terbaring di atas kasur, perlahan kuarahkan jariku menyelusup ke dalam celana tidurku yang tipis. Kurasakan bagian tenga celana dalamku sangat basah detak jantungku terasa semakin cepat beberapa kali aku berusaha menyadarkan diriku, dengan sangat lembut jariku menggosok vaginaku dari luar celana dalam.
“Ahkk… Al… eehhmm…” pikiranku mulai di rasuki setan, bayangan Aldi yang sedang memainkan vaginaku membuat nafasku sesak, tanpa ragu-ragu jariku menyibak celana dalamku ke samping, dengan gerakan yang lembut jari telunjukku menerobos lubang vaginaku yang semakin merekah,
“EEhhkk… Al enak… terus Al… tusuk terus…” kataku yang di susul dengan gerakan jariku yang semakin cepat mengobok vaginaku, setelah beberapa menit kurasakan otot-otot vaginaku menjadi tegang sedangkan darahku terasa mendidih, dan vaginaku juga mulai terasa panas saat orgasme melanda tubuhku.

Setelah memuaskan diriku sendiri, aku pun segera bangkit ke kamar mandi di kamarku. Aku baru saja membuka semua pakaianku dan baru saja mau menyalakan shower ketika pintu kamar mandi diketuk, lalu terdengar suara Aldi.
“Ma...Ma!” panggilnya.
 Aku segera membuka pintu kamar mandi dan bertanya sambil mengintip dari celah pintu, “Ya Di? kenapa?”
 “Di kamar mandi sana airnya macet, boleh Aldi mandi di sini?” tanyanya.
 “Oohh...nanti ya Di, mama mandi dulu, gak lama kok” kataku.
 “Eh iya Ma” kulihat pandangan matanya ingin melihat lebih selain bahu telanjangku yang terlihat olehnya.
Baru saja hendak berbalik dan menutup pintu, tiba-tiba seekor kecoak melintas di bawah dekat kakiku. Aku sangat jijik dan geli dengan serangga satu ini sehingga aku menjerit dan melompat ke belakang.
“Aawwww....tolong!” teriaku.
Aldi yang masih di situ buru-buru masuk, ia melihat kecoa itu dan buru-buru melepas sandalnya untuk memukul binatang itu. Namun si kecoa ternyata terlalu lincah dan keburu kabur keluar dari kamar mandi ke kamarku. Aldi mencari-carinya dengan sandal siap di tangan.
“Duh kabur kecoanya Ma, ga dapet, moga-moga keluar dari kamar deh” katanya kembali ke kamar mandi, namun matanya menatap nanar ke arah tubuhku.
Aku baru sadar
kalau aku tidak memakai apapun dan Aldi telah menyaksikan ketelanjanganku. Wajahku terasa panas dan terlihat merah padam melihat tatapannya.Reflek aku melipat kedua tanganku ke dada, rasa panik kembali melandaku. Sebelum aku bisa berbuat sesuatu, Aldi sudah berjongkok dan menyergapku lagi
“Aldi, kamu mau apa?” aku meronta panik berusaha melepaskan diri, entah ia mendapat tenaga dari mana untuk menarik kedua lenganku yang melindungi dadaku.
Aldi nampak menelan ludah dan berkata, “Ma...Aldi sangat ingin sekali sama mama” katanya dengan suara terputus dan parau.
Tanpa membuang waktu lagi, Aldi menangkup kedua payudaraku dengan kedua tangan dan meremasinya lembut. Jarinya yang nakal memilin kedua putingku yang berwarna kemerahan sungguh menggiurkan, bagaikan buah ceri.
 “Ma tetek Mama bagus… bolehkah Aldi ngisep?” tanyanya sambil mengelus sepasang puting tersebut.
Antara menolak dan menerima, aku menikmati elusannya, detak jantungku sedikit mereda karena kecoa itu sudah enyah kini cepat lagi karena elusan anak ini.
 “Hisaplah kalau Aldi mau!” entah mengapa aku malah mengangguk seraya mengelus rambut bocah itu, mungkin karena ada rasa ingin berterima kasih karena ia telah mengusir binatang menjijikkan itu, tapi kenapa seperti ini?
Aldi

Tanpa banyak bicara lagi, Aldi menurunkan wajahnya dan menghisap puting payudaraku.
 “Apakah ini yang selalu dia fantasikan selama ini tentang diriku, ibu angkatnya?” tanyaku kepada diriku sendiri dalam hati saat aku mulai menurunkan mukaku,
“Akhh…” desahku saat anak itu mulai menghisap putingku sehingga badanku menggeliat seperti kesetrum
Kunikmati emutannya pada puting payudaraku, kurasakan badan Aldi sedikit gemetaran saat melakukannya, mungkin tegang karena baru pertama kali. Setelah beberapa lama ia melepaskan pagutannya dari payudaraku dan berkata
“Ma, Aldi suka memek kaya punya mama, bagus buluan lebat, boleh pegang ga ma?” tanyanya.
 Aku terdiam sesaat menatap wajah polosnya “boleh, asal mama juga boleh pegang punya kamu” jawabku, “ayo mama buka dulu baju kamu”
Aku melihat ekspresi senang di wajahnya bercampur tegang ketika aku melucuti pakaiannya. Mataku terpaku melihat penisnya yang sudah menegang ketika kupeloroti kolornya. Benda itu memang tidak sebesar milik pria dewasa, namun keras dan pasti akan tumbuh besar dan perkasa seiring usianya. Dengan tergopoh-gopoh saking gembiranya, ia segera memegang vaginaku, jari-jarinya perlahan menembus sela-sela rambut kemaluanku dan mengelus belahan vaginaku yang terasa basah dan hangat. Uuuhh...bagaimana mungkin bocah sekecil ini sudah mampu mempermainkan gairahku? Apakah ia sudah pernah sebelumnya? Tubuhku kembali menggeliat,
“Akhh…” desahku saat jarinya mengelus belahan vaginaku, jari itu semakin masuk meraih tonjolan daging yang berada tepat pada bagian atas bibir vaginaku. Tubuhku makin menggeliat dibuatnya
“Akhh…Diii” desahku serasa menggetarkan jiwa sambil mengocoki penis anak itu yang makin keras.
“Ma...Aldi sayang sama mama, pengen bisa ginian terus” ceracau Aldi
Sungguh aku nyaris tidak percaya aku melakukan hal nista ini dengan anak angkatku sendiri yang masih di bawah umur dan gilanya aku sungguh menikmatinya
“Kamu udah pernah ginian sebelumnya Di?” tanyaku lagi dengan suara lirih
 “Pernah Ma...dulu sama Mbak Sarmi, pembantu di rumah, dia yang ajarin Aldi” jawabnya polos.
Aku terhenyak tidak bisa berkata apapun, anak sekecil Aldi ternyata pernah melakukan hubungan seks.
“Mbak Sarmi yang isepin burung Aldi, terus masukin burung Aldi ke memeknya, rasanya agak nyeri tapi enak. Aldi muncratin cairan kaya pipis tapi bukan, enak banget. Apa mama juga pengen Aldi gituin kaya Mbak Sarmi?” tanya anak itu dengan nada polos dan wajah tidak bersalah.
 “Eeerr...iya mau Di, mama mau” ya Tuhan, gilakah aku, mengapa aku menjawab seperti ini? sepertinya akal sehatku sudah hilang atau apa?

Tanpa bicara lagi, aku duduk di kloset agar tidak ketinggian bagi tubuhnya yang masih pendek. Segera kami mulai saling menjelajahi tubuh masing-masing. Aldi meremas-remas buah dadaku dengan gemas, sementara mulut kami tidak henti saling berpagutan dan lidah kami saling belit dan saling menggelitik dengan nikmatnya. Saat ia mencium leherku, aku segera menggeliat nikmat. Lalu ciumannya terarah semakin ke bawah, menyelusuri bahu dan dadaku, sampai di pangkal payudaraku yang sebelah kanan. Sejenak ia menatapnya, lalu tanpa buang waktu lagi segera dikulumnya putingku, sementara sebelah tangannya meremasi buah dadaku yang lain.
 “Akhhh… okhhh…” erangku tak henti-hentinya. “Sekarang, Di... masukkan sekarang!” aku sudah tidak peduli lagi dengan norma-norma apapun, aku tidak bisa lagi mengendalikan diriku dan sangat ingin merasakan batang penis anak angkatku ini di dalam vaginaku. Tanganku terus mengelus dan sedikit meremas batang penis Aldi yang sudah keras. Aku turun dari kloset membaringkan tubuhnya di lantai kamar mandi, badanku menggeliat ketika merasakan elusannya. Aku segera menelungkupi tubuhnya sambil mengarahkan batang penisnya ke dalam vaginaku.
 “Aww…!!!“ erang Aldi tertahan, “enak ma, terus ma!” katanya sambil memegang payudaraku merasakan himpitan vaginaku pada penisnya yang mulai masuk sebagian
“Mama masukin sekarang Di” kataku dengan nada merangsang.
 Dengan sekuat tenaga, aku menurunkan tubuhku sehingga penisnya tertekan hingga masuk ke vaginaku, bles…!!! terasa batang penis Aldi mulai masuk seiring dengan pekik tertahanku. Dinding vaginaku dengan ketat menggesek batang penis anak angkatku itu. Sekali lagi kuhempaskan tubuhku kuat-kuat dan slebb…!!! batang penisnya masuk seluruhnya. Kali ini aku bukan hanya memekik lirih, “Akkhhh…” tapi badanku juga menggelinjang kuat.
Selanjutnya naluriku yang mulai bekerja, tanpa diperintah, aku segera menaik-turunkan tubuhku sehingga batang penis Aldi terpompa dalam lubang vaginaku. Sementara itu, tangan anak ini juga tidak berhenti meremasi kedua buah dadaku, dan mulutku mengulum bibirnya dengan lidah yang saling membelit. Ketika Aldi mengalihkan kulumannya pada puting susuku, aku mendesah nikmat,
“Akhh… enak, Di. Kontol kamu enak banget” kataku tanpa malu
Aku semakin memacu pompaanku pada penisnya. Mungkin karena kurang pengalaman menyetubuhi perempuan, Aldi tidak dapat bertahan terlalu lama,
“Ma...Aldi mau keluar nih, memek mama enak banget sih!” erangnya
Seharusnya aku menahan diri, tapi aku justru semakin mempercepat pompaanku pada penisnya. Tak lama kemudian pompaanku semakin tidak terkendali.
“Akhh… A-Aldi … okh!” ceracau anak dan, crutt… crutt… kurasakan air mani muncrat di dalam vaginaku.

 Seiring dengan itu, aku justru memutar-mutar pantatnya dengan cepat, wajahku tertengadah dengan bibir kugigit.
“Okhhh…” lalu dengan diiringi keluhan panjang, akupun memeluk tubuh mungilnya erat-erat.
Kami mencapai puncak kenikmatan secara hampir bersama-sama di atas marmer kamar mandi yang basah. Sejenak kami terdiam kaku dalam posisi tersebut, lalu akhirnya aku bangkit melepaskan penisnya yang mulai mengecil dan berlutut di sampingnya.
“Waw... enak banget Ma, baru kali ini Aldi merasakan kenikmatan seperti itu. Ini yang namanya ngecrot ya ma?” sahutnya terengah-engah.
Aku hanya terdiam tanpa mampu menjawab.
 “Dulu sama Mbak Sarmi ga seenak ini Ma” celotehnya kepadaku. “lagian Mama cantik sekali, Aldi sudah suka sejak awal” lanjutnya sambil merabai pahaku
“Aldi...kamu ini, kita gak bisa kaya gini terus!” kataku sambil menepis tangannya
Aku sebenarnya hanya jaga gengsi, dalam hati aku masih ingin menikmati kenikmatan terlarang ini. Aku melihat ke arah selangkangannya, wow...penisnya mulai bangun lagi.
“Ma lihat...kontol Aldi bangun lagi!” sahut Aldi menggenggam benda itu dan menunjukkannya padaku.
“Terus kenapa?” tanyaku sedikit judes.
Sebagai jawabannya Aldi langsung mendorong tubuhku sehingga terbaring di lantai kamar mandi dan menindihku
“Aldi....sudah...hentikan...mama gak mau lagi....aahhh....aahh!” protesku berubah menjadi lenguhan nikmat saat jari-jari anak itu meraih vaginaku dan mulai mengobok-oboknya, “Akhh…Aldi nakal ya, gak mau dengerin mama!” desahku.
Kurasakan kewanitaanku kembali mengalirkan lendir yang membuatnya kembali basah akibat kocokan jari-jarinya.
“Aldi entot mama lagi ya!” pintanya dengan nada memelas.
“Di...kamu...aaahhh....aaahhh!!” aku hanya bisa mendesah, aku benar-benar tidak bisa menolaknya
Kuraih batang penisnya dan kubimbing ke arah liang vaginaku. Kulihat ia tersenyum dan mulai mendorong pinggulnya sehingga penisnya melesak masuk.
“Ahhh....” erangku sambil menggigit tangan saat batang penisnya mempenetrasiku, “pelan aja Di. Jangan terburu nafsu supaya ga terlalu cepet.” gila tanpa sadar aku sedang mengajari bocah ini menyetubuhi ibu angkatnya sendiri.
 “Hemmm…iya ma” hanya itu jawabku padanya, lalu tanpa banyak bicara lagi ia segera mengayunkan pantatnya, memompa vaginaku.
Kali ini ia bisa bertahan lebih lama dari sebelumnya, mungkin karena sebelumnya ia sudah memuncratkan air maninya, maka tidak segera muncrat kembali, selain itu ia juga menuruti nasehatku agar mengatur tempo genjotannya sehingga tidak buru-buru keluar.
Rintihan dan erangan kami bersahut-sahutan di kamar mandi ini “akh… okh… bang… akh…”
 “Ehm... uh...seret banget memek mama” Aldi semakin mempercepat pompaannya

Semakin cepat dan semakin cepat ia menggenjot, semakin aku ikut bergoyang mengimbanginya, sampai akhirnya,
“Maaaa…” serunya dan matanya terbalik ke atas dengan kepala tertengadah, kurasakan tangannya mencengkram betisku, ia akan orgasme lagi
“Okhhh…” erang Aldi dengan tubuh mengejang kaku lalu menindih tubuhku, kepalanya jatuh di antara kedua bukit payudaraku.
Aku yang tidak bisa bergerak karena ditindih olehnya dan masih lemas terpaksa harus berdiam diri. Kurasakan mulutnya yang mengulum puting susuku, mengemut, dan mengelusnya dengan ujung lidah diselingi dengan gigitan pelan. Sesaat kemudian kurasakan dekapannya mengendor, penisnya masih tetap menancap di vaginaku. Ia kembali bangkit dan berlutut di antara pahanya, agaknya ia masih belum puas. Tanpa minta ijin dulu seperti sebelumnya, ia segera memacu kembali vaginaku.
Untuk beberapa lama masih berdiam diri dengan lemasnya, hanya pasrah menikmati genjotannya dan tangannya yang liar menggerayangi tubuhku. Kembali terulang paduan rintih nikmat dan erang kami, “Akh… okh… bang… akh…”
 “Ehm... ugh...” aku makin bersemangat menggoyang pinggulku saat kenikmatan itu mulai terasa.
Tak lama kemudian akhirnya kembali kurasakan rasa geli yang nikmat menjalar dari vaginaku.
 “Di…mama… aaahh…” kataku terputus-putus karena desakan nafsu.
Tapi meskipun aku dak mengatakan dengan jelas apa yang kumaksud, tampaknya Aldi bisa menangkap maksudku, itu terlihat dari jawabannya.
 “Aldi juga ma… mau… okh…ngecrot lagi” katanya sambil mengguncangkan pantatnya keras-keras.
Tak lama kemudian aku tidak lagi mampu menahan gempuran batang penisnya. Kedua paha jenjangku melingkari pinggulnya erat-erat,
“Terush..Di....mama udah mau juga!!” erangku tidak karuan, “Aaahh....aahh...aakkhhh!!”
Seiring dengan itu, aku terbangun merasakan air masuk ke hidungku. Aku melihat sekeliling, ternyata aku tertidur di bathtub dan bermimpi main gila dengan anak angkatku sendiri. Nafasku ngos-ngosan, kenapa mimpiku harus seperti itu? apakah itu merupakan perwujudan dari fantasi liarku? Tidak...aku tidak mungkin melakukan hal seperti itu dengan anak angkatku sendiri, tidak jangan sampai...ini hanya mimpi. Aku segera menyelesaikan mandiku dan berpakaian, namun terus terang mimpi itu masih terngiang-ngiang di ingatanku ketika aku sarapan, Segera aku mencuci piring dan mengerjakan yang lain untuk mengalihkan pikiran tidak senonoh itu.

###
Hari ini rumahku terlihat sepi karena bi Mar, pak Isa dan Ani meminta izin untuk pulang kampung sedangkan pak Rojak mengantar anak dan suamiku, sehingga aku hanya sendirian di rumah. Karena tidak ada pekerjaan akhirnya aku memutuskan untuk menyirami tanaman yang biasanya di lakukan oleh pak Isa, bagiku menyiram tanaman adalah hal yang sangat menyenangkan, sekaligus untuk menghibur hatiku yang kini sedang di timpa banyak masalah yang harus kuhadapi.
“Lisa….” saking asyiknya menyirami tanaman sehingga mebuatku tidak sadar kalau aku kehadiran seorang tamu memanggilku,
“Ferdi…” kataku tersentak kaget saat menyadari siapa yang datang, aku tidak menyangkah kalau akan kembali bertemu dengan mantan pacarku yang dulu sangat aku cintai, walaupun akhirnya aku tidak dapat bersamanya karena kedua orang tuaku menjodohkan aku dengan suamiku yang sekarang,
“Iya, aku Ferdi kamu masih ingat…” katanya lagi meyakinkan diriku, entah kenapa tiba-tiba aku reflek memeluknya dengan sangat erat, rasa rindu yang amat sangat membuatku lupa dengan setatusku yang sekarang
“gimana kabar kamu?” katanya yang membalas pelukanku,
“baik mas… mas sendiri gimana?” tanyaku sambil memandangnya wajahnya yang tetap seeperti dulu selalu ceria
“eehkk… hhmm… kita ngobrolnya di dalam aja mas…” entah kenapa aku merassa malu sekali karena tingkahku yang tiba-tiba langsung memeluknya, sehingga aku memutuskan untuk melepaskan pelukanku
Di dalam ruangan itu aku hanya berdua saja dengan mantan pacarku, kami bercerita dan bercanda gurai layaknya seorang kekasih yang sudah lama tidak bertemu, ternyata Ferdi masih seperti dulu sangat menyenangkaan dan perhatian. Semakin lama obrolan kami menjadi semakin serius sehingga akhirnya aku menceritakan bagaimana kehidupanku yang sekarang di mana aku yang sampai sekarang belum memiliki anak dan sampai akhirnya aku diperkosa dan di ancam oleh pembantuku sendiri, Ferdi terlihat sangat marah saat mendengar cerita dariku, dia tidak menyangka di balik seyumanku yang manis terdapat luka yang sangat dalam,
“Maafin aku mas, karena dulu pernah meninggalkanmu,” aku sudah tidak sanggup lagi untuk menahan air mataku, Ferdi yang mengerti betapa beratnya beban yang harus kupikul langsung memelukku penuh dengan rasa kasih sayang sama seperti saat aku menceritakan bahwa aku sudah di jodohkan oleh kedua orang tuaku dari dulu sampai sekarang dia selalu bisa mengerti keadaanku

“Lis, kamu yang sabar ya, aku yakin kamu pasti bisa melewati semua ini…” dengan sangat lembut Ferdi menghapus air mataku yang meleleh dari kelopak mataku
Ternyata perhatian Ferdi membuat beban yang ku rasakan sedikit menghilang, tatapannya yang penuh dengan rasa kasih sayang membuatku luluh, cinta yang selama ini menghilang kembali tumbuh subur, perlahan Ferdi mendekatkan wajahnya sampai akhirnya dia mencium bibirku yang tipis, ku rasakan jari-jarinya merabahi pahaku yang terlapis celana jins yang kupakai,
“hhmm… sslluuppss…sslluuppss…” aku membalas ciumannya dengan lembut, sedangkan tangannya berusaha membuka kaos yang ku pakai sampai akhirnya melewati kepalaku sehingga bagian atasku hanya tertutup Bh yang berwarna biru langit, dengan sangat pelan Fedi merebahkan tubuhku di atas sofa,
“Ternyata kamu masih seperti dulu, cantik bagaikan bidadari…”pujinya sambil menciumi bagian atas payudaraku
Kupejamkan mataku saat dia melepas kaitan Bh yang kupakai dan melemparnya jauh-jauh seolah-olah dia tidak ingin melihatku memakai benda tersebut. Aku semakin dibuat merinding saat lidahnya mulai mengulum putting susuku, sekali-kali dia mengigit putting susuku secara bbergantian,
“Ahk… Fer… eehhmm….” Aku kini sudah benar-benar terangsang, dia kembali memandangku dengan seyuman yang sangat manis sehingga mebuatku merasa aman dan merelakan semuanya untuknya dan melupakan setatusku sebagai istri orang,
Kini dia kembali menjilati sekujur tubuhku, aku sempat tersentak saat lidahnya membasahi perutku sedangkan kedua telapak tangannya di gunakan untuk memilin putting susuku, aku kembali diam saat Ferdi mebuka resliting celana jins yang kupakai. Perlahan tangannya menarik celanaku seolah-olah ingin menikmati tubuhku dengan perlahan-lahan. Aku sedikit membantunya dengan mengangkat pinggulku agar celana jins yang kupakai dapat lolos dari kakiku. Dia tampak takjub memandang tubuhku yang kini hanya terbalut kain berbentuk segitiga menutupi vaginaku, dia kembali mencium bibirku dengan sangat lembut sedangkan jari-jarinya menyelusup masuk ke dalam celana dalamku. Kurasakan jari-jarinya mulai menggesek vaginaku yang basah oleh cairan cintaku sendiri,
“ahhkk… Fer, hhhmm… entotin aku…” kataku sambil memandangi wajahnya yang tanpak sangat bernafsu ingin meniduriku,
“iya sayang…” bisiknya di telingaku, “kamar kamu di mana?” katanya lagi, tanpa menunggu jawaban dariku Ferdi langsung menggendongku,

Di dalam kamar aku tiduran telentang sedangnkan Ferdi berdiri menatapku yang tergolek pasrah, sambil terseyum Ferdi melepaskan satu-persatu pakaian yang melekat di tubuhnya sampai akhirnya aku dapat melihat penisnya yang kira-kira berukuran 17 cm dan berdiameter 3-4. Dia melangkah mendekatiku, dengan sekali sentakan celana dalam yang ku pakai terlepas dari tubuhku sehingga untuk kedua kalinya aku memperlihatkan vaginaku ke pada orang lain yang bukan suamiku, aku hanya menurut saja saat Ferdi mengangkat ke dua kakiku ke atas pundaknya, perlahan ku rasakan penisnya menggesek bibir vaginaku, dengan tempo yang sangat pelan Ferdi mendorong masuk penisnya ke dalam vaginaku
“Ahk… Fer, enak… uuhhkk…” aku mulai merintih ke enakan saat Ferdi mulai menghentakan penisnya di dalam vaginaku,
“memekmu sempit sekali sayang, aahhkkk…ahhkk…” katanya yang memuji vaginaku
Semakin lama Ferdi semakin cepat menggenjot vaginaku, kira-kira 10 menit berlalu untuk pertama kalinya aku merasa otot-otot vaginaku mencengkrang kuat penis Ferdi di dalam vaginaku. Seluruh tubuhku terasa di aliri listrik saat kenikmatan melandah tubuhku,
“aaahhkk… Fer aku ga kuat…” teriakku saat aku mencapai orgasme pertamaku, Ferdi kembali terseyum memandangku, kini tubuhku di balik menghadap ke samping dengan penis yang masih tertancap di dalam vaginaku,
“sayang kita mulai lagi ya…” aku hanya mengangguk karena tubuhku terasa lemas, dengan gerakan yang sangat cepat Ferdi kembali menghujamkan penisnya di dalam vaginaku,
Kira –kita 15 menit menggunakan gaya ini, perlahan kurasakan penisnya berdenyut-denyut di dalam vaginaku, begitu juga dengan diriku tubuhku terasa bergetar saat orgasme ke duaku mulai mencapai puncaknya
“sayang, aku mau keluar…” katanya sambil membalik tubuhku, kembali ke posisi semula,
“iya aku juga Fer, aahhkk… aahhhkk… cepat Fer…” tiba-tiba kurasakan lahar panas membasahi vaginaku, dan disusul dengan cairan cintaku yang mengalir deras,
“oohhkk…. Eenak sayang, hhmm…” katanya sambil menikmati semburan terakhirnya,
Setelah puas mereguk kenikmatan bersamaku, Ferdi berdiri mengambil tisu membesihkan penisnya yang kotor karena cairan vaginaku. Berkali-kali dia terseyum memandangku sedangkan aku tergolek lemas dengan posisi mengangkang. Kurasakan cairan sperma dan cairan cintaku mengalir bersamaan keluar dari dalam vaginaku,
Entah kenapa tiba-tiba aku seperti tersadar dari mimpi indahku, aku merasa sangat menyesal dengan apa yang kulakukan barusan padahal aku sudah berjanji dengan diriku sendiri tidak akan kembali melakukan tindakan bodoh, hatiku terasa sakit saat bayangan suamiku terlintas di dalam pikiranku sehingga air mataku mengalir mebasahi pipiku.

“Kamu kenapa Lis?” Ferdi mendekatiku sambil membantuku duduk, dengan sangat lembut Ferdi memelukku, “kamu menyesal?” Mendengar pertanyaannya aku hanya diam saja,
“ya sudahlah… semuanya kan sudah terjadi tidak ada yang perlu disesali… “
“Iya Fer, ini semua salahku…” kataku sambil menutupi mukaku dengan telapak tanganku,
“tidak ada yang salah kok” katanya sambil kembali merabai vaginaku yang basah, aku kembali tidak dapat menolak keinginannya.
Perlahan tubuhku kembali di rebahkan di atas kasur yang biasa tempatku melayani suamiku, tetapi kali ini menjadi saksi bisu perselingkuhanku terhadap Ferdi mantan kekasiku,
“Maafkan aku suamiku karena aku telah menodai cinta kita yang selama ini kita bangun dengan sebuah kepercayaan yang tak dapat kujaga dengan baik.”

######
Pak Rojak

Malam semakin larut tetapi mataku tetap juga tidak mau tertutup, perasaan bersalah selalu menghantuiku membuatku merasa tidak tenang, kini aku hanya dapat menangisi diriku yang semakin jauh tenggelam ke dalam jurang hitam, hujan yang mengguyur rumahku menjadi saksi bisu betapa menderitanya hidupku.
Tok….Tok….Took….
“Iya sebentar….” Mendengar ketukan pintu membuat hatiku sedikit berbunga-bunga, aku melangkah mendekati pintu dengan seyuman yang terlukis di bibirku, “papa ko pulangnya….” Suaraku terhenti, seyumanku berubah seketika saat menyadari ke datangan pak Rojak di depan kamarku,
“Ada apa mama… he… he…” dia tertawa sambil memandang tubuhku yang terbalut daster tipis, sehingga tubuh bagian dalamku terlihat jelas karena aku hanya mengenakan celana dalam yang tembus pandang, “malam ini tuan tidak pulang karena katanya ada urusan mendadak, jadi malam ini kita bisa bersenang-senang” tubuhku terasa lemas seolah-olah tulang-tulangku remuk seketika,
Belum sempat aku berkata lagi pak Rojak sudah memeluk tubuhku dengan sangat erat, sehingga sulit bagiku untuk melarikan diri darinya,
“pak cukup, jangan pak…” air mata yang tadi telah terhapus kini kembali membanjiri mataku, kurasakan telapak tangan pak Rojak meremasi bongkahan pantatku dengan sangat kasarnya, sedangkan bibirnya berusaha melumat bibirku yang tipis, tanpa bisa menolak aku hanya dapat pasrah menerima perlakuan darinya,
“sslluuppss…. Hhmm… eehhmm…” lidah pak Rojak menjulur masuk ke dalam mulutku, beberapa kali lidah kami bertemu saling membelit tanpa bisa kutolak,
Setelah pintu tertutup pak Rojak berjalan melewatiku yang berdiri kaku di depannya, dengan santai pak Rojak duduk di atas kasurku sambil memandang tubuhku tanpa berkedip,
“Tolong lampunya di nyalakan, biar tubuh sexsimu semakin terlihat…” katanya santai, tanganku gemetaran saat dengan terpaksanya aku menyelakan lampu, dalam sekejap lampu kamarku menyinari tubuhku yang terbalut daster tipis,
“Bagus-baguss…. Tubuh Ibu benar-benar sempurna, coba sekarang Ibu lepaskan dasternya saya ingin melihat lebih jelas lagi.” Aku masih terdiam sambil menggelengkan kepalahku, tubuhku sudah terasa lelah, air mataku juga sudah tidak mau lagi keluar,
“kenapa diam Bu…. Jangan main-main Bu kalau tidak Ibu tau sendiri akibatnya…”
“i-iya pak…” kataku terbata-bata, dengan sangat terpaksa aku menurunkan tali dasterku sampai akhirnya daster yang ku pakai jatuh ke lantai, payudaraku yang tidak tertutup apa-apa lagi tergantung bebas, sedangkan bagian bawahku masih di lapisi kain segitiga,

“Pak, eehhm… ja-jangan sekarang… badan saya masih terasa capek, saya janji lain kali saya akan melayani bapak…” kataku harap-harap cemas,
“Terus…. Urusannya dengan saya apa Bu?” lagi-lagi pak Rojak menampilkan wajah yang menjijikan…
“Tetenya ga keliatan Bu… tangannya bisa di buka?” katanya lagi sambil menunjuk bagian dadaku yang tetrtutup oleh telapak tanganku, “cepat Bu, sebelum kesabaran saya habis” nada suaranya tidak terlalu tinggi tapi aku sangat mengerti dengan ancamaannya itu,
“I-iya pak…” tanpa bisa berbuat apa-apa aku meneruti ke mauannya, pak Rojak tertawa saat melihat putingku mengeras, pak Rojak tau betul kenapa putingku mengeras memang harus kuakui akhir-akhir ini aku mulai menyukai cara mereka memperkosaku tidak mungkin lebih tepatnya mempermainkanku,
“Ha…ha… bagus-bagus, tanpaknya memek Ibu sudah ga tahaan ya, tapi saabar sebentar ya Bu…” katanya sambil mendekatiku, dari belakang pak Rojak memeluk tubuh bugil kurasakan tangan kanannya menempel di bagian payudara kananku sedangkan tangan kirinya merabahi vaginaku yang basah,
“Ahhkk… pak, eehhmm…” aku hanya dapat merinti sebisa mungkin menahan suaraku agar tidak terdengar keluar,
“Ha…ha… bagaimana Bu enak kan…” tanpa memperdulikan erangaanku jari pak Rojak menyelusuri belahan vaginaku,
“E-enak pak, eehhmm…” aku terpaksa menjawab karena aku tahu apa akibatnya kalau aku melawannya, aku sedikit merenggangkan kakiku saat jaat jari telunjuknya memaksa masuk ke dalam lubang vaginaku,
“jangan malu bu katakan dengan keras saya tidak mendengar,” kini dua jari bersarang ke dalam vaginaku, tanpa hentinya pak Rojak mengobok lubang vaginaku,
“I-IYA PAK… ahkk… ENAK SEKALI… eehhmm…” dia terseyum memandangku,
Tanpa bisa menolak pak Rojak menyuruhku untuk berposisi menungging di atas kasur sambil menggoyang pantatku, beberapa kali pak Rojak menampar pantatku seehing terasa panas,
“ayo bu di goyang terus, he….he… mumpung malam ini suamimu tidak ada di rumah” dengan lancangnya pak Rojak membuka bibir vaginaku, lidahnya yang kaasar terjulur menjilat permukaan vaginaku dari belakang sambil meremas buah pantatku,
“eehkk… hhmm… uuhhkk… aaahhkkk…” vaginaku terasa semakin basah oleh air liur, pantatku terasa bergetar dengan mata terpejam aku menyambut orgasme pertamaku, dengan sangat rakusnya pak Rojak menjilati lendir vaginaku,

Setelah memberiku istirahat sebentar pakk Rojak kembali menyuruhku berubah posisi, kini aku berjongkok di depannya penis pak Rojak yang sudah sangat keras mengancung di depanku, aku yang mengerti keinginannya lasung melahap habis penis pak Rojak,
“oohhkk… terus Bu, eehhm… bibirmu sexsi sekali…. Oouuu… ya begitu Bu enak…” mulut pak Rojak tidak mau diam saat lidahku menjilati permukaan penisnya, sekali-kali aku menggiit kecil kulit penisnya yang kekar, dengan gerakan yang sangat cepat aku mengulum penis pak Rojak dan pada sampai akhirnya pak Rojak mengerang bertanda dia sudah tak tahan lagi dengan bergegaas aku menarik mulutku dari penisnya, tanpa bisa menghindar sperma pak Rojak membasahi wajahku yang putih mulus tanpa noda sedikitpun,
“Uuhhkk… hmm….” Katanya yang masih sempat menamparkan penisnya ke wajahku, tetapi sedikitpun aku tidak berniat untuk menghidar dari tamparan penisnya,
“ternyata Ibu wanita yang baik, buktinya Ibu bisa memuaskan saya dengan hanya menggunakan mulut, luar biasa… semestinya Ibu bangga…” kaatanya panjang lebar, sambil membelai rambutku yang hitam,
“Sudahla pak saya tidak butuh pujian….” Kataku yang menyesali perkataan pak Rojak, selama ini aku selalu berharap suamiku la yang memujiku, tetapi ternyata sekarang malahan pak Rojak yang memujiku,
“Ya… ya… saya tau, kamu hanya membutuhkan kontol saya, hhmm… dasar wanita murahan…” mendengar perkataanya hati semakin terasa sakit, belum sempat aku menjawab pak Rojak telah menarik tubuhku di atas kasur,
“Pak, jangan… “ kataku sambil berusaha merapatkan ke dua kakiku, tetapi pak Rojak tidak tinggal diam dengan sangat kasar pak Rojak menarik kedua kakiku sehingga berposisi mengangkang, tanpa berkata lagi pak Rojak menempelkan penisnya di depan bibir vaginaku,
“oohhkk… saya heran kenapa memekmu masih saja sempit…” dengan sangat keras pak Rojak menghentakan penisnnya ke dalam vaginaku sehingga teraasa sakit,
“eehkknngg…. Pak sakit…aauuu… perih pak… pelan-pelan,” pintaku sambil mengangkangkan kedua kakiku agar tidak terlalu sakit, dengan tempo yang sangat pelan pak Rojak menggenjot vagianku,
“kalau sekarang gi mana Bu masih sakit…” katanya yang terus memompa vaginaku, payudaraku yang bebas bergoyang turun naik mengikuti irama…

“Me…mendingan pak… eehhkk… hhhmm… pak.. aauu….” Jawabku di sela-sela nafas yang memburu, melihat kedua payudaraku menganggur pak Rojak langsung melumat habis putting susuku dengan bibirnya yang tebal,
“aauu… pak… penisnya aahhkk…” kataku manja saat pak Rojak denggan sengaja menghantamkan penisnya dengan keras ke dalam vaginaku
Melihat reaksi tubuhku pak Rojak semakin bersemangat memompa vaginaku, setelah beberapa menit aku kembali mengerang saat orgasme melanda tubuhku. Pak Rojak yang merasa belum puas, membalik tubuhku berposisi aku di atas dan pak Rojak di bawah, kini giliran aku yang mengontrol tempo permainan dengan sangat cepat aku menggerakan pinggulku ke kiri dan ke kanan, ke atas dan ke bawa,
“ouu.. pak aku sudah mau sampai eehhmm….” Gerakanku semakin cepat bertanda aku sudah mau keluar,
“bareng Bu… bareng…” katanya sambil ikut menggerakan penisnya di dalam vaginaku, dalam hitungan detik vaginaku terasa panas karena cairan cintaku bertabrakan dengan sperma pak Rojak yang kental,
Tubuhku tergeletak tak berdaya di atas kasur, sempat terlihat bayangan pak Rojak yang keluar dari dalam kamarku. Sungguh gila ketika kurengungkan semuanya, istri macam apa aku ini? aku menikmati diperkosa para pembantuku dan juga berselingkuh dengan mantan kekasihku dulu. Apakah aku harus mengaku pada suamiku atau terus menyimpan semuanya sehingga menjadi bebanku. Aku letih, aku belum mau memikirkan lebih jauh lagi. Kupejamkan mataku berharap semua yang telah terjadi pada hari ini dapat terlupakan saat matahari kembali terlihat

By: Lintang Cahaya

0 comments:

Post a Comment

Labels

Seks Umum (1606) pesta seks (888) Sesama Pria (564) Setengah Baya (497) Negeri jiran (462) Cerita Sex (455) Lain-lain (422) Umum (392) Cerita Dewasa (379) Sedarah (353) Daun Muda (277) pemerkosaan (272) Cerita Panas (247) Seks (239) cerita seks (234) Artikel Seks (200) Tante (192) Kisah Seks (187) Adult Story (184) Hot (164) abg (164) Bondage (143) tukar pasangan (138) Cerita Binal (133) Sesama Wanita (120) Cerita sex hot (117) Cerita Sex Pemerkosaan (88) Foto Hot (72) Cerita Sex ABG (68) Cerita sex keren (68) Cerita Sex Umum (66) Cerita sex panas (66) Daftar Isi (62) Artikel (60) Bacajuga (57) Cerita Mesum (54) Cerita Sex Sedarah (50) Cerita Pesta Sex (47) cerita sex selingkuh (45) Cerita Sex Perselingkuhan (43) Cerita Sex Setengah Baya (42) Tips dan Trik (42) Cerita Perselingkuhan (41) Pesta Sex (39) Cerita Hot Dewasa (38) Kesehatan (36) Cerita Fiksi (35) Masturbasi (35) Galeri Foto (33) selingkuh (33) Cerita Panas Daun Muda (32) Cerita Pasutri (32) Cerita Sex Daun Muda (32) Unik (29) Berita (28) Dr Boyke (28) Konsultasi (28) Cerita Sex Dewasa (27) Kisah 1001 Malam Abunawas (27) Prediksi Togel Terbaru (27) Cerita Sex Sekolah (26) 18+ (24) Cerita Sex Tukar Pasangan (23) cerita hot (23) Karya Pengarang Lain (22) Gadis (20) Download Cerita sex (19) A +++ (17) Mahasiswa (17) Bestiality (16) Cerita 18+ (16) Cerita Pemerkosaan (16) arthur (16) bahasa indonesia (16) original (16) Artikel Dewasa (15) Cerita Sex Berseri (15) Cerita Sex Sesama Wanita (15) Kerabat dekat (14) Pengalaman Seks (14) Penyiksaan (14) cerita porno (14) english (14) fanfiction (14) Anime / Manga (13) Cerita Misteri (13) Jilbab Lovers (12) cerita tante (12) Beastiality (11) Cerita Dewasa 17 tahun (11) Cerita Ringan (11) DI bawah umur (11) Movies (11) Cerita Bokep (10) Cerita Sex Dengan Hewan (10) Om om (10) kumpulan cerita dewasa (10) Cerita Hot Perawan (9) Cerita Nafsu Bejat (9) Mahasiswi (9) Sex Umum (9) Tia (9) perawan (9) 17 tahun (8) Cerita (8) Cerita Sex Artis (8) Cerita Terbaru (8) Cerita Three Some (8) Pembantu (8) Cerita SMA (7) Cerita Tante Girang (7) Cheat Lost Saga (7) Doujin (7) Ruang Hati (7) Tips Trick (7) cerita perkosaan (7) cerita seks tante girang (7) cerpen (7) memek tante (7) tante girang (7) Artis (6) Cerita Gay dan Lesbi (6) Cerita Sex Onani dan Masturbasi (6) Kondom (6) Wayang Kulit (6) aids (6) cerita abg bugil (6) cerita jorok (6) cerita ngentot (6) Andani Citra (5) Cerita Sex Lesbian (5) Dongeng (5) Kata Kata (5) Koleksi Langka (5) MISS V (5) Pemaksaan (5) PrediksI Pertandingan Bola (5) Selebriti (5) Togel (5) Trik Sex (5) Zodiak (5) cerita istri selingkuh (5) istri selingkuh (5) ngentot tante (5) Bola (4) Bule (4) Cerita Masturbasi (4) Cheat Point Blank (4) Cinta (4) Eropa (4) Fan Fiction (4) Gadis Kampus (4) Guru (4) Inggris (4) Isteri (4) Italia (4) Prancis (4) Pria Jantan (4) Program kejantanan (4) Waria (4) cerita daun muda (4) cerita dewasa janda (4) cerita memek (4) cerita panas abg17 tahun (4) cerita penis (4) cerita perek (4) cerita seru (4) cerita sex guru (4) cerita tentang janda (4) gadis bandung (4) kisah dewasa (4) memek (4) ngentot pembantu (4) sma (4) soul calibur (4) suikoden 2 (4) Adik Kakak (3) Cerita Artis (3) Cerita Gigolo (3) Cerita Remaja (3) Cerita Sedarah (3) Eksibisi (3) Fantasi Seks (3) Hasil Pertandingan (3) Humor (3) Karya Dr. H (3) Porno (3) abg bandung (3) abg bugil (3) bandar bola (3) bandar casino sbobet (3) bandar judi (3) bandar sbobet (3) bandar situs bola (3) cerita bogel (3) cerita dewasa abg (3) cerita gadis (3) cerita kekasih (3) cerita kontol (3) cerita lonte (3) cerita lucah (3) cerita ml (3) cerita nikah (3) cerita pacaran (3) cerita porn (3) cerita romantis (3) cerita sahabat (3) cerita saru (3) cerita saru 17 tahun (3) cerita seks daun muda (3) cerita seks pembantu (3) cerita seksi (3) cerita seru 17 tahun (3) certa memek (3) cewek abg (3) cewek bugil (3) cewek cantik (3) cewek hot (3) cewek seksi (3) dynasty warriors (3) foto memek (3) gadis bandung bugil (3) kisah daun muda (3) meki tembem (3) memek tante cantik (3) ngentot mama (3) ngentot tante girang (3) polis (3) Antivirus (2) Artis Film Porno (2) Buah Buahan (2) Bugil (2) Cerita Lesbian (2) Cerita Sejenis (2) Cerita Silat (2) Dewasa (2) Horor (2) Karya Diny Yusvita (2) Kisah Kejam (2) ML (2) Majalah Dewasa (2) Makcik (2) Pelacur (2) Penyakit Kelamin (2) Penyanggak (2) Prediksi Euro 2012 (2) Resep Masakan (2) Resep Ramadhan (2) Sesama Jenis (2) Story (2) Travic Sex (2) bercinta dengan pembantu (2) brondong (2) cerita istri (2) cerita janda (2) cerita nikmat (2) cerita pelacur (2) cerita pembantu (2) cerita psk (2) cerita seks ibu (2) cerita seksual (2) cerita sensual (2) cerita sex anak imut (2) cerita sex igo (2) cerita sex suter (2) cerita wts (2) cewek chinese (2) cewek nakal (2) cewek salon bugil (2) code geass (2) enaknya memek tmaam tiri (2) foto istri bugil (2) foto janda (2) foto pelacur (2) istri (2) istri nakal (2) janda (2) kontol (2) montok (2) ngentot (2) ngentot abg (2) ngentot cewek abg (2) ngentot cewek salon (2) ngentot mbak-mbak (2) ngentot tante muda (2) orang (2) pelacur abg (2) pelacur jalang (2) pelacur tante (2) perselingkuhan (2) psk bugil (2) psk telanjang (2) seks dengan tetangga (2) singapore (2) tante binal (2) tante gatel (2) tante girang cari brondong (2) tante jalang (2) tante pelacur (2) tante-tante (2) tempek tante (2) toket tante (2) vagina (2) video sex (2) wanita (2) Alat Kelamin (1) Aminah (1) Ampun Tante.... ampun.... (1) Bali (1) Berawal Dari Langganan (1) Biodata (1) Biografi (1) Bisnis Online (1) Cerita Sadis (1) Cerita Sex Berjilbab (1) Cerita Sex Maria (1) Cerita Tentang Sex (1) Cerita Tukar Pasangan (1) Cerita lepas (1) CeritaDewasa (1) Cie Yeni yang Hot (1) Contoh Surat (1) Datin (1) Dewi dan Tante Anis (1) Difuck (1) Digerudi (1) Ditinggalkan (1) Download (1) Fantasy : Kisah Prita Laura dan Frida Lidwina (1) Foto (1) Foto Hot Dewasa (1) Foto Seks (1) Gadget (1) Gambar Hot (1) Gambar Hot Dewasa (1) Gambar Pasutri (1) Gaya Posisi Seks (1) Gelek (1) Gerimis (1) Gue istri yang bener bener nakal... (1) Guru Murid (1) Hanis (1) Harga Handphone Mito (1) Harga Handphone Nokia (1) Harga Handphone Sony (1) Harnani (1) Hilangnya perjaka ku dengan tante indra (1) Hot News (1) Ibu Muda (1) India (1) Jepang (1) Jika waktu bisa kuulang kembali (1) Kakak (1) Karya Ninja Gaijin (1) Karya Yohana (1) Kenangan di bekas tempat kosku (1) Kenikmatan (1) Khasiat Ramuan Sehat Lelaki (1) Ki Anom Suroto (1) Ki Hadi Sugito (1) Ki Manteb Sudarsono (1) Ki Narto Sabdho (1) Ki Sugino Siswocarito (1) Ki Timbul Hadiprayitno (1) Kisah vania (1) Korea (1) Kost pacarku Nina (1) Lainnya (1) Liani 5: Sex in the Mall (1) Lirik Lagu (1) Lucu (1) Lusi Aku Mencintaimu (1) ML dengan Bu Vivin (1) Malam Pertama (1) Mbak Dina kakak iparku (1) Melissa Anak tiriku (1) Menghangatkan Hujan (1) Menyetubui (1) Mertua (1) Minuman Obat (1) Multi Orgasme (1) Musik (1) Nikmat (1) Nikmatnya (1) Pakcu (1) Pasang Iklan (1) Pegawai Toko Sepatu (1) Pejantan Lugu Tuk Istriku (1) Pendidikan (1) Pengalaman (1) Pengalaman Ngentot Dengan cia (1) Pengetahuan (1) Piala AFC (1) Puisi (1) RENDEVOUS WITH GIRL WHO EVER REFUSE ME…. (1) Ruzita (1) Safura (1) Sakinah (1) Sawiyah (1) Seks Dengan Binatang (1) Selabintana nikmat. (1) Seminar nikmat (1) Shida (1) Shinta (1) Sinopsis Film (1) Softcore (1) Sri Maya [i]Nestina .. what a amazing .. (1) Tablet (1) Take And Give (1) Tante mau tukar pasangan (1) Teman therapisku tersayang (1) Temen kost (1) Tips Suami Istri (1) Tips dan Triks (1) Video Porno (1) Vidio (1) abang (1) abg bugil nakal (1) abg di perkosa (1) abg smu (1) abg smu jakarta (1) abg toge (1) adegan sex (1) anak kuliah yang beruntung (1) anakku (1) angkatku (1) bawah umur (1) benyamin sueb (1) bercinta dengan mbak (1) birahi pembantu (1) biseks (1) calon mertua binal (1) cara ngajak pembantu ML (1) cerita abg smu (1) cerita adegan sex (1) cerita babu (1) cerita birahi (1) cerita bugil abg (1) cerita indonesia sex (1) cerita janda kembang (1) cerita jorok pembantu (1) cerita keperawananku (1) cerita memek X (1) cerita pacar (1) cerita panas indonesia (1) cerita permerkosaan (1) cerita porno X (1) cerita saru X (1) cerita seks dewasa (1) cerita seks janda (1) cerita seks janda kembang (1) cerita seks setengah baya (1) cerita seksual X (1) cerita selangkangan (1) cerita sensual X (1) cerita setengah baya (1) cerita sex bugil (1) cerita sex gadis 18 tahun (1) cerita sex gadis perawan (1) cerita sex indonesia (1) cerita suami istri (1) cerita tante binal (1) cerita tante girang dengan brondong (1) cewek (1) cewek amoy (1) cewek bandung (1) cewek hamil bugil (1) cewek jakarta (1) cewek sma (1) chatter (1) chatting (1) dalam (1) dengan (1) di villa tante (1) ditebuk (1) dosen (1) dosen genit (1) dosen tante girang (1) dukun (1) dvd benyamin (1) dvd kadir doyok (1) dvd warkop (1) enaknya tante girang (1) foto bispak (1) foto istri bugil X (1) foto janda muda (1) foto pembantu bugil (1) foto pembantu diperkosa (1) foto pembantu telanjang (1) foto perek jakarta (1) foto tante girang (1) gadis salon (1) gangbang (1) gersang (1) gohead (1) hatiku (1) hilang keperawanan (1) hypersex (1) ibu berjilbab nakal (1) ibu dosen teman seks (1) ibu hamil (1) ibu tetty (1) ipar ku (1) istri genit (1) istri muda bugil (1) istri muda bugil X (1) istri orang (1) istri pak guru (1) istri selingkuh X (1) istri telanjang (1) istri telanjang X (1) istri teman (1) istri teman genit (1) istri teman menggoda (1) jablay (1) janda binal (1) janda bispak (1) janda bugil (1) janda cantik (1) janda desa (1) janda hot (1) janda muda (1) janda seksi (1) janda stw (1) janda telanjang (1) kandung (1) kegadisan hilang (1) kekasih (1) kekasihku Vie diperdaya mantannya (1) kelentit (1) keperawananku (1) kesalahan yg indah (1) ketemu di jalan (1) kisah tante girang (1) kolaborasi (1) maam tiriku tante girang (1) mahasiswi bugil (1) majikan nakal (1) makan (1) malam (1) malu-malu mau (1) mama temanku binal (1) mama tiriku binal (1) mbak arti (1) mbak cantik (1) mbak tukang lulur (1) memek abg (1) memek gadis (1) memek ibu (1) memek ibu kos (1) memek janda (1) memek merah (1) memek tante girang (1) mengapa harus gangbang ? mengapa ? (1) mengundang (1) mertua genit (1) ml adik ipar (1) ml ama ibu mertua (1) ml di hotel (1) mp3 basiyo (1) mp3 kartolo cs (1) nafsu (1) nge-seks dengan Para Peronda Malam (1) ngentot abg smu (1) ngentot cewek hamil (1) ngentot cewek smu (1) ngentot ibu menyusui (1) ngentot ibu mertua (1) ngentot janda tua (1) ngentot kakak ipar (1) ngentot mama tiri (1) ngentot mertua (1) ngentot saudara (1) ngentot sma (1) ngentot smu (1) ngentot sopir (1) ngentot suster (1) ngentot suster cantik (1) ngentot tante girang kaya (1) ngeseks dengan mama tiri (1) ngetot adik (1) ngetot kakak (1) oral seks (1) pandai (1) pasangan mesum (1) pemaksaan seks (1) pembantu bahenol (1) pembantu bugil (1) pembantu telanjang (1) penis (1) perbesar penis (1) perempuan (1) perkosa (1) pertama (1) pertamaku (1) posisi sex mantap (1) prediksi spanyol vs italia (1) pujaan (1) rakan (1) resep kue (1) riang (1) salon mesum (1) salon plus plus (1) script bisnis (1) sehari (1) sekretaris (1) seks degan mama (1) seks jilbab (1) selangkangan (1) selangkangan gadis (1) seling (1) selingkuh X (1) selingkuh dengan istri teman (1) selingkuh dengan karyawan (1) simpan (1) situs sex perkosa (1) skandal tante (1) sodomi (1) spanyol vs italia (1) street fighter (1) stw (1) suami lugu (1) suami sayang (1) suami selingkuh (1) suster (1) suster cantik (1) tante asih (1) tante baik nafsu (1) tante cari brondong (1) tante dosen (1) tante gaya doggy (1) tante genit (1) tante girang baik (1) tante girang bugil (1) tante girang cantik (1) tante girang cari abg (1) tante girang hot (1) tante girang kaya (1) tante girang merangsang (1) tante girang nafsu (1) tante girang puas (1) tante jilbab genit (1) tante ku aku entot (1) tante ku buas (1) tante manja (1) tante mia (1) tante nakal (1) tante ndut (1) tante ngentot (1) tante sari (1) tante seks (1) tante tetty (1) tantenal (1) template website (1) tetangga tante girang (1) tetanggaku binal (1) threesome (1) tips bola online (1) toge (1) toket (1) toket cewek salon (1) trik mendapatkan tante girang (1) tukang lulur (1) vagina tante (1) wanita beristri (1) wanita diatas (1) wanita setengah baya (1) wanita sex puas (1) warkop dki (1)
 

Kisah Kisah Napsu Copyright © 2011 - |- Template created by O Pregador - |- Powered by Blogger Templates