31 May 2012

0 Kumpulan Resep Kue Lebaran

resep kue

Setiap tahunnya pasti ingin melakukan atau mencoba resep kue yang baru ataupun yang berbeda dari yang pernah atau resep kue lainnya yang tentu saja memang membuat suasana selalu baru atau berbeda dari sebelumnya merupakan sesuatu yang sangat menarik tuk dilakukan,

sekarang ini disini telah ada tersedia buat anda yang membutuhkan resep kue berbagai macam yang bisa anda pilih untuk anda bikin.dan juga untuk anda yang suka taruhan online anda bisa mencoba memahami tips memilih agen online yang mungkin bisa membantu.

Untuk setiap resep kue yang disediakan disini tentu semuanya bisa anda coba dan pastinya dengan memiliki banyak koleksi ataupun pilihan untuk resep kue pastinya anda bisa melakukan eksperimen dalam membuat bentuk kue pilihan setiap waktunya.Dan berikut ini ada beberepa kumpulan resep kue yang bisa anda dapatkan untuk anda coba buat dirumah :

 Kumpulan Resep Kue

                                                         
resep kue lebaran
Kue Kering Putri Salju   

 Bahan:


175 gram margarin

3 kuning telur
100 gram keju edam parut
1/4 sendok teh garam
175 gram tepung terigu, ayak
30 gram tepung maizena

Untuk taburan
350 gram gula bubuk

Cara membuat Kue Putri Salju adalah sebagai berikut

1. Siapkan loyang pipih, olesi dengan margarin, sisihkan
2. Kocok margarin hingga mengembang, masukkan telur dan terus kocok hingga mengembang
3. Masukkan tepung terigu, maizena, aduk rata, tambahkan keju edam dan garam, aduk rata hingga menjadi adonan yang dapat dibentuk
4. Ambil satu sendok teh adonan. bentuk bola, taruh di atas loyang, beri jarak
5. Panggang dalam oven dengan temperatur 160 derajat celcius selama 15 menit hingga matang
6. Dinginkan, taburi dan lumuri dengan gula bubuk, hingga seluruh bagian kue tertutup gula, simpan dalam stoples kedap udara. 

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

resep kue lebaran
Kue Kering Bangkit Keju 

Bahan:
-100 gr blue band
-300 gr sagu tani
-50 gr gula halus
-1 butir kuning telur
-2 1/2 gr susu encer
-50 gr keju parut.

Cara membuat:
-kocok blue band dan gula halus.
-tambahkan kuning telur, aduk.
-tambahkan susu encer, aduk.
-tambahkan keju parut, aduk.
-tambahkan sagu tani, aduk.
-cetak, panggang.

Tips: agar lebih menarik, boleh di taburi keju diatasnya.


<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<<

resep kue lebaran
Kue Kastengel

bahan :
Margarine forvita 185 gram
Roombutter 15 gram
Tepung terigu protein rendah 250 – 300 gram, ayak
Kuning telur 3 butir
Keju tua (edam) 150 gram, parut
Keju cheddar 75 gram, parut
Kuning telur 2 butir, kocok, untuk olesan


Cara membuat Kue Kastengel :

1. Kocok margarine forvita dan roombutter hingga lembut.
2. Masukkan kuning telur satu persatu sambil dikocok hingga rata.
3. Tambahkan terigu sedikit demi sedikit sambil diaduk dengan sendok kayu hingga rata.
4. Masukkan keju tua (edam), aduk kembali hingga rata.
5. Masukkan adonan dalam plastic segitiga, potong ujungnya dengan diameter 1 cm.
6. Semprotkan adonan memanjang, potong adonan dengan panjang 3 cm, rapikan. Letakkan adonan di atas loyang bersemir margarine forvita. Oles permukaan adonan dengan kuning telur dan tavuri keju cheddar.
7. Panggang adonan dalam oven bersuhu 160°C hingga matang selama ±20 menit hingga matang. Angkat dan biarkan dingin.
8. SIAP Sajikan.


>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

resep kue lebaran
 Kue Kering Semporong

 Bahan :
Bahan A:
4 btr telur
150 gr gula pasir
1 sdt cake emulsifier

Bahan B:
150 gr tepung terigu
2 sdm tepung sagu
1 sdt baking powder
1 sdm susu bubuk

Bahan C:
100 gr margarine, leleh

Cara Membuat Semporong:
1. Kocok bahan A hingga mengembang dan kental, masukkan bahan B aduk rata, lalu tuangi bahan C, aduk balik hingga rata.
2. Panaskan cetakan Egg Roll (lipat segita or gulung ), tuang 1 sdm adonan dibagian tengah, segera tutup cetakan dan biarkan lk. 5 menit hingga adonan matang.
3. Buka cetakan, lalu gulung cake dengan bantuan sumpit. Angkat biarkan dingin, lepaskan dari sumpit. Lakukan hingga adonan habis.
 4. Kemas dalam toples rapat.

0 Enaknya Play dengan Temannya Sanak Keluarga

Aku mempunyai saudara sepupu bernama Monica yang umurnya kurang lebih 45 tahun. Dia sudah menjanda selama tiga tahun. Sekarang dia tinggal di salah satu perumahan yang tidak terlalu besar maupun kecil. Kebetulan anak dari sepupuku ini sudah ditempat kost, karena mereka lebih dekat dari tempat kuliahnya. Aku kadang-kadang mampir ketempatnya, untuk mengobrol maupun mendengar keluh kesah dia, karena dari kecil kami sangat akrab.Suatu saat aku mampir, terlihat beberapa teman sepupuku yang sedang bertamu. Biasanya aku langsung ke ruang tamu dibelakang, membaca koran, majalah atau menonton televisi. Karena aku pikir mereka sedang mengobrol seputar cowok atau mengenai salon. Lalu aku dipanggil oleh sepupuku untuk diperkenalkan kepada teman-temannya.
“Kenalin nich Mbak Rika dan Mbak Nita” kata sepupuku.
Aku menjabat tangan satu persatu teman sepupuku ini. Karena mereka sepertinya sangat santai sekali cara mengobrolnya, aku agak sungkan lalu aku ke belakang kembali. Kudengar cara mereka bicara seperti anak-anak seumur tujuh belas tahun, mungkin bila di depan anak-anak mereka, tidak begitu cara mereka berbicara. Mereka tinggal di perumahan Bintaro, bila dengar cerita sepupuku Mbak Rika baru enam bulan ini ditinggal oleh suaminya karena kecelakaan pesawat terbang, sedangkan Mbak Nita adalah seorang istri pejabat yang sering ditinggal suaminya keluar negeri. Mbak Rika mempunyai tubuh padat, kulit putih, tinggi kurang lebih 165 cm. Sedangkan Mbak Nita agak langsing dengan payudara yang agak lumayan menonjol serta mempunyai warna kulit yang sama dengan Mbak Rika.
“Mon aku pulang dulu yach, tuch sudah dijemput anakku, masalahnya aku mau ke Bogor ada acara arisan” kata Mbak Nita.
“Lho aku pulang dengan siapa nich” sela Mbak Rika.
“Gampang nanti diantar oleh adik gue” jawab Monica seraya menepuk bahuku.
“Wach enggak ngerepotin nich Mas” kata Mbak Rika kembali.
“Enggak koq Mbak” jawabku.
Lalu aku disuruh menemani Mbak Rika mengobrol, karena sepupuku Monica hendak mandi. Kulihat Mbak Rika memakai rok hitam serta blazer berwarna pink, duduk santai dikarpet membaca majalah sambil meluruskan kakinya. Kulihat begitu bening kulit dipahanya. Lalu kami mengobrol panjang lebar, tapi kulihat dari pandangan Mbak Rika agak sedikit genit, sehingga membuatku pusing juga. Setelah Monica selesai mandi, Mbak Rika mohon pamit.
“Mas tolongin dong, maklum nich sudah tua” sambil minta tolong kepadaku supaya meraih kedua tangannya untuk berdiri.
“Ha ha ha Rika.. Rika.. Makanya minum jamu dong” ledek Monica terhadapnya.
“Aduch.. Koq begini yach pinggangku” jawab Mbak Rika sambil menunduk memegang pinggangnya.
“Nach lho.. Kenapa nich” tanya Monica.
“Enggak tahu nich” jawab Mbak Rika.
Lalu aku tuntun Mbak Rika ke dalam mobil.
“Ok. Mon.. Sampai lusa yach bye.. bye.. ”
Dalam perjalanan Mbak Rika duduk di depan, menemaniku membawa mobil, dia juga minta izin kalau dia mau rebahan sambil menurunkan sandaran jok kebelakang. Kadang kucuri pandang paha Mbak Rika yang agak tersingkap dari roknya.
“Mas sepertinya pinggangku agak salah urat nich saat duduk di karpet tadi”
“Wach itu harus cepat-cepat diurut lho.. Mbak” kataku.
“Tapi mau cari tukang urut dimana, malam-malam begini” kata Mbak Rika.
“Memang anak-anak Mbak enggak ada yang bisa mengurut Mbak?” tanyaku memancing.
“Mereka semua di Jogya Mas, kuliah disana” jawabnya.
“Yach kalau enggak keberatan, aku bisa sich mengurut pinggang Mbak Rika” pancingku lagi.
“Yach udach.. ” jawabnya mengangguk.
Singkat cerita aku menunggu Mbak Rika diruang tamu, karena dia sedang ganti baju sambil membuatkan aku teh manis. Mbak Rika keluar dari ruang tengah sambil membawa cangkir minuman untukku, dengan hanya mengenakan daster yang amat tipis, sehingga secara samar-samar terlihat BH serta celana dalamnya. Wach tambah pusing aku dibuatnya.
“Minum dulu dech Mas” sapa dia.
Lalu aku diajak ke dalam kamar Mbak Rika, untuk diurut.
“Mas bagian sini nich” sambil Mbak Rika mengangkat dasternya hingga kebahunya dalam keadaan terlungkup ditempat tidur.
Memang Mbak Rika ini mempunyai tubuh yang padat, hingga kedua belah bagian pantatnya tampak tersembul ke atas, dan yang lebih gilanya dia memakai celana dalam yang model belakangnya hanya seutas tali yang menyelip diantara kedua belah pantatnya. Tak disangka hari ini aku menikmati pemandangan yang luar biasa indahnya. Lalu aku mengambil minyak dari keranjang yang telah dia sediakan, didalam keranjang itu juga ada beberapa botol alat-alat untuk mandi. Aku mulai menggosok bagian pinggangnya dan kadang-kadang tanganku kusentuh pada bongkahan daging pada kedua belah pantatnya. Dia rupanya sangat menikmati urutan tanganku dipinggangnya, hingga dia terlelap tidur.
“Mbak gimana sudah agak enakan enggak?” tanyaku.
Dia kaget terbangun lalu, dia berkata “Mas bisa tolong sekalian betis kakiku enggak, masalahnya agak pegal-pegal juga nich”
“Yups.. ” jawabku singkat.
Tampak Mbak Rika agak merenggangkan kedua belah kakinya dan tetap dalam posisi terlungkup, tampak sekilas kulihat pinggiran lubang vagina Mbak Rika tersembul diantara celana dalamnya yang memang hanya berbentuk segitiga pada bagian depannya. Aku lalu menukar minyak gosok dengan body oil dalam keranjang diatas meja dekat tempat tidur Mbak Rika. Aku mulai menggosok dari betis ke arah paha dengan melumurkan body oil agak banyak. Terus kuurut kedua belah betis Mbak Rika hingga sampai kedua belah pahanya.
“Mas urutnya agak ditekan sedikit dibagian sini Mas, soalnya pegel amat sich” kata Mbak Rika sambil menunjuk antara paha dan pantatnya dibagian belakang, lalu dia juga membuka tali dari celana dalamnya dan menariknya lalu ditaruhnya dekat bantal dikepalanya. Makin jelas sudah kulihat vagina Mbak Rika dari bagian belakang dan tampaknya bulu-bulu jembutnya dicukur bersih olehnya. Aku mulai menekan pantatnya dengan kedua jempolku, dan kadang-kadang aku sentuh lubang anus Mbak Rika dengan sentuhan halus.
“Och..” tampak Mbak Rika mulai mendesah.
Aku tuang body oil banyak-banyak dikedua bongkahan daging dipantatnya, lalu aku mulai menggosoknya turun naik dari kedua pahanya. Lalu Mbak Rika menyuruhku menaruh body oil ditelapak tanganku, lalu dipegangnya tanganku dan ditaruh disela-sela lubang kemaluannya.
“Mas tolong gosok dibagian ini yach Mas” pintanya.
Lalu aku mulai menggosok bibir kemaluannya mulai dari lubang anus Mbak Rika.
“Och.. Mas teruskan Mas.. Och.. ”
Kulihat Mbak Rika mulai terangsang oleh sentuhan-sentuhan kelima jariku. Tanpa buang waktu sambil menggosok body oil kumasukan jari tengahku ke dalam lubang kemaluannya, terus kulalukan beberapa kali, dan kulihat kedua tangan Mbak Rika meramas keras sprei ditempat tidurnya. Tiba-tiba Mbak Rika bangun dari tempat tidurnya lalu menyerangku dengan ciuman dibibirku sambil mempermainkan lidahnya. Dan dia berbisik.
“Mas aku buka bajunya yach”
Aku hanya mengangguk tanda setuju. Dilepaskannya baju dan celanaku, hingga tak selembarpun benang menempel ditubuhku.
“Daster Mbak aku buka juga yach”
Diapun mengangguk setuju. Aku disuruhnya duduk disamping tempat tidurnya, lalu disodorkan kedua belah buah dadanya kemulutku, dan aku sambut dengan melumat kedua belah bongkahan daging kenyal didadanya. Tangan kananku juga sudah bermain disekitar vagina Mbak Rika, tampaknya bekas body oil yang tadi sudah bercampur dengan cairan bening dilubang kemaluan Mbak Rika. Dia makin mendekap kepalaku kedadanya, dan kadang-kadang pinggulnya menghentak-hentak ke arahku, saat jari-jariku keluar masuk ke dalam lubang kemaluannya.
Lalu dia jongkok dihadapanku dan mulai memasukan penisku ke dalam mulutnya, tampak penisku hilang ditelan oleh gumulan mulutnya hingga masuk menyentuh tenggorokannya. Rasa nikmat mulai menjalar keubun-ubun kepalaku. Lalu dia permainkan lidahnya pada ujung bagian bawah penisku. Wach sangat pintar sekali pikirku Mbak Rika ini cara merangsang laki-laki.
“Mas mau khan gantian” pintanya.
Aku mengerti bahwa Mbak Rika minta dijilati vaginanya. Lalu dia mengambil handuk kecil, disemprotnya handuk tersebut dengan minyak wangi, yang kutahu bukan minyak wangi lokal, lalu dibersihkan selangkangannya dengan handuk tersebut. Lalu diapun tidur terlentang dengan mengganjal pantatnya dengan dua buah bantal tidurnya. Maka tampak jelas lubang kemaluan Mbak Rika yang telah mempunyai bibir disisi kanan kirinya dengan warna merah kecoklat-coklatan. Dan tampak pula lubang anus Mbak Rika yang sudah berwarna coklat tua, pasti dia pernah bermain anal sex juga nich pikirku. Dan memang tidak terlihat sehelai rambutpun disekitar kemaluan dan anusnya.
Lalu aku mulai jilat bibir kemaluan Mbak Rika, dan memang tidak tercium bau yang aneh-aneh, berarti memang Mbak Rika sangat rajin merawat tubuhnya. Dia mulai menggelinjang diatas tempat tidurnya, saat kusapu kemaluannya dengan lidahku. Lalu aku oleskan telunjukku dengan body oil, dan kumasukan pelan-pelan ke dalam lubang anusnya, berbarengan dengan lidahku mempermainkan kelentitnya.
“Och.. Och.. Och..!!”
Tampak teriakan Mbak Rika sepertinya tidak menghiraukan akan ada orang lain yang mendengarkannya.
“Teruskan Mas.. Jangan berhenti.. Och.”
Terus kupermainkan kedua lubang Mbak Rika, akhirnya dia memintaku untuk memasukkan penisku ke dalam lubang kemaluannya. “Mas.. Pakai kondom yach.., itu ambil didalam laci”
Ternyata didalam laci kulihat bukan hanya kondom, tetapi ada beberapa penis yang terbuat dari karet elastis juga terdapat didalamnya. Setelah kupakai kondom, kumasukan penisku ke dalam kemaluannya, langsung aku hentak keras beberapa kali lubang kemaluannya. Iapun mengimbangi dengan mengangkat pantatnya tinggi-tinggi, terus kulakukan permainan keras tersebut selama tiga puluh menit, hingga kulihat Mbak Rika tidak lagi melakukan perlawanan. Sedangkan penisku belum ada tanda-tanda mau mengeluarkan pejunya, lalu aku cabut penisku dari lubang kemaluan Mbak Rika. Perlahan-lahan aku masukan ke dalam lubang anus Mbak Rika sambil meneteskan body oil dibagian atas penisku.
“Pelan-pelan Mas..”
Terus aku tekan penisku hingga terpendam habis dilubang anus Mbak Rika, dan pelan-pelan juga aku tarik, lalu aku masukan kembali, sampai Mbak Rika tidak membuat reaksi tanda sakit dilubang anusnya. Aku mulai menggenjot tanpa henti penisku ke dalam lubang anusnya, dan karena tidak selonggar lubang kemaluan Mbak Rika, pejuku mulai berlomba-lomba ingin keluar.
Dan saat pejuku hendak muncrat kutekan penisku dalam-dalam sambil mencium bibir dan merangkul tubuh Mbak Rika kuat-kuat. Setelah itu aku terkulai disisi tubuh Mbak Rika. Dan kulihat Mbak Rika mencabut kondomku lalu membersihkan penisku dengan handuk kecilnya. Lalu iapun merangkul diriku, sambil berbisik.
“Jaga rahasia kita berdua ini yach Mas..”
Akupun mengangguk lalu kukecup keningnya, sambil merangkulnya erat-erat.

0 7 Mitos Seks Paling Konyol yang Perlu Anda Ketahui

7 Mitos Seks Paling Konyol yang Perlu Anda Ketahui, 7 Mitos Seks Paling Konyol yang Perlu Anda Ketahui, 7 Mitos Seks Paling Konyol yang Perlu Anda Ketahui, SEMENJAK muda, ada banyak hal yang kerap dibicarakan orang perihal seks. Ada yang kita dengar dari teman atau kita lihat dari media. Seks adalah topik yang tidak pernah ada akhirnya untuk dibicarakan.


Namun, informasi palsu tentang seks

0 Foto Bugil Mahasiswa Terbaru 2012

Foto Bugil Mahasiswa Terbaru 2012, Foto Bugil Mahasiswa Terbaru 2012, Foto Bugil Mahasiswa Terbaru 2012, nah mau lihat Foto Bugil Mahasiswa Terbaru 2012, tentunya bakalan buat kamu gag kedip, kalau lihat mahasiswa Bugil pasti sudah pasti pengen banget, oke langsung saja lihat deh Foto Bugil Mahasiswa Terbaru 2012.

Foto Bugil Mahasiswa

0 I'm Home


Angin kuat disertai partikel debu radioaktif mendera tubuhku, membuatku sulit berjalan maju ke depan. Meskipun sudah mengenakan Exoskeleton Suit, tapi tetap saja kekuatan baju canggih itu tidak sanggup melawan kekuatan alam.

“George!! Berapa lama lagi kita harus berjalan?! Aku sudah tidak sanggup bergerak lagi!” aku berseru ke arah rekanku yang berjalan di depan. Terlihat jelas kalau dia juga kesulitan untuk bergerak menembus badai pasir ganas ini. Langkahnya yang tadi begitu tegap, kini terlihat limbung karena hempasan angin yang begitu kuat.

“Tinggal sedikit lagi!! Kalau kita bisa berjalan melewati badai ini, kita akan sampai di checkpoint selanjutnya!!” George membalas perkataanku melalui jaringan komunikasi di pakaian canggihnya.

“Bertahanlah! Aku tahu kau bisa bertahan! Jangan menyerah!” George berseru lagi padaku. Aku langsung berusaha melangkah maju dan memaksa mesin di sendi-sendi exoskeleton suit-ku bekerja lebih keras. Suara dengung generator dan derak samar roda gigi di pakaian canggihku itu langsung memenuhi telingaku.

Ayolah! Jangan sampai ada part yang rusak!!

Aku berdoa semoga pakaianku tidak memutuskan untuk rusak sekarang. Kalau itu terjadi, bisa dipastikan nyawaku akan melayang dalam hitungan menit. Tidak ada manusia yang bisa bertahan dalam badai yang tercemar debu radioaktif seperti ini.  Kalau tidak karena exoskeleton suit yang kukenakan, aku tidak akan bisa berjalan di luar seperti ini.

Sejak perang nuklir 40 tahun yang lalu, udara dan tanah di bumi sudah tercemar berat oleh berbagai jenis radioaktif dan bahan-bahan berbahaya lainnya. Akibatnya manusia sekarang dipaksa untuk tinggal di shelter-shelter di bawah tanah, serta hanya bisa keluar kalau mengenakan exoskeleton suit seperti ini.

Langkahku semakin berat, meski sudah ditopang dan dibantu oleh sendi-sendi mekanik exoskeleton suit-ku. Kami terus berjalan dan akhirnya tiba di sebuah gunung karang raksasa, yang memiliki sebuah gua di bawahnya. Aku melihat George masuk ke dalam gua itu dan segera mengikutinya.

Gua itu tidak luas, tapi setidaknya terlindung dari badai pasir yang mengamuk diluar. Aku langsung duduk di lantai gua dan menghembuskan nafas lega. Sudah empat hari kami berjalan kaki seperti ini dan paling tidak sudah tiga kali kami menghadapi ganasnya kekuatan alam, seperti badai pasir ini.

“Akhirnya bisa istirahat...” ujar George sambil mengambil sebuah piramida metalik dari dalam ranselnya. Dia segera meletakkan piramida itu di tanah, lalu memutar puncaknya. Sebuah selubung mirip jeli langsung keluar dari piramida metalik itu, kemudian membentuk semacam piramida kenyal yang melindungi kami berdua. Pada saat yang sama, suara mendesis terdengar ketika mekanisme air purifier di piramida itu bekerja.

Setelah menunggu beberapa saat, aku menekan sebuah tombol di sisi kiri helm exoskeleton suit-ku. Dengan suara mendesis dan berderak pelan, helm titanium yang kukenakan akhirnya terbuka. Aku membiarkan rambut panjangku tergerai keluar, lalu menoleh ke arah George, yang juga sudah membuka helmnya.

“Badai yang menakutkan,” celetuk George. “Untung kita bisa bertahan sampai di checkpoint ini.”

Aku langsung mencibir ke arah George. “Yeah. Tapi kalau badai ini tidak berhenti besok, aku tidak bisa bergerak,” gerutuku sambil mengambil bungkusan makanan dari tasku. “Persediaan energi di exoskeleton suit-ku tinggal seperempat. Kalau kita tidak melihat matahari besok, aku tidak akan bisa membuat SOL untuk bajuku ini.”

“Kalau begitu berdoa saja semoga besok badai ini sudah reda,” balas George sambil tersenyum. “Dengan begitu kita bisa melanjutkan perjalanan lagi dan kau bisa membuat SOL untuk bajumu itu.”

Aku mendengus kesal. Kadang-kadang sikap optimis George bisa membuatku jengkel. “Berapa jauh lagi kita dari tujuan kita?” tanyaku sambil membuka bungkusan makanan yang kupegang, lalu mulai memakan isinya. “Dan yang lebih penting lagi, apa tempat yang kau bicarakan itu benar-benar ada?”

“Kalau dengan berjalan kaki. Kita seharusnya akan sampai ke tujuan 4 hari lagi,” balas George sambil menekan beberapa tombol di komputer mini yang ada di pergelangan tangannya. Sebuah peta holografis langsung muncul di depan pria itu. Dia lalu menunjuk ke arah sebuah titik merah di peta itu. “Ini tempat yang akan kita tuju, unknown area no.25. Tempat ini benar-benar ada. Setidaknya di peta...”

Aku memandangi peta holografis itu sejenak. Kalau saja George tidak menerima sinyal misterius dari area itu, kami tidak akan melakukan perjalanan yang terkesan konyol ini. Isi sinyal komunikasi yang dia terima itu sangat sederhana.

Kami ada disini...

Hanya satu kalimat singkat itulah isi pesan yang ter-encode dalam sinyal misterius yang diterima George. Setelah memaksaku melacak asal sinyal itu, kami menemukan sinyal ini dikirim dari unknown area no. 25, area yang seharusnya tidak ada apa-apanya itu.

Tadinya kupikir ini hanya ulah iseng seseorang, tapi setelah mengamati sistem kode sinyal yang digunakan untuk mengirimkan pesan itu, aku terkejut. Sistem kode dalam sinyal itu terlalu canggih dan rumit untuk ukuran keisengan yang dilakukan seseorang. Bahkan kalau melihat dari tipe sinyalnya, sinyal ini hanya bisa ditangkap oleh peralatan penerima sinyal canggih, seperti yang ada di fasilitas penelitian dalam shelter tempat kami tinggal.

“Irene, tidurlah. Malam ini biar aku yang berjaga. Kau pasti lelah setelah berjuang menembus badai pasir tadi.”

Ucapan George membuyarkan lamunanku. Aku langsung melotot ke arah pria itu. “Jangan meremehkanku! Biar aku perempuan, tapi aku tidak lemah!” protesku.

George mengabaikan protesku dan melambaikan tangannya. “Ya-ya, aku tahu. Sekarang tidur sana! Besok perjalanan kita bisa saja lebih berat dari hari ini,” balasnya sambil nyengir lebar.

Aku melemparkan bungkus makanan ke arahnya, kemudian bangkit dan mengambil sebuah silinder hitam dari ranselku. Dengan satu sentuhan ringan, silinder itu mendesis membuka dan berubah menjadi sebuah kapsul ukuran dua kali tiga meter yang terbuat dari serat nano-carbon.

“Selamat tidur!” aku berkata dengan nada ketus sambil masuk ke dalam kapsul itu. Tidak lama kemudian aku sudah tertidur pulas.

***

Sepertinya baru saja aku memejamkan mata saat kurasakan ada seseorang yang meraba-raba tangan dan pahaku. Aku terbangun dan menemukan George tersenyum di atas tubuhku. Dia terlihat sangat terangsang.

”Apa yang kau lakukan disini? Sana pergi jaga!” aku spontan membentaknya.

Tapi George tidak mempedulikanku. Dia terus meraba dan merangsang tubuhku. Bahkan kini dia sudah berani memegang payudaraku. Menerima perlakuannya yang terus-menerus, ditambah suasana malam itu yang begitu dingin dan sunyi, akhirnya aku pun tergoda juga. Perlahan, kubalas perlakuannya dengan mencium mulutnya yang tebal. Kubiarkan lidahku beradu dengan lidahnya di dalam mulut kami.

George langsung menindih tubuhku sambil tetap berciuman. Kami bermain bibir dan lidah cukup lama sampai tak terasa tangan laki-laki sudah membuka baju exoskeleton-ku. Perlahan dia mengelus payudaraku yang sudah terburai keluar.

”Ehmm, George, kok nikmat sekali ya rasanya,” desisku sambil menekan tangannya yang berada di atas payudaraku, berharap dia akan meremas lebih kuat.

George diam saja, tapi tangannya terus aktif meremas payudaraku. Dia tampak puas karena sudah mendapat ijinku. Aku yang juga bergairah, membalasnya dengan meraba punggung George yang kekar, dan terus ke bawah hingga sampai di daerah pahanya. Disitulah tanganku berhenti saat kutemukan penisnya yang sudah mengacung tegak di balik celana. Dengan penuh nafsu aku pun memijit dan mengusap-usapnya.

“Agghh... Hmhh... iya, terus, sayang. Iya disitu!” George mendesah sambil meremas-remas payudaraku keras-keras.  Begitu nikmatnya rasa yang kuberikan di selangkangannya hingga dia tak sadar telah memijit payudaraku kuat-kuat hingga aku sedikit merintih merintih kesakitan.

“Ahhhh... George, jangan keras-keras, sakit!” rintihku setengah merajuk. George langsung minta maaf dengan mencium bibir tipisku sekali lagi. Tanganku kini sudah masuk ke balik celananya yang terbuat dari serat nilon tipis dan langsung kugenggam penis besarnya yang terasa sangat kaku dan keras.

”Augghhhh!” George mendesah keenakan saat aku mulai mengocoknya. “Lepaskan saja celanaku, Ren, biar nggak ganggu,” bisiknya sambil menurunkan celana. Aku membantu dengan menarik benda itu hingga terlepas. Kini George sudah telanjang sepenuhnya di atas tubuhku. Penisnya yang besar tampak teracung tegak, begitu kaku dan panjang.

”Oh, besar sekali, George!” bisikku sambil memeganginya. Menurut taksiranku, benda itu hampir 17 cm panjangnya dengan diameter sekitar 4 cm.

“Ah, dari dulu juga segini,” kata George sambil tersenyum, dia tampak bangga dengan kelelakiannya itu.

”Tidah ah, dulu lebih kecil!” aku memang pernah tidur dengan George sebelumnya, dan seingatku penisnya tidak sebesar ini.

”Kenapa, kamu tidak suka ya?” George bertanya sambil tangannya kembali membelai payudaraku.

”Ah, tidak. Justru aku sangat menyukainya.” kuberikan senyumanku yang paling manis. ”Dulu saja begitu nikmat, apalagi sekarang.” bisikku.

George mengangguk mengiyakan. “Akan kubuat kamu puas malam ini. Tapi sebelumnya, kocok dulu ya, Ren.” dia meminta sambil menggerakkan tanganku yang berada di atas penisnya naik turun.

Aku yang mengerti, segera mengocok benda itu dengan kasar. Maklum, sudah beberapa minggu ini aku tidak melihat penis, jadi rasanya seperti mendapat durian runtuh saat George mengajakku main saat ini. Dia merupakan salah satu laki-laki tertampan di shelter yang selalu menjadi pujaan setiap gadis. Bisa bercinta dengannya merupakan keberuntungan tersendiri bagi gadis yang tidak begitu populer sepertiku.

“Ren, buka bajumu. Aku ingin melihat seluruh tubuhmu. Kita telanjang bersama!” bisiknya di sela-sela desahan sambil melepas exoskeleton suit-ku. Senyum maskulinnya membuatku tidak kuasa untuk menolak. Dalam beberapa detik, aku pun sudah telanjang. Cuma tersisa celana dalam tipis yang membalut tubuh mulusku.

“Ehm, susumu indah sekali, Ren!” bisiknya sambil kembali meremas-remas payudaraku. George menggelinjang saat aku kembali melanjutkan kocokanku pada penisnya. Kami terus saling remas dan saling usap dengan posisi bertindihan. Kami saling menggesekkan tubuh masing-masing yang sudah sama-sama telanjang hingga George yang puas meremas payudaraku, kini turun ke daerah selangkangan untuk mengelusi paha mulusku. Sementara aku masih tetap setia mengocok penisnya sampai dari lubang kencingnya yang mungil keluar cairan putih bening yang sedikit kental. Aku segera mengusapnya dengan ujung jari dan menjilatnya.

”Ehmmm...” George mendesah keenakan. Dia langsung memelukku hingga badan kami menempel erat. ”Ren, aku ingin melihat vaginamu!” bisiknya sambil merambat turun menuju ke arah selangkanganku. Dengan tak berkedip dia memelototi celana dalamku yang berwarna merah jambu dengan gambar bunga bunga kecil di atasnya. George  menarik nafas sebentar untuk menghirup bau harum vaginaku. Dia tersenyum dan dengan perlahan, menarik turun benda itu. Aku membantu dengan mengangkat sedikit pinggulku yang besar. Tanpa kesulitan, celana dalam itu pun lolos. Kini tubuh kami sudah sama-sama telanjang bulat. Penis George yang menegak kencang terasa menggesek-gesek betisku saat pemuda itu memandangi vaginaku yang telah terbuka lebar.

”Ehm, indah sekali, Ren.” bisiknya takjub. ”Boleh aku menciumnya?” dia berkata sambil meraba bibir vaginaku perlahan.

“Lakukan, George. Miliki aku seutuhnya! Aku sudah tak tahan!” jawabku cepat.

Lalu dia pun mulai menciumnya perlahan-lahan. Sambil melumat, tangan George yang kanan naik untuk meremas payudaraku yang sudah membengkak besar. Lama dia menjilati vaginaku dengan sedikit melumatnya kasar sehingga membuatku merintih rintih- keenakan.

“Sshhhh.. George, enak sekali. Lebih keras, George! Lebih keras!” jeritku sambil meremas-remas rambut ikalnya dan menekan kepalanya agar semakin dalam menempel ke selangkanganku. Saat aku sedang asyik menikmati jilatannya itu, tiba-tiba George melepaskan kulumannya, aku jadi terengah-engah dibuatnya. Rasanya jadi  nanggung sekali.

“Terus, George! Kenapa berhenti?” aku bertanya dengan muka merah padam menahan gairah.

”Ganti posisi, Ren. Kamu jilati juga penisku.” balas George sambil memutar tubuhnya. Pinggangnya sekarang tepat berada di atas mukaku. Penisnya yang besar menempel erat di ujung bibirku. Sementara mulut George tetap berada di depan vaginaku. Kami berposisi 69.

”T-tapi... batangmu besar sekali, George.” aku ragu benda itu akan muat di mulutku.

”Jilat saja kalau tidak bisa dikulum. Yang penting kita sama-sama nikmat.” sahut George sambil kembali menyantap vaginaku.

“Ihh, George.. geli!” rintihku saat dia mencucup klitorisku. Bokongku yang menggelinjang segera dipegangi olehnya.

”Emut, Ren. Emut penisku!” dia kembali meminta saat merasakan aku masih menganggurkan batangnya.

Sambil menahan geli di selangkangan, aku pun melakukannya. Aku tidak mengulumnya karena aku tidak mampu. Benda itu begitu besar. Baru ujungnya saja aku sudah tersedak. Jadi aku cuma menjilatinya. Menjilati ujungnya yang tumpul seperti jamur, lalu batangnya yang terasa kokoh penuh urat. Juga buah pelirnya yang menggantung kembar di pangkal batangnya. Semuanya kujilati. Tidak ada satupun yang terlewat. George yang menerima jadi merintih-rintih keenakan.

”Ahh, ya... begitu, Ren. Enak! Kamu memang pintar!” desisnya sambil mencucup vaginaku semakin keras. aku jadi semakin menggelinjang.

Jilatannya yang begitu sempurna dan bertubi-tubi membuatku tak tahan. “Mmhhhh.. Hnghhhh..” aku terus merintih dan mendesis kegelian hingga akhirnya, ”Aarrgghhhhhhh... George! Aku sampai!” tubuhku menghentak dan... Crot! Crot! Crot! Crot! Empat kali aku menyembur hingga cairanku membasahi muka dan mulut George yang tidak mau melepaskan jilatannya. Aku terengah-engah memandanginya, tapi George tampak menikmati sekali momen itu.

“Sshhhhh... sudah, George. Vaginaku geli kamu jilati terus!” kataku sambil menarik kepalanya.

”Gantian ya, kamu jilati penisku,” pemuda itu menyodorkan penisnya yang untuk sesaat tadi sempat tidak kuhiraukan.

”Sampai keluar?” aku bertanya sambil mulai menjilati ujungnya.

”Ehm, lihat nanti saja.” bisik George. Matanya sudah merem melek keenakan menikmati goyangan lidahku. ”Ahh... enak, Ren! Ya, begitu!” desahnya saat aku mencoba memasukkan setengah dari batangnya ke dalam mulutku. George meremas dan memijit-mijit payudaraku yang menggantung indah untuk memberi semangat.

Aku terus melakukannya hingga tak lama kemudian George mengejang saat dari dalam penisnya terlontar air mani yang sangat banyak. Aku mencoba untuk menampung semuanya tapi tidak bisa. Beberapa ada yang meleleh keluar dari mulutku.

“Ahh.. Ahhh..  nikmat sekali, Ren. Terima kasih!” bisik George sambil mencium bibirku yang masih basah oleh spermanya.

“Ih, kamu keluar tidak bilang-bilang!” kuludahkan spermanya dan kuratakan ke atas bulatan payudaraku yang membusung. ”Tapi rasanya enak juga. Gurih seperti santan!”

“Mmhh.. mau yang lebih enak lagi?” George membantuku meratakan sperma itu. Dia terutama terfokus pada putingku yang mungil kemerahan.

Aku segera mengangguk mengiyakan. Aku sudah siap untuk melakukan persetubuhan dengannya. George membaringkan tubuhku dan melebarkan bukaan pahaku hingga vaginaku yang sempit dan berbulu halus jadi agak menganga terbuka.

“Tahan ya, aku akan melakukannya selembut mungkin!” bisiknya sambil mendorong penisnya perlahan-lahan.

Awalnya memang agak sulit, seperti ada benda empuk yang menghalangi proses penyatuan kelamin itu. Mencoba dua kali, George masih tetap gagal padahal dia sudah membuka kemaluanku makin lebar. Aku juga membantu dengan memegangi penisnya dan mengarahkannya ke lubang yang tepat. Tapi tetap saja tidak berhasil.

”Kok jadi sulit, George? Padahal dulu tidak seperti ini.” aku mengeluh.

”Hmm, begini saja, Ren.. Pegang penisku dan aku akan menarik vaginamu. Mungkin dengan begitu akan lebih mudah.” kata George sambil menarik-narik bibir vaginaku.

Aku pun segera memegangi penisnya dan mengarahkan benda itu tepat ke lubang memekku yang terlihat masih sempit. Lalu... Bleesshh! Dengan dorongan yang sedikit menyakitkan, kepala penis George masuk. Meski cuma kepalanya saja, tapi sudah memberikan sejuta rasa bagi kami berdua.

Aku dan George menjerit berbarengan. ”Oouugghhhhhhhh...!!” kami saling berpelukan untuk melepaskan rasa masing-masing. Saat dia mencium bibirku, aku pun membalasnya dengan mesra.

“Tahan ya, Ren. Akan kuteruskan!” bisik George sambil kembali mendorong.

Aku mengangguk dan menggigit bibir. Pelan kurasakan penis pemuda itu terbenam makin dalam ke lubang vaginaku. Selangkanganku jadi terasa begitu penuh.

”Sakit, Ren?” George bertanya saat melihat kernyitan di mukaku.

“Tidak apa-apa, George. Teruskan saja!” jawabku sambil semakin keras menggigit bibir.

Dia pun mendorong lagi. Penisnya kini masuk semakin dalam, sudah lebih dari setengah. Saat sudah masuk semuanya, George mendiamkan sebentar untuk menikmati kedutan-kedutan ringan di dinding vaginaku. Dia tampak sangat menikmatinya.

”Apa ini, Ren?” George bertanya heran.

”Sst... ini hanya untukmu, sayang!” aku makin memperkuat kedutan itu. Akan kubuat dia merasakan pijitan dinding vaginaku yang elastis!

Tapi George rupanya tidak tahan. Dia memintaku untuk berhenti. ”Simpan itu buat nanti, Ren. Bisa-bisa aku moncrot lagi tanpa sempat menggoyang tubuhmu. Aku ingin menyetubuhimu, sayang!” bisiknya sambil melumat bibirku sekali lagi.

Aku pun mengalah. Aku juga ingin merasakan genjotan George di atas tubuhku. Jadi kubiarkan dia saat mulai menggerakkan penisnya maju mundur. Rasanya sungguh sangat nikmat, geli, enak, sakit, gatal dan perih. Semuanya bercampur menjadi satu. Tidak bisa diungkapkan dengan kata-kata.

“Hmm, Ren. Enak sekali memekmu. Rasanya seperti punya perawan,” bisik George saat merasakan vaginaku yang menjepit erat batang penisnya.

Aku tidak sanggup lagi untuk menjawab karena nafsu birahi sudah menyelubungi tubuh mulusku. Penis George yang besar seperti mengobrak-abrik vaginaku. Benda itu menjelajah dan menusuk hingga relung yang paling dalam. Apalagi semakin lama, goyangan George menjadi semakin cepat. Sudah dua kali kami berganti posisi, dari yang awalnya Ge0rge berada diatas tubuhku, berganti menjadi aku yang ada di atas. Kugerakkan tubuhku seperti koboi naik kuda dengan penis george sebagai porosnya.

Tak lama, terasa ada yang mau keluar lagi dari dalam kemaluanku. “George, aku hampir sampai.” bisikku sambil mempercepat gerakan pinggulku.

“Tahan, Ren. Aku juga sama! Kita keluar sama-sama!” balas George dengan sedikit berteriak. Dia mengimbangi goyangan pinggulku dengan meremasi payudaraku bertubi-tubi. Hingga akhirnya dia tak sabar dan membalikkan tubuhku. George melepas penisnya sebentar saat dia memintaku untuk menungging. Selanjutnya dengan kecepatan penuh, dia menggenjot tubuhku dari belakang.

“Sleep-slepp-sleep..! Cplok-cplokk-cplok..! Sshh.. ahhh.. sshh.. aagghhhh...” desahanku dan bunyi persetubuhan kami bergema beriringan di ruangan kapsul yang sempit itu. Dan selanjutnya... Croott-croott-crroott..! Suurr-suurr-suurr...! kami berbarengan melepaskan cairan masing-masing.

George memeluk erat pinggulku dan membenamkan penisnya dalam-dalam agar spermanya tidak tumpah. Sepertinya dia ingin menghamiliku. Lalu kami berguling berpelukan saat orgasme kami perlahan berlalu dan menghilang, berganti dengan rasa nikmat dan puas yang amat sangat.

“Mhh... Ren, aku sayang kamu,“ bisik George lembut sambil mencium bibirku.

”Shh... aku juga sayang kamu, George.” kubalas ciumannya. ”Auw!” aku sedikit berteriak saat dia menarik keluar penisnya yang sudah mulai mengkerut.

***

Perjalanan kami di hari berikutnya terasa lebih mudah dan menyenangkan meskipun badai pasir masih sesekali menghantam. Aku dan george jadi seperti suami istri. Kami selalu bercinta dan bersetubuh di kala istirahat malam. Untunglah matahari bersinar dengan teriknya sehingga exoskeleton suit-ku tetap mendapatkan tenaga untuk menolongku yang kelelahan setiap bangun di pagi hari.

Dataran rendah yang datar dan beralaskan pasir yang tadi kami jelajahi, kini sudah berganti menjadi lereng-lereng gunung yang terjal dan curam. Unknown area no.25 memang adalah daerah pegunungan karang yang belum pernah dijelajahi siapapun sejak 40 tahun yang lalu. Sehingga tidak ada yang tahu apa yang sebenarnya tersembunyi di balik pegunungan tinggi ini.

Aku berhenti sejenak sambil memandangi lereng terjal yang sedang kudaki bersama George. Ini sudah hari ke-empat sejak kami beristirahat di dalam gua, saat terjebak badai pasir. Kalau perhitungan dan peta milik George itu benar, maka di balik gunung ini kami akan mendapatkan jawaban mengenai apa, atau siapa yang mengirimkan sinyal misterius itu.

“Kau tidak apa-apa??” George berseru padaku dari atas. Pria itu sedang duduk diatas batu yang cukup besar sambil memandang ke arahku.

“Tidak! Aku akan segera naik! Pergilah duluan!!” Perlahan-lahan aku mulai mendaki lagi lereng gunung yang curam ini. Untungnya dengan kekuatan lengan exoskeleton suit-ku, kegiatan memanjat gunung seperti ini menjadi sesuatu yang mudah. Hanya saja aku harus tetap hati-hati. Kalau aku salah pijakan, aku akan segera terjun bebas ke dasar jurang yang dalamnya lebih dari 600 meter ini.

Setelah berjuang beberapa saat, akhirnya aku sampai di puncak gunung. Begitu sampai, aku langsung memandang berkeliling dan melihat George sedang berdiri terpaku di pinggiran tebing. Karena penasaran, aku langsung menghampiri pria itu dan menepuk pundaknya. “Ada apa? Kenapa kau... Astaga!” Aku berseru kaget ketika melihat apa yang membuatnya terpaku ditempat.

Jauh di bawah pegunungan tinggi yang sudah kudaki ini, tampak kerimbunan hutan lebat yang membentang sejauh mata memandang. Dari atas gunung ini saja, aku bisa melihat beberapa pohon yang tumbuh terlalu tinggi sampai menembus awan.

“Itu... apa?” tanyaku sambil melongo.

“Hutan. Memangnya apalagi?” sahut George spontan.

“Bukan! Maksudku... Kenapa ada hutan disini?” tanyaku lagi. “Sejak kapan ada hutan yang bisa tumbuh lebat di tanah yang dipenuhi debu radioaktif dan bahan beracun ini?!”

“Mana kutahu. Tapi itulah tempat yang kita tuju. Unknown area no. 25. Tempat asal sinyal misterius yang kuterima waktu itu,” jawab George sambil mengecek lagi peta holografisnya. “Tidak salah lagi.”

Aku memandangi hutan itu sejenak. Hutan itu sangat tidak normal sekali dan seperti bukan berasal dari dunia ini.

“Ayo kita turun kesana.” ajaknya.

Ucapan George spontan membuatku tersentak kaget. “Apa kau gila?! Kita bahkan tidak tahu ada makhluk apa saja di dalam sana?!” seruku sambil meninju pundak George.

“Yah. Mau bagaimana lagi? Memangnya kalau sudah sejauh ini, kau mau pulang begitu saja? Tentu tidak kan? Aku tahu kau bukan orang seperti itu.”

Aku melotot ke arah George karena ucapannya benar mengenai sifatku. Aku lalu meraih senapan yang tergantung di sisi tas ranselku dan mengokangnya. “Kalau begitu. Persiapkan senjatamu. Aku tidak yakin disana aman.”

George langsung meraih senapannya dan juga mengokang senjata itu. Dia lalu menoleh ke arahku. “Oke. Ayo kita berangkat.”

Tanpa menunggu jawabanku, George langsung berjalan menuruni lereng landai yang menjadi jalan setapak menunju ke hutan dibawah sana. Aku langsung mengikuti pria itu sambil berharap siapapun, atau apapun yang mengirim sinyal misterius itu, tidak akan berusaha membunuh kami.

***

“Ini menakjubkan...”

Aku mendengar George bergumam sambil berjalan. Harus kuakui dia benar. Hutan ini benar-benar menakjubkan. Aku sama sekali tidak pernah berpikir akan melihat kerimbunan hutan seperti ini diluar shelter. Tadinya kupikir tanah diluar sini sudah tidak cocok untuk ditumbuhi tumbuhan apapun. Tapi hutan ini benar-benar mematahkan anggapanku.

“Kira-kira siapa yang mengirimkan sinyal misterius itu?” Aku bertanya pada George.

“Entahlah. Tapi yang jelas siapapun atau apapun itu, mereka punya teknologi yang sama canggih dengan yang kita punya,” balas George. Tiba-tiba dia berhenti mendadak dan mengacungkan senapannya ke arah kerimbunan semak. “Siapa itu!!”

Aku langsung berbalik dan mengarahkan senapanku ke arah George mengacungkan senapannya. Aku menelan ludah. Suara gemerisik dedaunan di semak-semak itu membuatku semakin tegang. Jariku sudah melingkar di pelatuk senapan, siap menarik picunya kapanpun diperlukan.

“Siapa disana?! Tunjukkan wujudmu!” Aku berseru sambil berjalan mendekati George. Aku melihat kalau dia sama tegangnya denganku. Tapi kemudian ketegangan kami berubah menjadi keterkejutan ketika melihat sosok manusia berjalan keluar dari kerimbunan semak hutan. Yang membuatku sangat terkejut adalah kenyataan bahwa dia tidak mengenakan helm, masker, ataupun pakaian pelindung lainnya. Dia hanya mengenakan pakaian tipis seadanya.

Mustahil! Bagaimana dia bisa bertahan di udara yang tercemar seperti ini?!

Sekilas aku melihat ke arah hologram yang tampak di helm exoskeleton suit yang kukenakan. Kadar debu radioaktif di udara sangat tinggi, sehingga harusnya manusia tidak bisa bertahan dalam kondisi seperti ini. Tapi gadis itu bisa.

“Akhirnya kalian datang!” Gadis itu berseru riang sambil berjalan cepat mendekati kami, tapi langkahnya kemudian terhenti ketika melihat senjata di tanganku dan George. Anehnya dia tidak takut dan justru tersenyum lebar. “Selamat datang. Kami sudah menunggu kalian berdua.” katanya.

Aku dan George saling pandang sejenak, lalu kembali mengarahkan pandangan kami ke gadis misterius itu.

“Siapa kau? Apa kau yang mengirimkan sinyal radio berisi pesan singkat kepada kami?” tanyaku.

Gadis misterius itu mengangguk. “Benar. Ikutlah denganku. Kami sudah menunggu kalian sejak lama.”

Tanpa menunggu jawaban dariku atau dari George, gadis itu berbalik dan mulai berjalan menembus kerimbunan hutan. Aku dan George saling pandang lagi, tapi akhirnya kuputuskan untuk mengikuti gadis itu. Begitu pula dengan George. Dia segera berjalan mengikutiku dan si gadis misterius.

Kami bertiga berjalan menyusuri kerimbunan hutan, hingga akhirnya sampai di sebuah lapangan luas yang tampaknya berada tepat di tengah hutan lebat ini. Ketika sampai di lapangan terbuka itu, si gadis misterius langsung berhenti dan berbalik ke arah kami.

“Kita sampai.”

Aku dan George langsung memandang ke segala arah. Tapi selain sebuah lapangan berumput yang luas dan dikelilingi hutan, kami tidak melihat apapun.

“Apa maksudmu? Siapa sebenarnya kau ini?” Aku bertanya pada si gadis misterius sambil mengacungkan senapanku.

“Aku adalah utusan dari ras Ignantia. Ras berakal yang lebih maju daripada manusia di bumi. Wujudku ini kuambil dari wujud kalian, agar kalian tidak takut padaku. Sudah lama kami menunggu ada yang datang karena panggilan kami.”

Ucapan gadis itu langsung membuatku melongo.

Alien? Itu tidak mungkin!

“Oke... jadi kau ini alien? Lalu kenapa kau mengirimkan sinyal komunikasi itu? Apa tujuanmu?” George bertanya sambil berjalan mendekati gadis itu. Dia sama sekali tidak takut pada kemungkinan bahwa si gadis alien itu akan menyerangnya.

“Kami ingin membawa sebanyak mungkin manusia dari bumi. Kami ingin menyelamatkan kalian. Bumi sudah tidak lagi bisa dihuni oleh manusia karena kesalahan ras kalian sendiri. Jadi sebelum kalian punah, kami sudah menyiapkan planet baru untuk kalian tinggali.”

Ucapan gadis alien itu membuatku curiga. Untuk apa alien sepertinya repot-repot datang ke bumi, apalagi sampai repot-repot menyiapkan planet untuk tempat tinggal manusia selanjutnya. Rasanya tidak masuk akal.

“Hah? Apa? Kenapa kau mau repot-repot berbuat seperti itu? Apa istimewanya manusia bagi kalian?” tanyaku.

“Manusia adalah satu-satunya ras berakal yang berhasil mengembangkan peradabannya tanpa banyak campur tangan dari ras-ras berakal lainnya. Kalian istimewa. Kalau dibiarkan berkembang beberapa ratus tahun lagi, kalian akan mampu berada sejajar dengan ras-ras berteknologi tinggi seperti kami,” ujar si gadis alien. “Sayangnya kalian sudah merusak dunia kalian sendiri. Kalau kalian dibiarkan saja, dalam beberapa ratus tahun berikutnya, kalian akan sepenuhnya punah dari bumi. Sebagai ras yang bertugas menjaga ras-ras berakal yang sedang berkembang, kami ras Ignantiaberkewajiban untuk menyelamatkan kalian.”

Aku terdiam karena memikirkan ucapan si gadis yang mengaku alien itu. Ucapannya memang masuk akal. Sheltertempatku dan George tinggal pun tidak akan bertahan terlalu lama. Persediaan makanan yang ada nyaris tidak mencukupi, sementara jumlah manusia yang tinggal di shelter itu semakin banyak.

“Lalu seandainya kami menerima tawaranmu, apa yang harus kami lakukan?”

Ucapan George membuatku tersentak kaget. Aku langsung berbalik dan mengguncang bahu pria itu. “George!? Apa kau gila?! Apa yang membuatmu percaya pada gadis aneh ini?” seruku marah. Aku lalu beralih memandangi si alien dan mengacungkan senapanku ke arah kepalanya. “Jangan-jangan ini semua hanya usahanya untuk memanen manusia, lalu entah akan dia gunakan untuk apa! Jangan percaya kata-katanya!”

“Kalau kau tidak percaya. Itu wajar saja. Kami tidak akan memaksa kalian untuk mempercayai kami. Tapi yang pasti. Niat kami untuk menyelamatkan ras kalian itu tulus,” ujar si gadis lagi. Dia lalu mengangkat sebelah tangannya.

Sebuah kilatan cahaya membuatku terpaksa menutup mata dan ketika aku membuka mata lagi, aku melihat sesuatu yang luar biasa menakjubkan.

Sebuah UFO yang berbentuk seperti sebuah cakram tampak melayang rendah di angkasa. Ukuran benda itu sama besar dengan lapangan luas tempat kami berada sekarang. Benda raksasa itu mengeluarkan suara dengungan rendah, yang anehnya tidak kudengar tadi.

“Luar biasa...” gumam George lirih.

“Ini adalah kendaraan yang akan kami gunakan untuk memindahkan manusia secara bertahap. Mungkin akan butuh waktu lama sampai seluruh manusia bisa kami pindahkan dari bumi. Tapi kami tidak peduli. Sebisa mungkin kami ingin menyelamatkan kalian dari kepunahan.”

Aku memandangi sosok si alien dengan terkejut. Wujudnya kini sudah tidak lagi serupa manusia, melainkan lebih mirip seekor monster bertanduk yang berdiri dengan dua kaki. Ekor panjang dan tebal tampak melingkar di sekitar kakinya. Meskipun wujudnya mengerikan, tapi tatapan mata alien itu tetap tampak lembut. Aku sama sekali tidak melihat niatan buruk di mata alien dari ras Ignatia itu.

“Bagaimana keputusan kalian?” Si alien itu kembali bertanya pada kami berdua.

Aku menoleh ke arah George. Pria itu tiba-tiba saja melangkah maju ke arah si alien. Aku hendak berseru memperingatkannya, tapi tatapan mata George membuatku terdiam. George lalu memandangi alien berwujud mengerika di depannya itu.

“Alien. Apa kau benar-benar akan membawa manusia ke dunia baru, ke dunia dimana kami bisa hidup tanpa takut terkontaminasi debu radioaktif atau bahan beracun lainnya?”

“Ya. Itulah maksud kami datang ke bumi.”

“Kalau begitu. Tunjukkan padaku dimana planet itu berada. Kemudian bawa aku kembali ke bumi, agar aku bisa memberitahu semua orang kalau kau tidak berbohong.”

“Tentu saja. Tapi perjalanan ke planet itu dan kembali ke bumi, setidaknya akan memakan waktu 5 tahun, bahkan dengan teknologi yang kami miliki.”

“Aku tidak peduli. Aku harus memastikan semuanya aman dan kau tidak berbohong.”

Si alien terdiam sejenak, lalu menganggukkan kepalanya. “Aku paham. Kalau begitu ikutlah dengan kami.”

Setelah mengatakan itu, sebuah lubang tiba-tiba terbuka dari bawah UFO yang melayang di udara. Dari lubang itu, sebuah sinar tampak jatuh mengenai tubuh George dan si alien. Kemudian keduanya terangkat ke udara secara perlahan-lahan.

“George!!! Tunggu!! Apa yang mau kau lakukan?!! George!!” Aku berseru sekuat tenaga dan berjalan ke arah sinar itu, berharap sinar aneh itu akan menarikku juga ke atas. Tapi ternyata tidak. Kakiku tetap menapak tanah.

“Irene! Aku akan pergi sebentar! Tunggulah di shelter. Aku pasti akan kembali!!” seru George sambil nyengir dibalik helm titanium yang dia kenakan. “Aku akan memastikan alien ini tidak berbohong, lalu aku akan kembali untuk menjemputmu dan semua orang di shelter!”

“George! Berhenti! Kau tidak tahu apakah ucapannya benar atau hanya sebuah tipuan! Kembali kesini!!” Aku kembali berseru sekuat tenaga.

Tapi sepertinya keputusan George sudah bulat. Dia sama sekali mengabaikan seruanku dan malah melambaikan tangannya. ”Irene!! Aku pasti kembali! Aku janji!!”

Itulah ucapan terakhir yang kudengar dari George, sebelum tubuhnya menghilang ke dalam piring terbang yang melayang di udara. Kemudian dengan diiringi suara dengung nyaring, UFO raksasa itu melesat cepat ke udara dan menghilang dibalik awan debu radioaktif yang menggantung rendah di langit.

Aku tidak bisa mengatakan apa-apa selain terduduk pasrah dan mulai menitikkan air mata.

***

Aku memasuki kamarku dan langsung kukunci dari dalam, kulepas t-shirt tanpa lengan yang kupakai dan kulemparkan begitu saja di tempat tidur. Payudaraku yang ranum berwarna sedikit merah muda di puting dan sekitarnya, tampak menggairahkan. Aku memang sejak kecil tidak suka memakai bra hingga kini aku jadi tidak memiliki BH barang satupun, hingga begitu T Shirt kutanggalkan maka payudaraku pun langsung mencuat, bentuknya memang agak turun tapi tetap terlihat padat dan menggairahkan hingga dapat membuat setiap lelaki menelan ludah bila melihatnya, apa lagi ditunjang postur tubuhku yang tinggi dan seksi hingga siapapun yang memandangnya pasti akan tergoda.

Kulorotkan dan kulepas hot pantsku yang mini model longgar di bagian bawah, hingga tampak jelas CD model G-String warna merah yang saat ini kupakai. Bentuknya sangat mini dengan seutas tali nylon yang melilit di pinggangku dan ada ikatan di kiri dan kanan pinggangku yang ramping. Bulu-bulu halus kemaluanku tampak menyibak keluar dari sela-selanya.

Dengan sekali tarik ikatan di kanan kiri pinggangku, maka tak sehelai benang pun kini menutupi tubuh sintalku. CD-ku kubiarkan tergeletak di lantai saat aku masuk ke dalam kamar mandi. Kunyalakan air hangat untuk mengisi bathtub. Sore ini aku ingin berendam sejenak sambil menghilangkan pegal-pegal yang ada di tubuhku. Kutorehkan bath foam secukupnya dalam air hingga berbusa, lalu masuk ke dalamnya.

Kunikmati kehangatan air itu dengan mulai meremas-remas payudaraku perlahan. Benda itu terasa mulai mengeras. Putingnya yang mungil terlihat mendongak ke atas. Aku mulai menjilatinya sendiri bergantian kiri dan kanan. Bisa kurasakan ada aliran cairan kewanitaan dari liang senggamaku, pertanda aku sudah mengalami rangsangan hebat.

Sementara tangan kiriku tetap meremas-remas payudara, tangan kananku mulai turun ke bawah meraba perutku, mengelus-elus sebentar pusarku, sebelum turun ke bawah lagi ke arah vaginaku. Kuangkat kedua belah kakiku dan meletakkannya ke samping bathtub hingga posisiku sekarang mengangkang lebar hingga memudahkan tangan kananku bekerja di atas selangkangan. Kuelus bagian luar vaginaku yang sekitarnya ditumbuhi bulu-bulu halus. Jari-jariku turun sedikit mengusap-usap lubangnya yang mungil sambil menggesek-gesek klitorisku.
Aku mulai melenguh menikmati fantasiku, gesekannya kubuat seirama mungkin sesuai dengan keinginanku.

Aku menjadi semakin terangsang. Jari tengah dan jari manis tangan kananku mulai kumasukkan ke dalam liang vaginaku yang sudah semakin berlendir, sementara jari telunjuk kupakai menggesek-gesek klitorisku. Rasanya benar-benar membuat darahku mengalir deras ke atas kepalaku. Kumainkan jari-jariku di dalam vagina, kuputar-putar di dalam hingga menyentuh dinding-dinding bagian dalam vaginaku, rasanya tidak kalah dengan batang kemaluan yang pernah masuk dan bersarang dalam liang vaginaku, bahkan lebih hidup rasanya karena bisa kukontrol sesuai dengan keinginanku. Kugaruk-garukkan lembut dinding dalam vaginaku, ada kalanya kusentuh tonjolan sebesar ibu jari yang ada dan tersembul di dalam vaginaku, nikmat sekali rasanya.

Aku sepertinya akan segera mencapai puncak kenikmatan. Sekarang tiga jariku yaitu jari telunjuk, jari tengah dan jari manis kumasukkan seluruhnya ke dalam liang vaginaku,. Kutarik keluar masuk. Kukocok-kocokkan makin cepat, sementara tangan kiriku juga mulai ikut aktif membantu, jari manis dan jari telunjuk kupakai menyibakkan bibir vaginaku, sementara jari tengahnya mengorek-ngorek klitorisku. Kocokan jari-jari tangan kananku semakin cepat. Aku terus melenguh.

“Ooh... Oogghhhh! Aahhh.. Aahhhhh!” badanku berguncang keras sehingga air dalam bathtub banyak yang tumpah keluar membasahi lantai kamar mandi.

Badanku menggigil hebat, sekali lagi aku melenguh panjang, dan aku pun mencapai orgasme. Badanku kini lemas tersandar di pungg
ung bathtub.

Saat itulah, dari luar kudengar suara Jeanne, putri kecilku, memanggil. ”Ma.. Mama, Kau ada dimana?”

Aku tersentak bangun dan menoleh ke arah pintu kamar mandi yang kubiarkan terbuka. Sambil menyambar handuk dan merapikan rambutku, aku langsung berjalan keluar ruangan. Jeanne tampak berjalan menyusuri lorong sambil memanggil namaku.

“Aku disini, Jeanne. Ada apa?”

Begitu mendengar namanya dipanggil, Jeanne langsung menoleh dan berlari ke arahku. Gadis kecil itu lalu memelukku dengan erat. Dia lalu memandangi wajahku yang terlihat kusut karena kelelahan.

“Mama capek ya?” tanyanya.

Aku mengelus kepala Jeanne dan menggendongnya, lalu kembali berjalan ke arah kamarku. Setelah menurunkan Jeanne di atas kursi yang ada di sisi ranjang, aku memandangi peralatan canggih yang ada di sebelah meja riasku.

Sudah 5 tahun berlalu sejak George pergi bersama alien yang mengaku berasal dari ras Ignatiadan mengaku berniat menyelamatkan manusia dari kepunahan. Selama 5 tahun ini aku selalu menunggu sinyal kepulangan dari George dan alien itu. Tapi sinyal itu tidak pernah datang, hingga aku mulai merasa kalau sebenarnya George ditipu oleh ucapan manis si alien.

“Apa Mama sedang menunggu pesan dari seseorang?” tanya Jeanne.

Aku terdiam dan kembali mengelus kepalanya dengan lembut. Tapi tiba-tiba ada sesuatu yang menangkap perhatianku. Sebuah sinyal asing tampak baru saja diterima oleh mesin pemindai sinyal yang ada di sudut ruangan.

Tanpa pikir panjang aku langsung berlari ke arah mesin itu dan mulai melakukan decoding. Jantungku berdebar tidak karuan ketika jemariku menari diatas keyboard. Tiba-tiba aku berhenti mengetik dan tanpa sadar mulai menangis.

“Mama kenapa?” tanya Jeanne sambil mengelus tanganku.
  
Aku menoleh ke arah gadis kecil itu dan memeluknya dengan erat, hingga membuat Jeanne kebingungan. Aku terus memeluknya sementara layar komputer disampingku masih menampilkan satu kalimat, yang merupakan hasil decoding sinyal asing yang kuterima.

Irene, i’m home...

“Ayahmu pulang, Jeanne!” aku berbisik di telinga putri kecilku.

END 

Labels

Seks Umum (1606) pesta seks (888) Sesama Pria (564) Setengah Baya (497) Negeri jiran (462) Cerita Sex (455) Lain-lain (422) Umum (392) Cerita Dewasa (379) Sedarah (353) Daun Muda (275) pemerkosaan (271) Cerita Panas (247) Seks (239) cerita seks (234) Artikel Seks (200) Tante (192) Kisah Seks (187) Adult Story (184) Hot (164) abg (164) Bondage (143) tukar pasangan (138) Cerita Binal (133) Sesama Wanita (120) Cerita sex hot (117) Cerita Sex Pemerkosaan (88) Foto Hot (72) Cerita Sex ABG (68) Cerita sex keren (68) Cerita Sex Umum (66) Cerita sex panas (66) Daftar Isi (62) Artikel (60) Bacajuga (57) Cerita Mesum (54) Cerita Sex Sedarah (50) Cerita Pesta Sex (47) cerita sex selingkuh (45) Cerita Sex Perselingkuhan (43) Cerita Sex Setengah Baya (42) Tips dan Trik (42) Cerita Perselingkuhan (41) Pesta Sex (39) Cerita Hot Dewasa (38) Kesehatan (36) Masturbasi (35) Galeri Foto (33) selingkuh (33) Cerita Panas Daun Muda (32) Cerita Pasutri (32) Cerita Sex Daun Muda (32) Cerita Fiksi (31) Unik (29) Berita (28) Dr Boyke (28) Konsultasi (28) Cerita Sex Dewasa (27) Kisah 1001 Malam Abunawas (27) Prediksi Togel Terbaru (27) Cerita Sex Sekolah (26) 18+ (24) Cerita Sex Tukar Pasangan (23) cerita hot (23) Karya Pengarang Lain (22) Gadis (20) Download Cerita sex (19) A +++ (17) Mahasiswa (17) Bestiality (16) Cerita 18+ (16) arthur (16) bahasa indonesia (16) original (16) Artikel Dewasa (15) Cerita Pemerkosaan (15) Cerita Sex Berseri (15) Cerita Sex Sesama Wanita (15) Kerabat dekat (14) Pengalaman Seks (14) cerita porno (14) english (14) fanfiction (14) Anime / Manga (13) Cerita Misteri (13) Penyiksaan (13) Jilbab Lovers (12) cerita tante (12) Beastiality (11) Cerita Dewasa 17 tahun (11) Cerita Ringan (11) DI bawah umur (11) Movies (11) Cerita Bokep (10) Cerita Sex Dengan Hewan (10) Om om (10) kumpulan cerita dewasa (10) Cerita Hot Perawan (9) Cerita Nafsu Bejat (9) Mahasiswi (9) Sex Umum (9) Tia (9) 17 tahun (8) Cerita (8) Cerita Sex Artis (8) Cerita Terbaru (8) Cerita Three Some (8) Pembantu (8) Cerita SMA (7) Cerita Tante Girang (7) Cheat Lost Saga (7) Doujin (7) Ruang Hati (7) Tips Trick (7) cerita seks tante girang (7) cerpen (7) memek tante (7) perawan (7) tante girang (7) Artis (6) Cerita Gay dan Lesbi (6) Cerita Sex Onani dan Masturbasi (6) Kondom (6) Wayang Kulit (6) aids (6) cerita abg bugil (6) cerita jorok (6) cerita ngentot (6) Andani Citra (5) Cerita Sex Lesbian (5) Dongeng (5) Kata Kata (5) Koleksi Langka (5) MISS V (5) Pemaksaan (5) PrediksI Pertandingan Bola (5) Selebriti (5) Togel (5) Trik Sex (5) Zodiak (5) cerita istri selingkuh (5) istri selingkuh (5) ngentot tante (5) Bola (4) Bule (4) Cerita Masturbasi (4) Cheat Point Blank (4) Cinta (4) Eropa (4) Fan Fiction (4) Gadis Kampus (4) Guru (4) Inggris (4) Isteri (4) Italia (4) Prancis (4) Pria Jantan (4) Program kejantanan (4) Waria (4) cerita daun muda (4) cerita dewasa janda (4) cerita memek (4) cerita panas abg17 tahun (4) cerita penis (4) cerita perek (4) cerita seru (4) cerita sex guru (4) cerita tentang janda (4) gadis bandung (4) kisah dewasa (4) memek (4) ngentot pembantu (4) sma (4) soul calibur (4) suikoden 2 (4) Adik Kakak (3) Cerita Artis (3) Cerita Gigolo (3) Cerita Remaja (3) Cerita Sedarah (3) Eksibisi (3) Fantasi Seks (3) Hasil Pertandingan (3) Humor (3) Karya Dr. H (3) Porno (3) abg bandung (3) abg bugil (3) bandar bola (3) bandar casino sbobet (3) bandar judi (3) bandar sbobet (3) bandar situs bola (3) cerita bogel (3) cerita dewasa abg (3) cerita gadis (3) cerita kekasih (3) cerita kontol (3) cerita lonte (3) cerita lucah (3) cerita ml (3) cerita nikah (3) cerita pacaran (3) cerita porn (3) cerita romantis (3) cerita sahabat (3) cerita saru (3) cerita saru 17 tahun (3) cerita seks daun muda (3) cerita seks pembantu (3) cerita seksi (3) cerita seru 17 tahun (3) certa memek (3) cewek abg (3) cewek bugil (3) cewek cantik (3) cewek hot (3) cewek seksi (3) dynasty warriors (3) foto memek (3) gadis bandung bugil (3) kisah daun muda (3) meki tembem (3) memek tante cantik (3) ngentot mama (3) ngentot tante girang (3) polis (3) Antivirus (2) Artis Film Porno (2) Buah Buahan (2) Bugil (2) Cerita Lesbian (2) Cerita Sejenis (2) Cerita Silat (2) Dewasa (2) Horor (2) Karya Diny Yusvita (2) Kisah Kejam (2) ML (2) Majalah Dewasa (2) Makcik (2) Pelacur (2) Penyakit Kelamin (2) Penyanggak (2) Prediksi Euro 2012 (2) Resep Masakan (2) Resep Ramadhan (2) Sesama Jenis (2) Story (2) Travic Sex (2) bercinta dengan pembantu (2) brondong (2) cerita istri (2) cerita janda (2) cerita nikmat (2) cerita pelacur (2) cerita pembantu (2) cerita perkosaan (2) cerita psk (2) cerita seks ibu (2) cerita seksual (2) cerita sensual (2) cerita sex anak imut (2) cerita sex igo (2) cerita sex suter (2) cerita wts (2) cewek chinese (2) cewek nakal (2) cewek salon bugil (2) code geass (2) enaknya memek tmaam tiri (2) foto istri bugil (2) foto janda (2) foto pelacur (2) istri (2) istri nakal (2) janda (2) kontol (2) montok (2) ngentot (2) ngentot abg (2) ngentot cewek abg (2) ngentot cewek salon (2) ngentot mbak-mbak (2) ngentot tante muda (2) orang (2) pelacur abg (2) pelacur jalang (2) pelacur tante (2) perselingkuhan (2) psk bugil (2) psk telanjang (2) seks dengan tetangga (2) singapore (2) tante binal (2) tante gatel (2) tante girang cari brondong (2) tante jalang (2) tante pelacur (2) tante-tante (2) tempek tante (2) toket tante (2) vagina (2) video sex (2) wanita (2) Alat Kelamin (1) Aminah (1) Ampun Tante.... ampun.... (1) Bali (1) Berawal Dari Langganan (1) Biodata (1) Biografi (1) Bisnis Online (1) Cerita Sadis (1) Cerita Sex Berjilbab (1) Cerita Sex Maria (1) Cerita Tentang Sex (1) Cerita Tukar Pasangan (1) Cerita lepas (1) CeritaDewasa (1) Cie Yeni yang Hot (1) Contoh Surat (1) Datin (1) Dewi dan Tante Anis (1) Difuck (1) Digerudi (1) Ditinggalkan (1) Download (1) Fantasy : Kisah Prita Laura dan Frida Lidwina (1) Foto (1) Foto Hot Dewasa (1) Foto Seks (1) Gadget (1) Gambar Hot (1) Gambar Hot Dewasa (1) Gambar Pasutri (1) Gaya Posisi Seks (1) Gelek (1) Gerimis (1) Gue istri yang bener bener nakal... (1) Guru Murid (1) Hanis (1) Harga Handphone Mito (1) Harga Handphone Nokia (1) Harga Handphone Sony (1) Harnani (1) Hilangnya perjaka ku dengan tante indra (1) Hot News (1) Ibu Muda (1) India (1) Jepang (1) Jika waktu bisa kuulang kembali (1) Kakak (1) Karya Ninja Gaijin (1) Karya Yohana (1) Kenangan di bekas tempat kosku (1) Kenikmatan (1) Khasiat Ramuan Sehat Lelaki (1) Ki Anom Suroto (1) Ki Hadi Sugito (1) Ki Manteb Sudarsono (1) Ki Narto Sabdho (1) Ki Sugino Siswocarito (1) Ki Timbul Hadiprayitno (1) Kisah vania (1) Korea (1) Kost pacarku Nina (1) Lainnya (1) Liani 5: Sex in the Mall (1) Lirik Lagu (1) Lucu (1) Lusi Aku Mencintaimu (1) ML dengan Bu Vivin (1) Malam Pertama (1) Mbak Dina kakak iparku (1) Melissa Anak tiriku (1) Menghangatkan Hujan (1) Menyetubui (1) Mertua (1) Minuman Obat (1) Multi Orgasme (1) Musik (1) Nikmat (1) Nikmatnya (1) Pakcu (1) Pasang Iklan (1) Pegawai Toko Sepatu (1) Pejantan Lugu Tuk Istriku (1) Pendidikan (1) Pengalaman (1) Pengalaman Ngentot Dengan cia (1) Pengetahuan (1) Piala AFC (1) Puisi (1) RENDEVOUS WITH GIRL WHO EVER REFUSE ME…. (1) Ruzita (1) Safura (1) Sakinah (1) Sawiyah (1) Seks Dengan Binatang (1) Selabintana nikmat. (1) Seminar nikmat (1) Shida (1) Shinta (1) Sinopsis Film (1) Softcore (1) Sri Maya [i]Nestina .. what a amazing .. (1) Tablet (1) Take And Give (1) Tante mau tukar pasangan (1) Teman therapisku tersayang (1) Temen kost (1) Tips Suami Istri (1) Tips dan Triks (1) Video Porno (1) Vidio (1) abang (1) abg bugil nakal (1) abg di perkosa (1) abg smu (1) abg smu jakarta (1) abg toge (1) adegan sex (1) anak kuliah yang beruntung (1) anakku (1) angkatku (1) bawah umur (1) benyamin sueb (1) bercinta dengan mbak (1) birahi pembantu (1) biseks (1) calon mertua binal (1) cara ngajak pembantu ML (1) cerita abg smu (1) cerita adegan sex (1) cerita babu (1) cerita birahi (1) cerita bugil abg (1) cerita indonesia sex (1) cerita janda kembang (1) cerita jorok pembantu (1) cerita keperawananku (1) cerita memek X (1) cerita pacar (1) cerita panas indonesia (1) cerita permerkosaan (1) cerita porno X (1) cerita saru X (1) cerita seks dewasa (1) cerita seks janda (1) cerita seks janda kembang (1) cerita seks setengah baya (1) cerita seksual X (1) cerita selangkangan (1) cerita sensual X (1) cerita setengah baya (1) cerita sex bugil (1) cerita sex gadis 18 tahun (1) cerita sex gadis perawan (1) cerita sex indonesia (1) cerita suami istri (1) cerita tante binal (1) cerita tante girang dengan brondong (1) cewek (1) cewek amoy (1) cewek bandung (1) cewek hamil bugil (1) cewek jakarta (1) cewek sma (1) chatter (1) chatting (1) dalam (1) dengan (1) di villa tante (1) ditebuk (1) dosen (1) dosen genit (1) dosen tante girang (1) dukun (1) dvd benyamin (1) dvd kadir doyok (1) dvd warkop (1) enaknya tante girang (1) foto bispak (1) foto istri bugil X (1) foto janda muda (1) foto pembantu bugil (1) foto pembantu diperkosa (1) foto pembantu telanjang (1) foto perek jakarta (1) foto tante girang (1) gadis salon (1) gangbang (1) gersang (1) gohead (1) hatiku (1) hilang keperawanan (1) hypersex (1) ibu berjilbab nakal (1) ibu dosen teman seks (1) ibu hamil (1) ibu tetty (1) ipar ku (1) istri genit (1) istri muda bugil (1) istri muda bugil X (1) istri orang (1) istri pak guru (1) istri selingkuh X (1) istri telanjang (1) istri telanjang X (1) istri teman (1) istri teman genit (1) istri teman menggoda (1) jablay (1) janda binal (1) janda bispak (1) janda bugil (1) janda cantik (1) janda desa (1) janda hot (1) janda muda (1) janda seksi (1) janda stw (1) janda telanjang (1) kandung (1) kegadisan hilang (1) kekasih (1) kekasihku Vie diperdaya mantannya (1) kelentit (1) keperawananku (1) kesalahan yg indah (1) ketemu di jalan (1) kisah tante girang (1) kolaborasi (1) maam tiriku tante girang (1) mahasiswi bugil (1) majikan nakal (1) makan (1) malam (1) malu-malu mau (1) mama temanku binal (1) mama tiriku binal (1) mbak arti (1) mbak cantik (1) mbak tukang lulur (1) memek abg (1) memek gadis (1) memek ibu (1) memek ibu kos (1) memek janda (1) memek merah (1) memek tante girang (1) mengapa harus gangbang ? mengapa ? (1) mengundang (1) mertua genit (1) ml adik ipar (1) ml ama ibu mertua (1) ml di hotel (1) mp3 basiyo (1) mp3 kartolo cs (1) nafsu (1) nge-seks dengan Para Peronda Malam (1) ngentot abg smu (1) ngentot cewek hamil (1) ngentot cewek smu (1) ngentot ibu menyusui (1) ngentot ibu mertua (1) ngentot janda tua (1) ngentot kakak ipar (1) ngentot mama tiri (1) ngentot mertua (1) ngentot saudara (1) ngentot sma (1) ngentot smu (1) ngentot sopir (1) ngentot suster (1) ngentot suster cantik (1) ngentot tante girang kaya (1) ngeseks dengan mama tiri (1) ngetot adik (1) ngetot kakak (1) oral seks (1) pandai (1) pasangan mesum (1) pemaksaan seks (1) pembantu bahenol (1) pembantu bugil (1) pembantu telanjang (1) penis (1) perbesar penis (1) perempuan (1) perkosa (1) pertama (1) pertamaku (1) posisi sex mantap (1) prediksi spanyol vs italia (1) pujaan (1) rakan (1) resep kue (1) riang (1) salon mesum (1) salon plus plus (1) script bisnis (1) sehari (1) sekretaris (1) seks degan mama (1) seks jilbab (1) selangkangan (1) selangkangan gadis (1) seling (1) selingkuh X (1) selingkuh dengan istri teman (1) selingkuh dengan karyawan (1) simpan (1) situs sex perkosa (1) skandal tante (1) sodomi (1) spanyol vs italia (1) street fighter (1) stw (1) suami lugu (1) suami sayang (1) suami selingkuh (1) suster (1) suster cantik (1) tante asih (1) tante baik nafsu (1) tante cari brondong (1) tante dosen (1) tante gaya doggy (1) tante genit (1) tante girang baik (1) tante girang bugil (1) tante girang cantik (1) tante girang cari abg (1) tante girang hot (1) tante girang kaya (1) tante girang merangsang (1) tante girang nafsu (1) tante girang puas (1) tante jilbab genit (1) tante ku aku entot (1) tante ku buas (1) tante manja (1) tante mia (1) tante nakal (1) tante ndut (1) tante ngentot (1) tante sari (1) tante seks (1) tante tetty (1) tantenal (1) template website (1) tetangga tante girang (1) tetanggaku binal (1) threesome (1) tips bola online (1) toge (1) toket (1) toket cewek salon (1) trik mendapatkan tante girang (1) tukang lulur (1) vagina tante (1) wanita beristri (1) wanita diatas (1) wanita setengah baya (1) wanita sex puas (1) warkop dki (1)
 

Kisah Kisah Napsu Copyright © 2011 - |- Template created by O Pregador - |- Powered by Blogger Templates