28 June 2010

0 The Angels - 3

Cindy tampak pasrah saja, terdiam di jok itu sambil memejamkan mata menikmati nikmat dan gelinya aliran listrik yang mengalir lewat putik-putik di puncak buah dadanya. Sesekali ia mengerang, sesekali ia mendesah, sesekali juga ia mengaduh kecil ketika Neo dengan nakal menggigit kedua putik yang kini tengah mengencang dan berkilau oleh liur pria itu. Lidah dan bibir Neo terus membelai-belai kedua putik yang kini berwarna kemerahan itu, sementara Cindy sudah mulai menggelinjang-gelinjang gelisah. Wajah cantiknya tampak bersemu merah di pipi, matanya menyipit menahan nikmat, dan bibirnya sesekali ternganga lebar tanpa suara selain desah tertahan.

"Ahh.. Neoo.." erangan Cindy kembali terdengar, "Cepetan dongghh.."
Neo tidak menjawab. Ia hanya menyelipkan jarinya lewat jeans Cindy yang telah terbuka kancing dan resletingnya. Jemari itu menemukan sasarannya, tepat di tengah celana dalam merah jambu yang dikenakan Cindy, lalu segera menekan-nekan dan menggosok-gosok lembut. Membuat rintih erangan Cindy makin terdengar menyayat dan ujung jari Neo kini merasakan kain celana dalam itu seperti dibasahi oleh sesuatu. Baru saja jari Neo menyelip lewat samping celana dalam untuk kemudian menyusup masuk ke sebuah liang yang telah becek, sebuah mobil Van berwarna gelap menderitkan remnya tepat di depan Beamer merah itu.
"Ah, sial!" gerutu Neo karena kegiatannya terganggu.
Cindy segera bangkit dan mengancingkan celana jeansnya dengan terburu-buru.

"Kamu gagal kali ini?" aku mengejek Demon yang sedang bertengger santai di dahan pohon di atas kedua mobil itu.
"Hihihi.." Demon tertawa kecil, "Amarah pemuda itu, meski hanya sesaat, terasa begitu menggairahkan."
"Lebih menggairahkan dari nafsu dan gairah mereka berdua?" tanyaku ringan, sambil mengamati ke bawah.
"Tentu saja!" jawab Demon tegas, "Dalam dada pria itu ada sesuatu yang kubenci."
"Apa itu?" tanyaku singkat tanpa melihat ke arah wajah tampan Demon.
"Cinta!" jawab Demon sinis.
Ia lalu menghilang dari pandanganku. Meninggalkanku sendirian di atas dahan pohon ini, melihat ke bawah, dimana para manusia itu sedang menjalankan perannya masing-masing di panggung sandiwara mereka yang fana.

Sejenak kemudian, di sampingku terlihat sekelebat bayangan. Bayangan hitam yang berkelebat cepat untuk kemudian berhenti di dahan yang kuhinggapi, di antara bayangan itu, tampak sesuatu berkilau, yang ternyata sebuah sabit panjang. Sebentuk wajah mengerikan dan dingin tersenyum menyapaku.
"Hey, apa kabar?" tanya wajah itu dengan nada bersahabat.
"Death?" sapaku membalasnya, "Baik saja, thanks. Darimana kamu?"
"Dari pusat kota, barusan ada kerjaan di sana," ujar Death lagi, "Eh.. Maafkan aku tadi pagi marah-marah, aku hanya menjalankan tugas."
"Aku tahu." jawabku penuh pengertian, "Dan sekarang aku masih berhutang padamu."
"Yap!" jawab Death tegas, "Hutang tetaplah hutang, tapi jangan sampai persahabatan ini hancur gara-gara itu."
"Death.." aku tersenyum menatap sepasang lubang mata pada wajah tengkoraknya, "Lembut sekali perasaanmu."
"Eits! Jangan samakan aku dengan mereka yang di bawah situ!" ujarnya, "Kita kan lain!"
"Hahaha, kamu benar!" jawabku sambil menepuk punggungnya yang terselimuti jubah hitam kumalnya.
"Ok, Angel, aku turun dulu yah!" seru Death sambil jari-jari belulangnya mencolek daguku, "Ada tugas di bawah situ!"
Aku menganggukkan kepala sambil tersenyum.

"Ooh, Cindy sedang keluar dengan kakaknya, Ric." jawab ibu Cindy sambil membukakan gembok yang mengunci pintu pagar.
"Eh? Sudah berapa lama, tante?" tanya Eric yang wajahnya tampak tegang.
"Wah, udah lama tuh!" jawab si ibu, "Masuk dulu yuk? Ada yang ingin tante bicarakan sama kamu."
"Ehmm.." Eric tampak ragu-ragu, "Maaf tante, Eric lagi buru-buru, besok aja yah?"
"Oh, boleh." jawab ibu itu ikut tergugup, "Mampir aja ke sini lagi besok."
Eric mengangguk dan berpamitan pada ibu itu, sambil berpikir bahwa apakah akan ada kesempatan baginya besok untuk berkunjung ke rumah itu lagi?

Di trotoar jalan raya, Eric melangkahkan kaki dengan penuh keraguan. Matanya menunduk lesu ke bawah, menatap garis-garis trotoar bergerak mundur seiring langkahnya ke depan. Deru mobil dan motor yang lalu lalang di sampingnya seperti tidak terdengar, terik matahari yang sedikit condong ke barat pun tidak terasa membakar ubun-ubunnya. Ia hanya terdiam menghentikan langkahnya ketika sebuah mobil ambulans dengan sirene mengiang-ngiang kencang meluncur cepat di jalanan di sampingnya. Seperti yang ditakutkannya, ambulans itu berhenti tidak jauh dari situ, di depan sebuah gedung perkantoran dengan papan nama di atasnya bertuliskan Dreampatcher Inc.. Semula Eric hanya tercekat di tempatnya berdiri, namun ia segera tersadar dan mengambil tindakan cepat.

Tanpa mempedulikan dua mobil yang hampir menabraknya, ia berlari menyeberangi jalan menuju ke gedung perkantoran tempat ambulans tadi berhenti.
"Ada apa, pak?" tanya Eric pada seorang satpam di pintu masuk gedung perkantoran itu.
"Eric!" jawab Satpam itu agak tergopoh namun lega, "Anu.. ngg.. bapak udah ngga ada."
Jawaban itu seperti petir menyambar tubuh atletis Eric. Tanpa mempedulikan kerumunan orang ia menyerbu masuk ke dalam gedung. Ditabraknya beberapa orang yang menghalangi jalannya menuju ruang tangga darurat. Ia tahu kalau tidak mungkin menggunakan lift untuk mencapai lantai tiga dengan cepat. Nafasnya memburu ketika langkahnya terdengar menggema di ruang sempit tempat tangga putar itu berada. Dengan terengah-engah, ia tiba di tujuannya, lantai tiga.

Ia hanya bisa berdiri terpaku di ujung koridor. Menyaksikan sejumlah staf rumah sakit mendorong sebuah ranjang beroda dengan sesuatu di atasnya. Sesuatu yang diselimuti rapat oleh kain putih bergaris abu-abu yang agak ke ujungnya dinodai oleh secercah noda merah. Dilihatnya para petugas itu tidak tampak terlalu terburu-buru, pertanda tidak diperlukannya pertolongan pertama yang terlambat. Sejumlah orang berpakaian kerja melirik ke arahnya dengan pandangan penuh simpati. Seorang wanita muda dengan busana wanita karir tampak melangkah menghampirinya.
"Eric.." seru wanita muda itu dengan mata sembab seperti baru saja berhenti menangis.
"Mbak Sari.." ujar Eric menatap wajah wanita itu, "Aa.. ada apa? Sss.. siapa yang..?"
"Pak Wiro.." wanita itu agak ragu, "..bunuh diri."
"Bunuh diri?" tanya Eric setengah tidak percaya dengan mata berkaca-kaca, "Ngga mungkin!"

Wanita itu tidak berkata apa-apa, hanya mengangguk lirih, "Aku yang menemukan dia dengan laras pistol tuanya dalam mulut.." tidak terdengar lagi kata-kata wanita itu karena kembali terisak.
Eric tidak lagi mempedulikan wanita itu, ia berlari menghambur masuk ke kamar kerja calon mertuanya, dimana ia menjumpai dua orang berambut cepak, berkumis tipis mengenakan kemeja putih sedang berdiri melihat-lihat sekeliling.
"Eh.. maaf." seru Eric terkejut karena tidak mengharapkan ada orang lain di situ.
"Anda putera Pak Wiro?" tanya salah satu pria rapih itu.
Eric mengangguk cepat setelah kedua pria itu menunjukkan lencana kepolisian dari dompet mereka.
"Maaf, dik." ujar salah satu pria itu lagi, "Apa adik bersedia ditanyai sebentar?"
"Tidak.." jawab Eric singkat, "Mungkin tidak sekarang, pak. Maaf."

Mengkahiri kalimatnya, Eric bergegas berlari keluar meninggalkan kamar kerja pribadi calon mertuanya itu. Di koridor ia bertemu dengan wanita yang tadi berbicara dengannya.
"Mbak Sari." ujar Eric terburu.
"Iya, Ric?"
"Aku pinjam handphonenya sebentar yah, sehari aja."
Melihat sikap terburu Eric, wanita itu menyerahkan T-28nya begitu saja, untuk kemudian memandang punggung Eric yang telah bergegas berlari menuju tangga darurat.

Dari atas sini semua terlihat jelas. Terlihat jelas sekali bagaimana dua orang pria berbadan kekar dengan dandanan rapih turun dari mobil Van hitam, bagaimana mereka menghampiri Cindy dan Neo yang keluar dari Beamer merah, dan terlihat juga dengan jelas kedua temanku. Demon dengan senyum dingin menatap agak jauh dari situ, mulutnya berkomat-kamit membisikkan sesuatu pada kedua pria kekar itu. Terlihat juga Death tampak sabar menunggu, dengan kedua tangan belulangnya menggenggam tangkai sabit panjangnya yang siap terayun. Terlihat salah satu dari pria kekar itu berbicara dengan Neo dan Cindy, sementara yang satu lagi mengendap-endap di belakang Neo, lalu memukulkan sebuah batu ke kepala Neo berkali-kali hingga pemuda itu tersungkur bersimbah darah ketika Death mengayunkan sabitnya. Tampak temanku itu kembali melayang ke atas menghampiriku sambil membopong jiwa Neo.

"Udah nih." seru Death menyapaku yang sedari tadi hanya diam menonton, "Gimana yang satu ini?"
"Yang itu ngga usah dilewatin kamarku, langsung aja suruh jalan terus!" jawabku tanpa banyak pertimbangan.
"Beres, Boss!" jawab Death menggoda, "Inget besok pagi, lho! Daag!"
Aku melambaikan tangan membalas lambaian Death, hm.. di balik tampilannya yang angker itu, ia sebenarnya berhati lembut dan paling loyal dengan tugasnya. Senang sekali bekerja sama dengannya sekian lama. Kembali aku menatap ke bawah, melihat bagaimana Cindy meronta-ronta menjerit-jerit ketika salah satu pria kekar itu memegangi tangannya, sementara yang satu lagi melucuti pakaiannya. Tampak tubuh mulus Cindy kini menjadi bulan-bulanan kedua pria itu.

Kulirik agak jauh, tampak Demon sedang meniup-niupkan hawa nafsu berlebihan ke arah dua pria itu. Lalu senyum dinginnya kembali muncul sambil melirik ke atas, ke arahku. Aku tersenyum membalas senyumannya, duh, sebenarnya ia begitu tampan dan kharismatis, pantas saja tidak ada yang mampu menahan godaannya. Kalau aku saja tidak mampu, apalagi manusia-manusia malang itu. Sebenarnya ingin sekali aku menonton kejadian lanjutannya, siapa tahu muncul kejadian yang bisa kujadikan bahan pertimbangan untuk memutuskan apakah Eric harus kembali naik ataukah tidak, kalau pun seandainya tidak, aku harus segera menyiapkan penggantinya untuk melunasi hutangku pada Death. Namun aku mendengar ketukan pintu di kamar kerja pribadiku jauh di atas sana, hmm.. mungkin jiwa yang barusan diambil Death dari pusat kota sudah sampai. Aku segera meninggalkan adegan menarik itu dan kembali ke kamar kerjaku untuk meladeni tamu baru.

"Halo, Eric?" terdengar suara wanita di T-28 dalam genggaman Eric.
"Iya, darimana ini?" tanya Eric seraya menghentikan laju Cielo biru yang ditungganginya.
"Ini Sari." jawab suara di ujung sana, "Aku sekarang di rumah sakit kota."
"Oh.." Eric sedikit ragu, "Mbak Sari tolong urus Papa deh, aku nyusul sebentar lagi."
"Bukan Papa, Ric!" seru suara di ujung sana lagi, "Aku ngeliat pacar kamu masuk UGD!"
"Hah? Cindy?" jawab Eric, bertanya setengah membentak.
"Mendingan kamu cepat ke sini deh, Ric." jawab suara itu lagi, "Kayaknya gawat nih."
Dengan suara berderit kencang, Cielo biru itu memutar berbalik arah, lalu segera melesat pergi menuju rumah sakit kota.

Berbagai perasaan bercampur baur di kepala Eric, membuatnya semakin bingung. Mbak Sari, asisten pribadi calon mertuanya adalah orang yang teliti dan dapat dipercaya, jadi tidak mungkin ia keliru atau berbohong. Lagipula untuk apa ia berbohong dalam kondisi seperti ini. Secercah dendam mulai membara dalam pikirannya. Terlintas di wajahnya orang yang paling dibencinya selama ini, kakak kekasihnya. Sejak awal kencannya dengan Cindy, Eric sudah sangat membenci Neo. Pria genit itu selalu saja memanfaatkan posisi ayahnya untuk kepentingan yang tidak baik. Seringkali pula Neo menghabiskan separuh pendapatan perusahaan di meja judi. Untung saja kekayaan sang ayah masih sanggup menutupi semua pengeluaran sia-sia itu.

Pikiran Eric melayang pada saat dimana si calon mertua bermaksud menuliskan namanya pada pewaris tunggal Dreampatcher Inc., perusahaan besar itu, yang segera ditolaknya karena merasa tidak mampu. Teringat pula bagaimana Cindy, tunangannya, memohon-mohon agar Eric menerima tawaran itu.
"Eric, mau hidup seperti apa kalau kita udah berkeluarga nanti?" tanya Cindy waktu itu.
"Kita masih bisa hidup kok, yang." jawab Eric, "Lagian aku lebih senang mencari jalanku sendiri daripada dapat warisan."
"Lantas siapa yang melanjutkan usaha papa?" tanya Cindy lagi.
"Kan ada Neo, Cyn." jawab Eric waktu itu.

"Uhh.." dendam Eric kembali membara.
Bukankah Pak Hadi sudah mewariskan perusahaannya pada Neo, untuk apa ia harus tega berusaha menyingkirkan adiknya sendiri? Apakah menyuruh orang untuk menghabisi ayah kandung masih belum cukup tercela untuk dilakukan? Pikiran Eric teraduk-aduk oleh dendam dan benci pada orang yang akan menjadi kakak iparnya itu. Dalam pikirannya, pasti Neo sumber segala petaka yang menimpa Pak Hadi dan Cindy. Pasti Neo yang mendalangi kematian Pak Hadi agar ia segera dapat mendapatkan perusahaan itu untuk menutup hutangnya di meja judi, pasti Neo juga yang berusaha menyingkirkan Cindy agar ia dapat menguasai seluruh kekayaan sang ayah sendirian.

Sejenak terlintas di ingatan Eric, "Apakah kira-kira Neo juga yang telah menghabisinya tadi malam, sampai akhirnya ia tertolong oleh kebaikan hati si penjaga gerbang akhirat. Apakah malam itu juga Neo telah mencoba menghabisi Cindy hingga sekarang harus berada di UGD? Ah.. tapi bukankah tadi Bu Hadi bersikap bahwa Cindy baik-baik saja, dan mengatakan bahwa Cindy sedang pergi dengan kakaknya? Berarti Cindy tidak lecet sedikit pun saat pembunuh-pembunuh itu menyerang kami." pikir Eric.
"Bagaimana bisa Cindy baru masuk rumah sakit siang ini? Ah, tentu Neo telah memerintahkan begundal-begundalnya untuk menghabisi Cindy ketika ia mengajak Cindy pergi!" tuduh Eric dalam hatinya yang telah dipenuhi dendam.

Aku sudah kembali dari tugasku di kamar kerja. Kini aku berdiri bersandar di dinding koridor rumah sakit, mengamati situasi sambil menunggu Eric tiba. Tampak di depanku seorang wanita muda sedang menenangkan seorang wanita tua yang menangis sejadi-jadinya. Hm..tentu istri pria yang barusaja menjadi tamuku, seorang pengusaha sukses yang menceritakan padaku bagaimana ia membangun imperium bisnisnya puluhan tahun untuk kemudian harus mewariskannya pada anak laki-laki yang menurutnya tidak becus dalam bisnis. Bahkan menurut pengusaha itu, anaknyalah yang menyuruh orang untuk menghabisi dirinya, lalu membuat setting seolah-olah ia tewas bunuh diri. Ah, urusan manusia memang seperti itu terus dari waktu ke waktu. Tidak banyak dari mereka yang menyadari bahwa semua itu fana dan tidak bisa menjadi bekal bagi kehidupan abadi mereka kelak. Sambil menunggu kedatangan Eric, aku menatap kedua wanita di hadapanku, yang sama-sama berlinangan air mata. Mengherankan, betapa mereka yang sebenarnya tidak terpengaruh oleh perginya seorang pria harus rela membuang waktu begitu banyak untuk meneteskan air mata.

"Bukankah semua orang juga harus mengalami kematian?" pikirku, "Ah.. logika manusia mana mungkin memiliki visi demikian jauh sampai ke kehidupan abadi nanti? Ah, ini dia Eric datang."
Tampak Eric memeluk wanita tua yang menangis tadi, berusaha menenangkan. Setelah ibu itu tenang, Eric berbicara sebentar dengan wanita yang muda, lalu bergegas melangkah ke bagian lain rumah sakit. Dengan langkah ringan aku mengikuti kemana ia pergi.
Beberapa pasang mata seperti menatapku dengan penuh keheranan, "Hm.. apakah kira-kira mereka bisa merasa kalau aku lain dengan mereka? Hihihi, paling-paling mereka hanya terkesima menatap kesempurnaan bentuk fisik yang kupakai ini. Dasar manusia!"

Bersambung . . . .

0 The Angels - 4

Hm, rupanya para dokter tidak mengijinkan Eric masuk ke ruang perawatan intensif untuk menjumpai kekasihnya. Ah, apakah Eric terlambat menyelamatkan kekasihnya itu? Bagaimana pula jika ia tahu bahwa kekasih yang dicintainya itu ternyata main gila dengan kakaknya sendiri?

"Hah? Neo juga.." tanya Eric setengah membentak pada petugas rumah sakit.
"Ya, pak." jawab petugas itu, "Putera sulung Pak Hadi ditemukan tewas terbunuh di pinggir kota bersama adiknya ini."
"Gila.." Eric lalu meninggalkan petugas itu.
Pemuda atletis itu lalu menghempaskan tubuhnya di atas kursi panjang di ruang tunggu. Sengaja agak memisahkan diri dari calon ibu mertuanya yang masih menangis histeris karena baru saja kehilangan suami dan anak sekaligus dengan cara yang mengenaskan, sementara anak bungsunya harus terkapar di unit perawatan intensif karena menjadi korban perkosaan brutal. Wanita muda asisten Pak Hadi dengan sabar berusaha menenangkan ibu yang malang itu, meski usahanya agak jauh dari keberhasilan.

Seorang wanita berambut pendek duduk di samping Eric yang menyandarkan kepala di dinding sambil menutup mata karena stress dan bingung. Wanita berjaket kelabu itu hanya duduk tanpa berkata apa-apa, diam menatap Eric, sampai akhirnya Eric membuka mata dan agak terkejut melihatnya.
"Kamu rupanya." kata Eric dengan nada tanpa semangat.
"Ya." jawabku, "Bagaimana kamu ingin kelanjutannya terjadi?"
Eric terdiam seribu bahasa sambil terus memejamkan mata dan menunduk ke lantai. Ingin aku membelai rambutnya untuk menenangkan, namun kuurungkan niatku.
"Sepertinya.. memang seharusnya semalam itu waktu saya." Gumam Eric tanpa melihat kepadaku.
"Mungkin juga iya, mungkin juga tidak." jawabku diplomatis sekaligus ingin menenangkannya.
"Kamu kan masih punya harapan lain dalam hidup, Ric." lanjutku memberi semangat.
"Setelah apa yang terjadi ini.. saya bisa apa?" bantah Eric putus asa.

Aku tidak ingin berdebat dengannya, jadi aku diam saja mengamati ruangan. Sampai di ujung koridor ruang tunggu rumah sakit ini, tampak seorang pria kurus berpakaian hitam-hitam melangkah masuk.
"Dd.. dia.." pekik Eric tiba-tiba sambil tergagap, rupanya ia juga melihat pria kurus itu melangkah masuk.
"Tolong, mbak.." Eric memohon sambil memegangi lenganku, "Bilang padanya agar tidak mengambil Cindy.., tolong."
"Aku tidak bisa mencegah dia menjalankan tugasnya, Ric." jawabku.
"Tolong, mbak.. kalau ia mengambil nyawa Cindy.. untuk apa saya kembali kemari? Please, mbak.." Eric terus memohon.
"Itu bukan hakku, Ric." jawabku lagi, "Kalau toh bisa, aku harus menunggu Cindy masuk ke kamar pribadiku dulu untuk menceritakan semuanya, baru aku mengambil keputusan buatnya."

Death yang terkemas dalam samaran pria kurus itu berhenti di hadapan kami. Wajahnya yang pucat tampak dingin tanpa ekpresi. Sejenak ia menatap ke arahku, lalu mengalihkan pandangan ke Eric, yang langsung memohon padanya.
"Pak.. tolong jangan ambil Cindy.." Eric memohon, "Tolonglah bapak.."
Aku bangkit berdiri karena tidak tega. Bukannya aku tidak tega melihat Eric yang memohon dengan begitu memelas. Aku hanya tidak tega melihat Death harus mengambil keputusan untuk tetap menjalankan tugas meski kadang perasaannya teriris oleh tangisan, atau permohonan seperti yang dilakukan Eric saat ini.

Aku berjalan-jalan mengitari ruang tunggu rumah sakit itu, sampai akhirnya sebuah hawa aneh terasa memancar dari pintu masuk. Hawa yang dingin, jahat, dan mencekam. Orang-orang lain yang menanti di ruangan itu juga dapat merasakannya, mereka menengok ke arah pintu. Dimana di situ berdiri seorang pria muda jangkung berambut lurus panjang sebahu yang berwajah amat tampan dengan sepasang alis tebal dan mata tajam yang menyorotkan kesan dingin namun mempesona.
"Demon!" pikirku dalam hati, "Untuk apa ia memperlihatkan diri?"

Demon melangkah masuk ke ruang tunggu. Hak Sepatu lars-nya yang hitam berkilat menimbulkan suara ritmik yang agak menggema di ruangan yang tiba-tiba sepi tanpa suara itu. Semua pengunjung menatapnya lekat penuh keheranan dan kegelisahan. Sempat ia tiba-tiba menengokkan kepala menatap salah satu perawat wanita yang langsung menunduk tersipu, namun ia terus melangkah mendekat ke tempat duduk kami.
"Apa kamu sudah siap?" tanyanya setengah berbisik pada Death yang masih berdiri di tempatnya karena lututnya dipeluk oleh Eric yang memohon-mohon.
Death mengangguk dan melepaskan dekapan Eric pada kakinya. Eric hanya diam menatap kedua sosok pria misterius di hadapannya. Aku memegang tangan Eric untuk menenangkannya. Kedua temanku itu beranjak pergi menuju ke ruang perawatan intensif. Dengan rasa ingin tahu yang besar aku mengikuti keduanya.

Pintu ruang perawatan intensif yang tertutup rapat tidak terlalu dihiraukan oleh Demon. Ia melangkah masuk diikuti oleh Death dan aku di belakangnya. Sejumlah dokter dan perawat yang sedang mengurus Cindy tampak terkejut menyaksikan kedatangan kami bertiga. Demon membisikkan sesuatu. Dengan segera para perawat dan dokter itu berpelukan dan tanpa malu-malu segera saling menjamah tubuh satu sama lain dengan penuh birahi. Aku menutup pintu ruangan agar ulah para dokter dan perawat itu tidak terlihat memalukan dari luar. Kini suasana dalam ruangan itu terasa sunyi dan mencekam diiringi rintih erangan para perawat yang sedang bercinta dengan para dokter di sudut-sudut. Demon tidak mempedulikan keadaan yang sebenarnya tampak begitu menggairahkan sekaligus menjijikkan bagi banyak orang, ia menatap tubuh Cindy yang tergolek tidak bergerak di ranjang perawatan.

"Bangunlah!" bisik Demon sambil menjentikkan jarinya di dekat Cindy.
Dalam sekejap tubuh Cindy yang tadi tampak tidak sehat dan dipenuhi luka lebam tampak kembali normal seperti aslinya, kedua mata bulat gadis itu berkedip-kedip.
"Oh.. anda datang yang mulia.." seru Cindy dengan suara agak lemah pada Demon.
"Aku datang untuk menagih janjimu." jawab Demon dengan nada tegas.
Aku dan Death hanya berdiri diam menyaksikan percakapan mereka.
"Eh.." Cindy tampak bingung, "Apa.. masih kurang?"
"Ya," tukas Demon dingin, "Lihat ke sana."
Sambil tetap menatap pada Cindy, Demon menunjuk ke arah pintu yang tiba-tiba terbuka, tampak Eric yang rupanya sedang mendengarkan apa yang terjadi dalam ruang perawatan ini.

"Hah?" Cindy tampak terperanjat, "Ee.. Eric..kamu masih hidup?"
Eric yang tidak kalah terkejutnya menghambur masuk dan berusaha memeluk Cindy.
"Cindy.. kamu baik-baik?" ujar Eric dengan nada penuh kasih sayang.
Tampak wajah Demon mengerenyit karena nada yang penuh kasih sayang itu membuatnya jengkel. Cindy menjauh menolak pelukan Eric lalu berbalik menghadap Demon.
"Tidak mungkin, yang mulia!" sergah Cindy dengan nada marah pada Demon, "Saya sendiri yang telah menghabisi dia!"
Mendadak air muka Eric yang tadinya tampak bahagia itu berubah. Mulutnya bergerak-gerak seperti menyebutkan nama Cindy, namun tidak ada suara yang keluar dari situ. Aku melirik ke arah Death yang diam mengangkat bahu.
"Hahaha..!" terdengar tawa dingin Demon, ia mengalihkan pandangan pada Eric yang tampak keheranan sekaligus kecewa itu.
"Eric?" tanya Demon pada pemuda itu, "Masihkah perasaan cinta di hatimu itu perlu ada?"
"Tidak adil!" seru Cindy memotong kalimat Demon, "Saya sudah mengorbankan banyak hal untuk ini semua!"

Suasana di ruang perawatan itu terasa hening dan tegang. Rintih erangan para perawat dan dokter yang asyik masyuk bercinta di sudut-sudut tidak mampu mencairkan bekunya suasana. Suasana hati Eric yang kini dipenuhi keraguan terasa sampai ke seluruh ruangan. Tatapan dingin Demon tampak tajam mengarah pada Eric, namun ia tidak membisikkan apa-apa, ia tidak berusaha mempengaruhi Eric dengan bisikan iblisnya, membiarkan pemuda itu berpikir sesuai kodratnya sebagai manusia. Death tampak bersiap-siap dengan sabit panjang yang tiba-tiba sudah berada dalam gengamannya. Kebencian juga tampak begitu membara di wajah Cindy.
"Aku sudah kehilangan kakak, ayah, dan tunanganku!" seru Cindy emosional, "Juga merelakan tubuhku disakiti begundal-begundal itu! Apakah itu masih kurang?" ia terus berteriak-teriak menuntut keadilan dari Demon.
"Hahaha!" Demon tertawa renyah, "Seharusnya kamu memilih orang yang lebih tepat untuk memohon, manis!"
Demon menengadahkan kepalanya cepat untuk menyibakkan rambut yang menutupi wajah tampannya, lalu berjalan mendekati Eric yang terpaku di tempatnya berdiri, lalu kembali mengalihkan pandangan pada Cindy di sisi lain ruangan, yang masih berdiri di samping ranjang dengan tanpa selembar benang menutupi tubuh segarnya.

"Cindy.." ujar Demon datar, "Tiga nyawa orang yang kamu cintai, dan sedikit rasa sakit! Itulah pertukaran yang kujanjikan untuk seluruh kekayaan ayahmu kan?"
Mendengar kata-kata itu kami bereaksi berbeda-beda. Aku menarik nafas dalam dan menggelengkan kepala menyadari sifat tamak yang sudah menjadi kodrat manusia itu, Death tampak melirik ke arah Cindy, dan Eric menatap ke arah Cindy dengan perasaan tidak percaya. Namun di sudut mata itu aku masih merasakan adanya cinta, sesuatu yang amat dibenci Demon.
"Temanku, si penjaga gerbang, telah membebaskan Eric kembali ke kehidupannya," terdengar penjelasan Demon sambil melirik ke arahku, "Berarti masih kurang satu nyawa lagi."
"Bukankah dia si malaikat pencabut nyawa?" seru Cindy menuding ke arah Death yang telah tampil dalam bentuk aslinya, kerangka manusia berjubah hitam pekat dengan sabit panjang di tangan, "Tunggu apa lagi! Cepat lakukan tugasmu!"

Semua terdiam mengamati kelakuan Cindy yang histeris dan dipenuhi ketamakan itu, mata bulat yang sebenarnya amat cantik itu tampak menyorotkan dendam, kebencian, sekaligus ketamakan yang rakus. Tampak Demon membisikkan sesuatu pada Eric, yang membuat pemuda itu meraih sebuah pisau operasi, dan melangkah mendekat pada Cindy yang tampak melangkah mundur ketakutan.
"Cindy.." ujar Eric sambil wajahnya menunduk, "Aku mencintai kamu."
Mengakhiri kalimatnya itu, Eric menghunjamkan pisau operasi itu ke jantungnya sendiri. Aku tidak sempat bereaksi karena Death sudah keburu mengayunkan sabit panjangnya ke leher Eric, memisahkan raga dengan jiwanya.
"Angel, hutangmu lunas." ujar Death melihat ke arahku sambil membopong jiwa Eric, "Ia akan tiba di ruanganmu nanti malam."
Aku mengangguk kecil, menyaksikan Death berkelebat meninggalkan ruangan.

"Bb.. berarti.. semuanya sudah beres?" tanya Cindy meyakinkan diri.
"Hihihi.. sama sekali tidak." ujar Demon sambil memeluk tubuhku dari belakang.
Tubuh kami berdua menghadap ke arah Cindy hingga aku dapat melihat sorot mata kebingungan di wajahnya.
"Hah?" jawab Cindy kaget.
"Tiga nyawa orang yang kucintai dan penghinaan pada kehormatanku? Itu kan yang menjadi perjanjian?"
"Hihihi.." Demon terus tertawa kecil sambil tangannya mulai meraba-raba tubuhku dari balik jas panjang kelabu yang kukenakan.
"Kamu tidak akan memperoleh apa-apa selain dinginnya jeruji penjara seumur hidupmu." ujar Demon lagi, "Atas tuduhan pembunuhan berencana pada ayahmu sendiri."
"Kau curang!" Cindy menuding ke wajah Demon, yang dulu disembahnya.
"Bukankah kamu tidak menepati janjimu?" jawab Demon yang kini sentuhan hangatnya mulai membuatku sedikit merinding, "Pada saat menyuruh para preman untuk menghabisi kakak dan ayahmu, juga pada saat mengayunkan pipa besi ke kepala Eric, apakah kamu masih mencintai mereka?""Eh.. curang!" seru Cindy seperti histeris kesetanan, "Curang! Curangg!!"

Aku dan Demon menghilang dari pandangan. Kembali ke dimensi dimana aku melihat Demon dengan wujud aslinya, yang bertanduk dan bertaring mengkilat. Kubiarkan si tampan ini memuaskan hasratnya pada tubuhku. Kenikmatan demi kenikmatan dialirkannya ke tubuhku yang telanjang dan kupasrahkan padanya. Kubiarkan kenikmatan membawaku melayang-layang hingga akhirnya semua kembali normal.

Aku sudah berada di ruang kerja pribadiku, dengan tubuh terbalut kain abu-abu tipis yang menampakkan liku-liku indahnya. Kamar kerjaku kali ini kedatangan dua tamu istimewa, kedua temanku Death dan Demon. Keduanya sedang tidak bertugas, karena bumi memasuki bulan suci yang membiarkan manusia bertindak menurut instingnya sendiri, tanpa pengaruh dari iblis, dan kematian pun akan terjadi secara alami, hingga Death tinggal mengusung jiwa-jiwa yang melayang tanpa harus memisahkannya dengan raga. Demon tampak dengan gagahnya berdiri tegak di depan cermin, mengusap tanduknya yang berkilauan, dadanya yang berotot dan berambut tebal membusung tegap. Death duduk di kursi malas di tengah ruangan, jemari belulangnya memainkan tangkai sabit panjang tercintanya.

"Demon.." ujar Death memecah kesunyian, "Sebenarnya apa sih perjanjianmu dengan wanita itu?""Yah.." Demon berkata datar, tanpa menunjukkan pesonanya, "Seperti yang kamu dengar tadi, tiga nyawa orang yang dicintainya, dan penghinaan pada kehormatannya, ditukar dengan seluruh kekayaan orang tuanya."
"Bukankah itu tidak mungkin?" bantahku, "Bagaimana ia bisa menghilangkan nyawa orang yang dicintainya dengan sengaja?"
"Hihihi.. lugu sekali kamu bidadari manis!" ujar Demon geli, "Itu mungkin saja terjadi kalau ia membiarkan Death mengambil nyawa ibu dan ayahnya tanpa harus diatur sendiri olehnya."
"Yah, kamu curang dong?" ujar Death sambil berbaring-baring malas, "Kamu memasukkan hawa membunuh ke jiwanya kan?"
"Enak aja!" seru Demon tidak terima, "Meski iblis, aku memegang janji. Hawa membunuh itu bukan berasal dari aku, tapi berasal dari dalam hatinya sendiri. Yang tidak sabar menunggu kita bekerja sama untuk mencabut nyawa orang-orang yang dicintainya."

"Yah.." aku menghela nafas, "Berarti Demon tidak terlalu sering menyutradarai berbagai kejadian di sana. Itu muncul dari hati manusia sendiri."
"Kamu benar." ujar Demon sambil mendorong Death agak ke samping agar ia bisa ikut duduk di kursi malas panjang itu, "Kadang-kadang aku bingung, untuk apa orang seperti Cindy mengadakan perjanjian denganku. Kalau mereka bisa melakukannya sendiri dengan versi yang lebih jahat."
Kami semua terdiam, lalu mengalihkan pembicaraan ke topik lain, bercanda-canda menikmati liburan selama sebulan ini, sambil sesekali menghangatkan tubuh satu sama lain. Ah, lega rasanya mendapatkan libur sebentar, setelah lama dibingungkan dengan urusan-urusan manusia yang kompleks. Dalam hati aku makin mengagumi Dia yang menciptakan ini semua.

TAMAT

0 Tetanggaku

Sebut saja namaku Pram, aku adalah suami dari seorang istri yang menurutku sungguh sangat sempurna. Namun begitu sebagaimana layaknya sebuah pepatah, rumput tetangga sangatlah segar, itu yang berlaku dalam kehidupanku. Walaupun pelayanan yang kuterima dari istriku sungguh tidak kurang suatu apapun, masih juga terlintas dalam anganku fantasi yang menggairahkan setiap kali Tante Amy lewat di depan rumah.

Tante Amy adalah seorang pengusaha Garment yang cukup ternama di kota Solo. Kalau tidak salah tafsir, usia Tante Amy sekitar 38 tahun, sementara suaminya adalah pemilik sebuah penginapan di Pantai Senggigi Pulau Lombok. Barangkali karena lokasi usaha pasutri ini yang berjauhan, mungkin itulah penyebab mereka sampai sekarang ini belum dikaruniani momongan. Tapi sudahlah, itu bukan urusanku, karena aku hanya berkepentingan dengan pemilik betis kaki yang berbulu halus milik Tante Amy yang selalu melintas dalam setiap fantasi seksku. Kalau menurut penilaianku betis kaki Tante Amy bak biji mentimun, sementara gumpalan buah dada, pantat maupun leher Tante Amy sangatlah sejuk kurasakan seiring dengan air liurku yang tertelan dalam kerongkonganku.

Sore.., sehabis kubersihkan Tiger 2000-ku, terlihat Tante Amy keluar dari mobil. Saat itulah sejengkal paha putih di atas lutut tertangkap oleh mataku tidak urung kelaki-lakianku berdenyut juga. Lamunanku buyar oleh panggilan istriku dari teras samping. Sesuai rencana, aku akan mengantar istriku untuk berbelanja ke pasar untuk membeli oleh-oleh yang akan dibawa pulang ke Kalimantan (perlu kujelaskan di sini, istriku berasal dari Kalimantan Selatan).

Malam terakhir sebelum keberangkatan istriku beserta putra putriku ke Kalimantan sungguh suatu malam yang menggairahkan buatku. Bagaimana tidak, setelah sekian minggu tidak pernah kulihat istriku minum ramu-ramuan anti hamil, malam ini dia kulihat sibuk di dapur mengaduk dua buah gelas jamu, satu untuknya satu untukku. Anak-anak asyik main video game di ruang keluarga di temani Ryan adikku. Kode rahasia dari kelopak mata istriku mengajakku masuk ke kamar tidur.

Setelah mengunci pintu kamar, aku duduk di kursi sambil mengupas apel, sementara istriku yang mengenakan gaun tembus pandang sedang meletakkan dua buah gelas berisi rahasia kedahsyatan permainan ranjangku di meja di dekatku. Tonjolan payudara yang amat terawat bagus itu menyembul tepat di depan mataku. Pembaca yang budiman, cita rasa hubungan seksku adalah menarinya Citra istriku mengawali kisah ranjang.

Setelah kuminum jamu, aku mendekati Citra sambil memandangi dari ujung kaki sampai ujung rambut panjang sebahunya perlahan kutelusuri. 15 menit sudah berlalu, Citra mulai melepas satu persatu pakaiannya hingga akhirnya tinggal BH dan celana dalamnya yang menutupi point penting persembahan untukku. Kudekap Citra sambil kucium mata indahnya, desahan napas terasa hangat terhembus di helaian bulu dadaku. Lidahku yang terjulur memasuki mulut Citra dan perlahan bergerak memutari langit-langit rongga mulut istriku. Balasan yang kurasakan sangatlah hangat menggetarkan bibirku.

Tangan Citra yang melingkari tubuhku bergerak melucuti bajuku. Sementara jilatan lidahku mampir mendarati leher yang putih bergelombang bak roti bolu itu. Jilatanku pindah ke belakang leher dan daun telinganya. Pelukanku memutar ke belakang diikuti belaian tanganku memutari gumpalan payudara yang semakin mengeras. Tidak urung telapak tanganku semakin gemetaran, kuremas halus payudara Citra dengan tangan kananku sementara tangan kiriku meraba dan mengusap sekujur pusaran. Citra mendesah-desah sambil memegang klitorisnya.

Ouch.., uhh. Mas antar aku ke puncak sanggama buat sanguku pisah tiga minggu denganmu..! permohonan Citra memang selalu begitu setiap bersetubuh.
Janganlah terlalu banyak bicara Citraku, lebih baik kita nikmati malam ini dengan desah napasmu, karena desah napas dan erangan kepuasanmu akan membuatku mampu mengantarmu ke puncak berulang-ulang. Kau tahu kan penyakitku, semakin kau mengerang kenikmatan semakin dahsyat pacuan kuda kontolku, jawabku.
Aacchh.., huuhh.., hest..! desah napas Citra keluar sambil kedua tangannya memeluk wajahku dan perlahan menuntunnya menelusuri titik-titik kenikmatan yang kata orang titik kenikmatan perempuan ada beratus-ratus tempatnya.

Memang sampai saat ini aku tidak pernah menghitung entah ada berapa sebenarnya titik itu, yang jelas menurutku tubuh perempuan itu seperti permen yang semuannya enak dirasa untuk dijilati, buktinya setiap mili tubuh istriku kujilati selalu nikmat dirasakan Citraku. Perjalanan lidahku lurus di atas vagina yang kemudian menjilat helaian bulu halus menuju Vagina. Harum semerbak aroma vagina wanita asal Kalsel hasil dari Timung (Timung adalah perawatan/pengasapan ramu-ramuan untuk tubuh wanita-wanita asal Suku Kalimantan) membuatku menarik napas dalam-dalam.

Kulumanku mendarat di bibir vagina sambil sesekali menarik lembut, membuat Citra menanggapi dengan erangan halus dan tekanan tangannya menekan kepalaku untuk semakin menelusuri kedalaman jilatan lidah mancari biji kedelai yang tersembunyi. Gigitan halus gigiku menarik lembut klitoris merah delima. Tanpa kusadari Citra mengulurkan balon jari kepadaku, jari tengah tanganku yang terbungkus dengan balon karet pelan kumasukkan ke dalam lubang vagina Citra dan menari di dalam menelusuri dinding lubang senggamanya.

Hsstt.. uuhh.. aduduhh..! desah napas Citra membuat kedua kakinya gemetaran, Ayo Mas..! Sekarang..! pintanya tidak sabar lagi.
Batang kemaluanku yang sejak tadi mengejang ditariknya menuju ring tinju persetubuhanku. Penisku memang tidak seberapa besar, namun panjangnya yang 18,3 cm ini sejak perjaka dulu kupasangi anting-anting, dan hal itu yang membuatku mampu main berulang-ulang.

Di atas ranjang Citra membuat posisi silang, posisi yang sangat dia senangi. Tanpa membuat roman tambahan, kumasukkan batang kemaluanku ke lubang vagina yang sudah siap tempur itu.
Uuch.. aacchh.. terus genjot Mas..! desahnya.
Tanpa mencabut penisku dari lubang, Citra membuat posisi balik, Ii.. ii yaa begitu Mas teeruus..!
Sekali lagi kelenturan hasil fitnest Citra membantu membalik posisi menungging tanpa kucabut batang kemaluanku yang masih menancap di liangnya.

Dengan gerakan katrol kuhujani celah pantat Citra dengan kencang.
Akhirnya, Uuu.. uch aa.. ach e.. ee.. enakk..! teriakan kecil Citra membuatku semakin kencang menusuk vaginanya dengan semakin dahsyat.
Tunggu aku Cit.. kita sama-sama.. oya.. oy.. yack.. uuhh..! desahku.
Kupeluk dari belakang tubuh yang terbalut dengan peluh, terasa nikmat sekali. Akhirnya malam ini Citra kewalahan setelah mengalami orgasme sampai lima kali hingga aku telat bangun pagi untuk jogging sambil melihat tubuh indah Tante Amy lari pagi di Minggu yang cerah ini.

Hari ini masuk hitungan ke tiga hari aku ditinggalkan oleh istriku pulang mudik, fantasi Tante Amy selalu hadir dalam kesepianku. Hingga tanpa kusadari pembantu Tante Amy mengetuk pintu depan rumahku.
Pak Pram saya ke mari disuruh Ndoro Putri minta bantuan Pak Pram untuk memperbaiki komputer Ndoro Putri, kata pembantu Tante Amy.
Ya.. inilah namanya kuthuk marani sundhuk (datang seperti apa yang diinginkan).
O ya, sebentar nanti saya susul. kusuruh Bik Ijah pulang duluan.

Kulo nuwun.. kekethuk pintu depan rumah Tante Amy tanpa kudengar jawaban, hanya klethak.. klethok suara langkah kaki menuju pintu yang ternyata Tante Amy sendiri yang datang.
Silahkan masuk Dik Pram, Tante mau minta tolong komputer Tante kena Virus. Silahkan langsung saja ke ruang kerja Tante.
Tanpa berkata-kata lagi aku masuk menuju ruang kerja Tante Amy yang menurutku seperti kamar Hotel 7 (Obat Sakit Kepalaku yang sedang puyeng ngelihat lenggak-lenggok jalan Tante Amy di depanku).

Sejujurnya kukatakan aku sudah tidak karuan membayangkan hal-hal yang menggairahkan. Sambil aku menunggu Scan Virus berjalan, kutelusuri pelosok ruangan kerja Tante Amy (sengaja kuhilangkan label Tante di depan nama Amy untuk menghibur dan membuat fantasi di benakku tentang kharisma seksualitas pemilik ruangan ini). Khayalanku buyar dengan kedatangan si pemilik ruang kerja ini. Pendek kata, sambil kerja aku di temani ngobrol oleh Tante Amy kesana kesini sampai akhirnya Tante Amy menyinggung rasa kesepiannya tanpa kehadiran anak di rumah yang megah ini.

Dik Pram nggak tahu betapa hampa hidup ini walau terguyur dan tertimbun harta begini tanpa kebersamaan suami dan hadirnya anak. Selain Om Jhony itu nggak bisa ngasih keturunan yang dapat memberikan kehangatan keluarga. Keadaan ini membuatku butuh teman untuk menghapus kekeringanku. cerita Tante Amy membuat kelakianku langsung bangun.

Perkawinanku diambang kehancuran karena kerasnya mertuaku menuntut kehadiran cucu-cucu untuk mewarisi peninggalan Papanya Om Jhon. Sebenarnya jujur kukatakan Om Jhony nggak mau pisah denganku, apapun yang terjadi. Malah pernah diluar kewajarannya sebagai seorang Suami dan kepala Rumah Tangga, Om Jhony pernah memintaku untuk membuat Bayi tabung. cerita Tante Amy tidak seratus persen kuperhatikan, karena aku lebih tertarik melihat betis biji timun Tante Ami dan pahanya tersingkap karena terangkat saat duduk di sofa.

Ternyata tanpa kusadari sebenarnya Tante Amy memancing hasratku secara tidak langsung. Walau sedikit ragu aku semakin mengarahkan pembicaraan ke arah seks. Tanpa sadar aku pindah duduk di dekat Tante Amy, dan tanpa permisi kupegang dan kuremas tangannya. Ternyata perlakuanku itu tidak mendapatkan penolakan sama sekali. Hingga akhirnya dalam posisi berdiri kudorong Tante Amy ke tembok dan kucium bibir merekah delima itu.

Dengan hasrat yang menggebu-gebu aku agak kasar dalam permainan, sehingga terbawa emosi menyerang sekujur tubuh Tante Amy yang tentunya takut ketahuan pembantu. Permainanku berhenti sejenak karena Tante Amy bergegas menutup pintu. Dan mungkin karena Tante Amy telah sekian lama kering tidak pernah disemprot air mani suaminya, dia terkesan terburu-buru. Dengan cepat dia melepas pakaiannya satu persatu hingga menyisakan BH dan celana dalamnya.

Kini aku tahu betapa indahnya rumput tetangga dan betapa dahsyatnya gairahku. Kudorong Tante Amy rebah di atas meja kerja dengan tangan kananku meremas payudaranya yang kenyal karena belum pernah melahirkan. Terasa nikmat sekali payudaranya kuremas-remas, sementara tangan kiriku melepaskan celana dalam biru lautnya. Aduh itu bulu-bulu halusnya membuatku merinding. Tidak kuingat aku siapa Amy itu siapa.., Nilam dan Ziddan (anakku) yang sedang jauh di sana, semuanya kulupakan karena aku sudah terselimuti nafsu setan duniawi. Aku semakin menggila melumat dan menjilat, meraba serta meremas pantat Tante Amy yang sekal plus mulus terawat ini.

Tante Amy menggelinjang kenikmatan merasakan pelayananku. Vagina Tante Amy ternyata masih teramat kuat mencengkeram penisku yang membuatnya terbelalak kagum plus ngeri melihat anting-anting yang kupasang di bawah ujung kepala kemaluanku. Tante Amy tidak sabar menanti nikmatnya ditusuk pistol kejantananku. Lagi-lagi Tante Amy kelewat terburu-buru menyerangku yang akhirnya aku merasa sedang diperkosanya. Anting-anting yang maha dahsyat tergantung setia selalu bertahun-tahun kupakai terasa sakit oleh hisapan dan kuluman serta gigitan giginya.

Lidah Tante Amy berputar memutari batang kemaluanku. Aku menggelinjang tidak karuan. Pikir punya pikir inilah hasil dari pikiran kotorku selama ini, ya sudah, kunikmati saja walau sakit. Mendadak Tante Amy ganas menyerangku, didorongnya aku ke sofa, dengan posisi duduk bersandar aku menerima tindihan tubuh indah Tante Amy yang posisinya membelakangiku. Kemudian dipegangnya pistol gombyokku dan diarahkan ke vaginanya. Lalu dengan ngos-ngosan Tante Amy naik turun menekanku, ini berlangsung kurang lebih 15 menit.

Kini posisi Tante Amy menghadapku. Lagi-lagi dipegang penisku dan dimasukkan ke liang vaginanya. Nah.., ini baru membuatku merasa enak karena aku dapat dengan leluasa mengulum putingnya dan mengusap-usap bulu halus betis biji timunnya. Goyang sana goyang sini, sekarang dengan kekuatanku kuangkat tubuh Tante Amy dengan posisi berdiri. Kunaik-turunkan dan kurebahkan di sofa tubuhnya. Kutaruh kaki indah ini di bahuku, kuhujani Tante Amy dengan gesekan-gesekan tajam. Dalam hal ini dia mulai merasa tidak tahan sama sekali, kakinya yang melingkar di bahuku semakin kencang menjepitku. Dia mengerang kenikmatan mencapai klimaks orgasme.

Aku merasa heran, aku merasa belum mau keluar. Sudah berbagai posisi kulakukan, belum juga keluar. Tante Amy semakin merintih kewalahan, aku tidak mau melepaskan hujanan-hujananku. Anting-anting saktiku membantu membuatku dapat main sampai empat kali Tante Amy mengalami orgasmenya.

Hingga pada suatu ketika aku merasa mendekati pelabuhan, kubiarkan batang kemaluanku tertanam dan tertimbun bulu-bulu kemaluannya yang tidak seharum punya Citra, istriku. Tanpa sadar aku terikat kenikmatan sedang main dengan istri orang. Lalu laharku muntah di dalam vagina bersamaan dengan orgasme Tante Amy untuk yang kelima kalinya. Aku lemas dengan masih membiarkan penisku yang terbenam dan tertimbun bulu vaginanya. Aku terkulai merasa hangat di atas tubuh Tante Amy yang basah oleh keringat.

Lama-lama aku sadar, aku bangun tapi kok Tante Amy tidak bergerak. Ach.., mungkin dia tertidur kenikmatan. Kutepis anganku dari pikiran yang tidak-tidak. Aduh mak, Tante Amy ternyata pingsan. Tapi melihat seonggok tubuh montok berbulu halus, gairahku tumbuh lagi. Perlahan kujilat dari ujung kaki sampai pangkal paha dengan membalik posisi pistolku menindih wajahnya. Kukulum vagina Tante Amy sampai tiba-tiba aku kelelahan dan tertidur.

Akhir cerita, perbuatanku ini berlangsung terus tanpa setahu suami Tante Amy dan Istriku. Sampai suatu hari kutahu Tante Amy sedang hamil tua yang tidak lain karena mengandung benihku, tapi herannya hubungan Tante Amy dengan suaminya tambah mesra. Kutahu juga belakangan hari mertua maupun orangtua Tante Amy sering hadir di rumah yang letaknya di depan rumahku.

Tamat

0 The Angels - 1

Seseorang mengetuk pintu ruang pribadiku. Ah, selalu saja begitu, kenapa mereka tidak datang di saat aku sedang senggang atau bosan menanti? Tapi, yah, itulah manusia, mereka selalu saja ceroboh dan tidak berusaha berhati-hati tentang apa yang bisa terjadi di masa depan, dan terus saja menganggap bahwa masa lalu adalah gambaran masa depan.
"Tunggu sebentar!" teriakku ketus sambil mengeringkan tubuhku yang baru saja kusegarkan dengan beberapa tetes air.
Ketukan itu terus saja terdengar.
"Iya, iya, lima menit lagi!" teriakku lagi, mencoba membuat orang itu mengerti.
Ketukan itu terus saja terdengar, membuatku tidak bisa berkonsentrasi mendandani diri di depan cermin di sudut ruang ini, dimana aku selalu melenggok mengagumi keindahanku. Keindahan yang tidak dimiliki manusia ataupun bidadari manapun.

Hmm, sejenak kuintip melalui lubang kecil di pintu ruang pribadiku, ah, ternyata seorang pria muda dua puluhan tahun. Aha, muncul rasa isengku. Sejenak aku berdiri di depan cermin untuk menampakkan wujud indah yang seringkali membuatku berdecak kagum sendiri. Tubuh indah semampai yang jangkung, sepasang betis ramping dan paha jenjang yang menyangga pinggul yang kencang, perut datar berbingkai pinggang langsing, dan hmm, sepasang dada indah berukuran sedang yang tampak membusung manis tersangga sepasang bahu tegak yang terjalin dengan leher jenjang. Wajahku? Hmm, wajah yang tidak mungkin mendapatkan penolakan dari pria manapun. Ketukan kembali terdengar, membuyarkan kekagumanku.

Pintu kubuka kencang, dan kulihat pemuda itu berdiri mematung di depannya. Ia mengenakan kemeja kotak-kotak lusuh, celana jeans kumal, dan sepatu kets yang sudah tidak jelas warna aslinya. Meski cara berdandannya demikian buruk, wajahnya tampak bersih dan sorot matanya bersinar-sinar, walaupun terdapat garis kesedihan dan ketakutan di sana.
"Ayo masuk!" kataku mempersilakan.
Pria itu tidak menjawab, bahkan tidak melihat ke mataku, khas anak muda yang belum dewasa, belum tahu sopan santun. Ia hanya melangkahkan sepatu bututnya memasuki kamar pribadiku yang beralaskan karpet berwarna hitam pekat. Ia langsung melemparkan pantatnya di kursi malas empuk yang terhampar di tengah ruangan.

"Ini tidak adil!" pekiknya seperti kesetanan.
Aku tidak terlalu perduli, karena sebagian besar orang yang masuk ke ruang kerja pribadiku belakangan ini selalu mengatakan demikian. Dengan santai aku berdiri bersandar di dinding di hadapan pemuda itu, menatapnya, membiarkan bola matanya yang sejak tadi tertunduk itu bergerak ke arahku perlahan-lahan.
"Kenapa tidak adil?" tanyaku dengan nada datar.
"Ini bukan saatnya bagi saya!" bentaknya dengan nada protes.
Seberapapun kerasnya nada protes tadi, pandangannya yang tadi kaku dan kasar berangsur berubah melihat penampilan tubuh indahku yang hanya terbalut kain kelabu tipis, nyaris transparan.

"Apa yang membuatmu berpikir begitu?" tanyaku pelan, dengan mataku yang ujung-ujungnya menyudut ke atas ini tetap menatap tajam ke arah matanya.
"Masih ada yang harus saya selesaikan." jawabnya lagi, "Lagipula waktu saya masih jauh!"
"Apa yang harus kamu selesaikan?" tanyaku lagi, "dan seberapa pentingnya itu bagi orang lain?""Kalau saya sudah berada di sini sekarang, pacar saya dalam bahaya!" jawabnya, masih dengan nada tinggi.
"Oh?" jawabku sambil melangkah mendekat, "Hanya karena seorang kekasih?"
"Saya mohon, beri saya kesempatan sekali lagi, hanya sampai semua itu tuntas!" jawabnya lagi.
"Hm.. baik."
Aku menghela nafas panjang mengamati bentuk tubuh pria muda di hadapanku, "Dengan satu syarat kecil." "Apa itu?" tanyanya lagi, namun hanya itu kata-kata yang bisa keluar, karena ia segera terpana melihat ke arahku.

Aku melonggarkan ikatan kain tipis penutup tubuhku dan membiarkannya jatuh ke atas karpet hitam yang tebal di bawah kakiku. Kubiarkan mata pemuda itu kini tidak berkedip melihat ketelanjangan tubuh seorang bidadari di hadapannya, yang polos tanpa selembar benang, dengan rambut lurus yang panjang sepinggang terurai, dengan tubuh sempurna yang tidak pernah dilihatnya, dengan wajah oriental yang menatapnya sendu.
"Mampukah kamu memberi aku yang selama ini ingin kudapatkan, eh, anak muda?" tanyaku sambil berlutut di lantai membiarkan wajah kami berhadapan dekat sekali, "Bukankah kamu ahli sekali dalam hal itu?"
"D.. d.. darimana.. kamu tahu?" tanyanya tergagap setengah ketakutan.
"Sangat sulit mencari hal yang aku tidak tahu." jawabku mengingatkannya.
"Eh.. aa.. aku.." tidak sempat lagi ia melanjutkan kalimatnya, karena bibirku terlanjur mengunci bibirnya dengan sebuah ciuman yang erat dan dalam.

Kubiarkan hasrat mudanya bergejolak. Kubiarkan telapak tangan dan jemarinya dengan kasar mulai menjamah badan ini. Mengusap punggungku, pinggangku, lalu meremas sepasang pinggul indah ini. Mmm.. mataku makin meredup sayu, membuatnya segera menarik bibirnya dari bibirku dan mendorong tubuhku hingga telentang jatuh ke atas karpet. Ia melompat dari kursi malas itu dan menelungkup di atas tubuhku. Kupejamkan mata menikmati apa yang lama tidak kunikmati lagi. Ciuman dan jilatan liar bertubi-tubi menyapa kulit tubuhku. Jemarinya hinggap meremas-remas kedua buah dadaku, ujung-ujung kemerahan di atasnya juga tidak luput dari sayatan lidahnya yang bergerak cepat. Aku menggelinjang merasakan nikmatnya puting ini menerima keangatan lidahnya, membuat kedua tonjolan merah jambu itu kini mulai mengencang kaku. Nafas ini terasa makin berat ketika lidahnya tanpa berhenti menjentik-jentik di daerah itu.

"Ohhmm.. indah sekali.." rintihku lirih seraya terpejam-pejam.
Telapak tanganku mengusap-usap punggungnya, merengkuh, ingin sekali rasanya menyatukan seluruh raganya padaku. Sebentuk kabut hitam menyelimuti kami, namun hasrat pemuda itu tetap tidak terhenti. Jemarinya makin leluasa menelusuri seluruh tubuhku, memberikan sensasi luar biasa yang makin tidak tertahankan ketika tiba di pangkal pahaku.
"Ungghh.." aku mengerang panjang ketika jemari itu mulai menggosok pelan lipatan-lipatan lunak yang menggerbangi kemaluanku.
Kurasakan kehangatan bibirnya meninggalkan putik-putik yang telah mengencang di ujung-ujung buah dadaku, menjilat-jilat turun, membasahi pusarku dengan sentuhan lembabnya.

Dalam sekejap mata aku telah menelentang di atas kursi malas di tengah ruangan. Sedikit keheranan terbersit di mata pemuda itu, namun hasrat gejolak dalam dadanya lebih memaksanya untuk terus menjelajahi tiap senti dari tubuh ini. Kupejamkan mata, terasa seolah begitu banyak jemari membelai kulit badanku, menghangatkan tubuhku, lalu sebentuk benda besar dan tumpul melesak masuk, menyatu dengan tubuhku.
"Ohh.." terasa dengusan nafas pemuda itu di wajahku.
Mataku yang setengah terbuka sempat menatap wajahnya yang kini melotot memperhatikan setiap ekspresiku.
"Uhk.." terasa kemaluanku didesak ke dalam. Lalu tergesek pelahan ke arah luar.
"Ahgg.." kembali benda itu menusuk dalam-dalam.
Semua terasa begitu indah dan nikmat. Kubiarkan pemuda itu sepuas-puasnya menggigit dan mengulum kedua putik merah jambu di dadaku, sementara kedua buah dada ini tidak luput dari remasan-remasan gemasnya.

Seluruh ruangan dipenuhi aroma kewanitaan yang menjadi tuan rumahnya, sudut-sudut yang tadinya gelap, kini berhiaskan bunga berwarna-warni yang bermekaran. Di tengah padang rumput hijau itu tubuhku terlentang menyatu dengan tubuh seorang pemuda penuh gairah, yang dengan sekuat tenaganya berusaha memompakan kenikmatan pada tubuh telanjangku.
"Ohh.." perasaan yang luar biasa kembali hinggap ketika putik-putik di ujung dadaku kian tegang dilahapnya. Rasanya seperti ia mengulum seluruh tubuhku.
"Uhh.." kemaluanku terasa kewalahan menerima benturan dan gosokan hangat ini.
Terasa menggesek kian cepat.. kian cepat.. kian cepat. Kupejamkan mata, kudekap kepalanya, kubiarkan giginya menjepit, menggigit-gigit putik buah dadaku, mengalirkan rasa ngilu namun nikmat dan melemaskan.
"Ohh.." aku tidak mampu lagi menahannya.

"Aahh.." rintihan panjangku mengakhiri permainan cinta singkat itu.
Terasa kemaluanku tiba-tiba tersengat oleh panasnya lahar yang dimuntahkan tubuh pria itu, menambah indahnya kenikmatanku. Lalu semua sunyi. Tidak ada lagi padang rumput dengan bunga warna-warni bermekaran. Hanyalah sebuah ruang kerja pribadiku, dengan kursi malas panjang di tengahnya, dan tubuh pemuda itu, menelungkup di atasnya dengan nafas-nafas panjang kelelahan.

Sinar mentari pagi membangunkan Eric dari tidurnya. Mata pemuda itu berkejap-kejap menyesuaikan diri dengan silaunya suasana. Ia terbangun dan mendapati dirinya sedang duduk tersandar di sebuah dinding tinggi yang penuh dengan coret-coretan cat semprot. Ia bangkit berdiri.
"Lihat kemari, Eric!" sapa suaraku dari belakangnya.
Pemuda itu berbalik, "Oh.. kkamu.."
Ia tampak ragu dan tergagap melihat sosok wanita yang baru saja dihangatkannya, terbalut rapih oleh jas panjang berwarna kelabu.
"Iya, ini aku." jawabku lirih, "Yang baru terjadi bukan mimpi."
"Apakah saya mendapat kesempatan sekali lagi?" tanyanya, masih tergagap setengah tidak percaya.

Aku hanya mengangguk mantap. Setitik air mata tampak berlinang di bawah mata bulat Eric.
"Jangan buang waktu untuk menangis!" bentakku, "Aku mempertaruhkan namaku untuk ini semua!"
"Dengan siapa kamu mempertaruhkan nama?" tanyanya keheranan sambil menengok kiri-kanan, memastikan bahwa lorong sempit dan kumuh ini sepi tanpa ada orang lain.
"Dengan dia." jawabku menunjuk ke ujung lorong yang tidak tersentuh sinar mentari.
Dari balik kegelapan ujung lorong buntu itu, seorang pria kurus melangkah mendekat. Wajahnya pucat dan kurus seperti orang sakit, matanya merah dan menatap tajam ke arahku dan Eric.

Setelah berada begitu dekat dengan kami, terlihat makin jelas sosok kerempengnya terbalut kaos dan celana ketat berwarna hitam. Agak tidak cocok untuk penampilan wajahnya yang tampak setengah baya dengan rambut yang keperakan.
"Juru kunci, aku tersinggung dengan ulahmu!" bentaknya sambil menatap tajam ke arahku.
Eric tampak ketakutan dan tidak mengerti. Kehadiran pria ini memang memberikan atmosfir yang dingin dan mencekam di sepanjang lorong kumuh ini.
"Death, biarkan ia menyelesaikan tugasnya." jawabku tenang, "Akan kuberikan apa yang menjadi milikmu nanti."
"Baik!" jawab pria kurus itu, "Aku beri waktu sampai matahari terbit besok pagi."
Pria kurus itu lalu menengok ke arah Eric yang wajahnya mulai memucat ketakutan.

"A.. ampun pak.." Eric tergagap ketakutan ketika pria kurus itu mendekatkan wajah kusutnya ke wajah Eric.
"Ingat.." bisik pria kurus itu, "Sampai jumpa besok."
"Ss.. siapa bapak?" tanya Eric memberanikan diri.
Pria itu melangkah mundur, kembali ke gegelapan ujung lorong.
"Mereka memanggilku Death!" terdengar suara beratnya menggema di sepanjang lorong.
Lambat laun kaos dan celana ketatnya berbaur dengan bayang-bayang gelap, menyatu dan berubah rupa menjadi sebentuk jubah hitam pekat. Wajah kurusnya tadi berangsur berubah perlahan, membentuk wajah tengkorak manusia yang matanya tertutup oleh bayang-bayang kerudung hitamnya. Dari balik jubahnya, tampak sebuah tangan tulang belulang menggenggam sebentuk sabit besar. Untuk kemudian ia menghilang sama sekali.

Bersambung . . . .

0 The Angels - 2

Suasana kembali terang benderang, jeritan klakson mobil terdengar bersahutan di jalan besar di ujung lain lorong kumuh ini. Aku dan Eric berjalan meninggalkan kawasan itu.
"Siapa tadi itu?" tanya Eric padaku, sambil matanya tetap menunduk ke bawah.
"Death." jawabku singkat, "Aku berhutang satu nyawa padanya sampai besok pagi."
"Oh.. dia yang.." Eric ragu.
"Ya. Dia yang mengirimkanmu ke kamar kerjaku semalam." jawabku menjelaskan, "Dan mengembalikanmu ke sini sama saja dengan berhutang padanya."
"Eh.. terimakasih.. tapi kenapa?" terdengar nada bingung Eric lagi.
"Sebaiknya cepat selesaikan apa yang menurutmu belum selesai!" jawabku, "Waktumu terbatas!"
Sejenak langkah kami terhenti di depan etalase sebuah toko karena percakapan itu. Aku melirik ke kaca etalase itu, mengamati bayangan wajahku hingga Eric ikut melihat ke kaca. Ketika Eric menengok kembali ke arahku, ia tidak menemukan siapa-siapa lagi.

Cindy, gadis muda itu tampak gembira sekali bergoyang mengikuti irama house music di kamarnya. Rambutnya yang dicat kemerahan dengan lemasnya terurai-urai mengikuti gerakan kepalanya. Kaos pendek merah muda dan celana dalam yang melekat di tubuhnya jelas tidak mampu menyembunyikan lekuk liku indah tubuhnya. Di depan cermin riasnya ia berdiri sambil terus bergoyang. Tampak pinggulnya yang ramping itu bergoyang sensual, bahu-bahunya terangkat bergantian, sesekali leher jenjangnya menengadah ke atas sambil matanya setengah terpejam. Membuat pria manapun akan menggerakkan jakun, menelan liur menyaksikan gerak-geriknya. Tetapi memang tidak ada siapapun di kamar tidurnya. Kamar tidur yang dindingnya dipenuhi oleh poster-poster artis pria terkenal, dengan sebuah meja kerja berwarna putih penuh dengan tumpukan kertas-kertas kerja dan majalah-majalah mode. Di sisi meja belajar mungil itu tergolek sebuah keranjang sampah biru tua yang kontras dengan seisi ruangan yang bersih dan ceria. Di dalamnya, di antara tisu bekas dan sejumlah pembalut wanita itu teronggok beberapa lembar foto. Foto Cindy berpelukan mesra dengan seorang pemuda tampan.

"Cindy!" terdengar suara seorang wanita dari luar pintu kamar, namun tertelan oleh berisiknya dentuman house music.
Cindy terus bergoyang di depan cermin rias. Dengan fantasi yang melambai-lambai ke angkasa. Sampai seluruh keceriaannya terhenti ketika jari telunjuk ibunya menekan tombol stop di BoomBox CD Player di sudut kamar.
"Eh.. ada apa, Ma?" tanya Cindy dengan wajah agak jengkel.
"Udah mau kawin kok masih kayak anak kecil!" gerutu ibunya jengkel, "Ditunggu Neo tuh!"
"Kak Neo!" Cindy agak kaget, "Dia udah siap rupanya?"
Cindy segera meraih celana jeans yang tergantung di balik pintu, mengenakannya, dan berlari keluar kamar, meninggalkan ibunya yang menggelengkan kepala dan mengurut dada menyaksikan ulah anaknya.

Ibu setengah baya itu dengan ikhlas dan sukarelanya memunguti kertas-kertas dan majalah yang terserak di lantai kamar putri bungsunya. Sampai kemudian ketika ia hendak meletakkan segenggam tisu kotor ke tempat sampah, ia melihat beberapa lembar foto di situ. Kembali ibu itu menggelengkan kepala sambil mengurut dada. Mungkin sebuah penyesalan, bisa juga sebuah kekhawatiran. Khas seorang ibu.

"Ini bukan waktunya untuk kembali ke rumah atau menelpon teman-teman!" pikir Eric sambil mempercepat langkahnya.
Sepatu ketsnya yang sudah butut dipaksa bekerja keras mengantarkan pemiliknya. Sengatan panasnya matahari menyempurnakan penderitaan pemuda itu, ditambah dengan sesaknya udara oleh asap dari mobil yang lalu lalang di jalan raya itu. Pemuda itu sempat bingung mengingat apa yang baru terjadi semalam. Saat ia berkencan dengan kekasihnya tercinta, lalu dua orang pria tidak dikenal, mengacaukan kencan itu. Tergambar lagi dengan jelas saat kedua pria itu menghajarnya di sebuah lorong sempit hingga tidak berdaya, sampai muncul seseorang lagi, yang tidak begitu jelas terlihat wajahnya, menghampiri dan menyelesaikan semuanya dengan sabetan sebuah pipa besi ke kepala.

"Ah.." kekasihku dalam bahaya!
Pikiran itu terus berkecamuk di otaknya. Namun apa yang harus dilakukannya kini? Kemana ia harus mencari kekasihnya itu? Kalau menemukannya saja tidak mampu, bagaimana ia hendak menolong?
"Cobalah main ke rumahnya!" terdengar bisikan kecil di hati Eric. Ia segera melangkahkan kaki dengan cepat ke arah rumah kekasihnya.

"Apa maksudmu memberi tahu dia?" tanyaku pada seorang teman yang duduk di atap sebuah pencakar langit.
"Itu hakku untuk menolong atau menjerumuskan." jawab temanku itu.
"Memangnya, apa yang kamu harapkan?" tanyaku lagi.
"Hahahaha!" tawanya yang macho terdengar nyaring, "Aku hanya memberinya petunjuk kecil, selanjutnya terserah dia!"
"Itu justru akan membuatnya mengulangi kesalahan dan tidak menyelesaikan masalah!" jawabku membantah.
"Hmm.. bidadari kecilku!" sapanya lagi, "Kesalahan, dosa, dan kematian adalah urusanku!"
Aku terdiam menyadari kebenaran kata-katanya.

"Tapi kesalahan yang baru kamu lakukan.." terdengar lagi kata-katanya, "Itu murni kesalahanmu! Bukan karena aku."
"Aku kan ingin menolongnya!" jawabku keras-keras karena angin di atap pencakar langit itu bertiup makin kencang.
"Tidakkah kamu tahu kalau Death marah besar?" jawabnya lagi, dengan nada menjengkelkan.
"Itu urusannya sendiri!" jawabku, "Dia hanya menjalankan tugas. Untuk apa marah?"
"Oh?" jawab temanku lagi, "Apakah mengembalikan pria itu kemari adalah wewenangmu?"
"Ya!" jawabku lantang, "Memang aku jarang melakukannya, tapi aku tahu mana yang benar mana yang salah!"
"Hahaha..!" terdengar tawa panjang dari temanku lagi, "Selagi ada aku, mana mungkin kebenaran akan muncul?"

Setelah hening sejenak, terasa temanku itu berdiri begitu dekat di belakangku. Aku berbalik menatap wajahnya. Wajah yang sangat tampan dan rupawan. Dengan rambut panjang sebahu yang lurus tergerai dan poni pendek belah tengah agak menyembunyikan matanya yang tajam dan dingin. Jas panjang berwarna hitam yang dikenakannya agak berkibar-kibar tertiup angin kencang di puncak gedung pencakar langit ini.
"Demon.." ujarku menyebut panggilannya.
"Ya, bidadariku?" jawabnya lembut.
Sorot matanya yang dingin dan tajam itu terasa begitu menghanyutkan. Jiwaku serasa terbawa ke awang-awang. Terasa kedua tungkai ini tidak mampu menahan berat tubuhku, aku melangkah mundur dengan gontai, Demon melangkah mendekat. Tiba-tiba Demon merentangkan kedua tangannya ke atas, dan kancing-kancing pada jas panjangku tiba-tiba terbuka mengikuti gerakan tangannya.

"Ohh," entah mengapa kakiku terasa lemas dan aku terjatuh berlutut di hadapan Demon yang segera menangkap bahuku, membaringkanku telentang di atap itu, menindih tubuhku sambil menatap dalam.
"Uhh.."
Demon tampak begitu tampan di hadapanku kini. Hanya dengan tatapannya yang tajam dan dingin itu, seluruh tubuhku seperti mendapat jilatan dan belaian seribu lidah.
"Uhh.." leherku, punggungku, pahaku dan, "Ohh.." dadaku, semuanya terasa dibelai dan dicumbu lembut oleh lidah-lidah yang tidak terlihat.
"Aduhh.." aku menggelinjang-gelinjang seperti cacing kepanasan di atas atap gedung berlantai lima puluh itu.
Keringat dingin mulai membasahi tubuh ini.
"Uhh.." mataku terpejam-pejam dan keningku berkerut menahan kegelian dan birahi yang kini memenuhi pikiranku.

"Ohh.. Demonn.. kamu apakan akuuhh?" rintihku memelas.
"Nikmati saja bidadariku." suaranya yang mengejek itu terdengar begitu jantan dan merdu.
Aku makin mabuk kepayang mendapatkan perlakuan begini. Ribuan lidah ini terasa seperti membuat tubuhku dipanggang di atas api nafsu yang membara. Aku menggeliat-geliat tidak mampu bertahan. Kedua puting susuku terasa mengejang kencang, buah-buah dadaku seperti diolesi oleh lidah hangat yang menggairahkan, tengkuk ini seperti dijilat-jilat mesra oleh seorang kekasih.
"Ohh.."
Demon sengaja menyiksaku. Ia tidak memberikan satu sentuhan pun pada kemaluanku yang kini menggelegakkan madunya dan berdenyut meminta perhatian.
"Uhh.." aku begitu terangsang dan pasrah di hadapan Demon, namun ia tetap berdiri tegak melipat tangan di depan dada sambil menatapku dalam-dalam.
"Oughh.." akhirnya tanganku mengusap sendiri kemaluanku.
Kutekan, kugosok, dan kuusap-usap, mengimbangi kenikmatan dari ribuan lidah maya yang terus menjilati sekujur badanku. Karena tidak lagi sabar, jari tengahku menyusup masuk, menyempurnakan kenikmatan ini. Demon mengerdipkan matanya, dan tanpa mampu kukendalikan, tiba-tiba hentakan keras menyambar tubuhku. Hentakan puncak kenikmatan yang membuatku kehabisan seluruh tenaga.

Hingga kini aku hanya bisa terkapar terengah-engah dengan tubuh penuh peluh. Menatap lemah Demon yang berjalan mendekat. Tampak ujung sepatu larsnya berada begitu dekat dengan wajahku kini.
"Hahaha.., Bidadariku!" uh, suaranya kembali menjengkelkan, "Kini tahukah kamu kalau tak ada yang mampu menahan godaanku? Godaan Iblis?"
"Ohh.." aku tidak mampu menjawab karena masih terbuai kenikmatan semu yang baru saja menyambarku.
"Hahaha.." terdengar tawa Demon lagi, panjang dan menggema.
Dengan mataku yang sayu dan pandangan yang kabur, kulihat Demon merentangkan tangannya sekali lagi, jas panjangnya yang hitam kini tampak mengetat, menampilkan sosok tubuhnya yang terbalut tonjolan otot liat. Wajah tampannya yang begitu dingin kini tampak menyeringai kejam menunjukkan sepasang taring panjang yang berkilau, dan sepasang tanduk kembali tampak menghiasi pelipis-pelipisnya.
"Uhh.." bentuk aslinya. Namun aku tidak mampu lagi melihat kelanjutannya, karena ia keburu menghilang. Meninggalkanku tergeletak terengah-engah di atas atap pencakar langit itu, dengan jas panjang kelabu kembali menutupi tubuhku.

Sebuah Beamer seri 5 berwarna merah metalik terparkir rapih di pinggir jalan sepi. Sebuah pohon kayu tua melindunginya dari terik matahari siang dengan bayangan dedaunannya yang agak rimbun. Kaca berlapis V-Cool menyulitkan orang untuk melihat ke dalam, meski dari mesin yang menyala dapat dipastikan ada orang di dalamnya.
"Berikan aku informasi terakhir dong." ujar Cindy pada seorang pria yang duduk di belakang kemudi.
"Ahh, Cindy.." jawab pria muda bertampang perlente itu, "Sebentar lagi semua akan beres!"
"Beres gimana kak? Yang detail dong!" desak Cindy sambil menyandarkan kepala pada bahu Neo, pemuda berambut cepak, berkulit putih yang tampak tidak sabar mengetuk-ngetukkan jari di roda kemudi.

"Dreampatcher Inc. akan segera diserah terimakan ke aku." jawab Neo, "Tentunya setelah rencana siang ini dijalankan dengan sempurna oleh teman-teman."
"Semudah itukah?" tanya Cindy lagi.
Jemarinya yang lentik bermain di pangkal paha Neo yang terbungkus celana jeans hitam.
"Ya!" jawab Neo dengan girang, "Sejak pengganggu utama disingkirkan, semuanya begitu mudah."
"Pengganggu utama?" tanya Cindy ragu, "Maksud kamu..?"
"Tunanganmu itu." jawab Neo ketus namun ringan, "Hidungnya selalu mengendus semua rencana kita."
"Oh, si Eric?" bisik Cindy di telinga Neo, "Dia sih sok hati-hati aja, Neo."

Tangan Neo menggenggam tangan Cindy yang masih meremas-remas tonjolan di tengah selangkangnya dan mencium punggung tangan gadis itu. Cindy tersenyum renyah sambil menikmati kecupan itu.
"Yah, mungkin aja," ujar Neo meletakkan telapak tangan Cindy kembali ke tempatnya semula, "Tapi teman-teman sudah meyakinkan kalau dia ngga akan ganggu kita lagi."
Terdengar tawa cekikikan kedua kakak beradik itu, untuk beberapa saat kemudian berganti dengan erangan-erangan lirih. Cindy menidurkan sandaran joknya, membiarkan Neo dengan rakus menjalankan lidah menelusuri leher halusnya. Jemari Neo menyibakkan rambut Cindy yang kemerahan dan menggelitik telinga gadis itu dengan lidahnya. Cindy hanya sedikit meronta sambil bergaya malu-malu. Perut langsingnya yang mengintip melalui celah di bawah kaos pendeknya terasa hangat ketika lidah Neo mulai bermain di sana. Lebih hangat dan nyaman lagi ketika kaos itu perlahan tersingkap ke atas. Ke atas lagi. Ke atas lagi. Hingga kini Neo dapat melihat sepasang bukit kembar yang putih mulus dengan lingkaran kecoklatan di puncaknya, juga tonjolan kecil yang begitu menantang menghinggapi kedua lingkaran itu.

"Hm.. indah sekali," bisik Neo, "Inilah yang dibanggakan Eric selama ini, rupanya."
"Hihihi." Cindy tertawa geli mendengar pujian Neo, "Seperti perusahaan papa, ini semua akan jadi milik kamu."
"Apa maksudmu akan, eh?" goda Neo sambil mencolek putik coklat yang kanan.
"Ihh, geli dong, Neo!" Cindy memekik kecil.
Pekikan kecil itu kembali terdengar beberapa kali sebelum akhirnya berubah menjadi desahan-desahan panjang yang terdengar memelas saat Neo meletakkan putik mungil itu di antara kedua bibirnya dan mulai melumat-lumat ringan.

Bersambung . . . .

0 Supter cruentus divum - 5

Pria itu langsung kejang-kejang ketika darahnya kuhisap. Urat-uratnya tampak mengeras membiru di permukaan kulitnya ketika cairan merah nan kental itu membanjiri kerongkonganku. Alangkah nikmatnya bagiku setelah cukup lama menahan rasa dahaga ini. Ketika tetesan darahnya yang terakhir memenuhi mulutku segera kulepaskan pagutan mulut ini dari lehernya dan meninggalkan tubuh kaku yang pucat pasi itu masih berdiri tegak namun tidak bernyawa lagi!

Aku kemudian memalingkan wajahku mencari sasaran utamaku tadi. Pria angkuh berjiwa binatang yang sudah menghancurkan hidup Dara. Kini saatnya Papa Jim menyambut kematian pikirku. Kudekati tubuh gembrotnya yang terduduk kaku di depan sofa tempat Dara terkulai namun kudapati Papa Jim sudah kaku dengan wajah pucat dan mulut menganga. Rupanya dia mati ketakutan. Dibunuh oleh rasa takut dan kengerian yang amat sangat melihat 'tontonan' yang baru saja kuberikan padanya.

Sepertinya malaikat maut pun tidak sabar untuk mencabut nyawanya hingga mendahuluiku melakukan itu. Biarlah pikirku, lagipula darahnya pasti terlalu amis dam memuakkanku. Aku tidak ingin lambung ini dikotori darah najis manusia congkak itu. Deru napasku mulai teratur dan air liurku sudah berhenti menetes pertanda dahaga ini sudah terpuaskan. Perlahan kubiarkan metabolisme tubuhku kembali seperti semula hingga taring-taring ini kembali tertarik ke dalam gusiku.

Sesaat kemudian aku telah kembali ke wujud normalku, namun kembali rasa cemas menghantuiku melihat Dara yang masih tergolek tidak berdaya sambil terus mengeluarkan busa dari mulutnya. Aku curiga dia tidak hanya disuntik heroin melainkan zat beracun lain yang memang ditujukan untuk membunuhnya. Aku tidak dapat berbuat apa-apa selain meletakkan tubuh gadis malang itu di pangkuanku sambil mengusap-usap rambutnya.
"Maafkan aku, apabila aku tidak sanggup menyelamatkanmu."
Tanpa terasa air mataku membasahi pipi ini. Aku kembali penuh penyesalan dan rasa bersalah.

Kematian pria-pria bangsat itu tetap saja tidak mengembalikan hidup Dara yang sesaat lagi akan berakhir di pelukanku. Ternyata yang kulakukan sebenarnya tidak lebih dari pemuasan keinginanku saja. Aku tidak lebih dari seorang Bachae yang mencari kesenangan seksual dan kepuasan akan darah. Aku menyesali diri sendiri seakan tubuhku menipuku. Segala usaha yang kulakukan sia-sia. Malahan dapat saja Dara lebih baik apabila aku tidak campur tangan sejak awal.

Pikiranku kalut dan aku merasa tidak berarti. Ternyata keabadian tidak dapat mengganti satu nyawa dari gadis tidak berdaya ini. Tubuh Dara semakin dingin, nyaris sedingin angin malam yang bertiup lewat jendela-jendela rumah besar itu. Amat dingin walaupun ternyata tidak sedingin hatiku.

Tiba-tiba aku merasakan sesuatu dalam udara malam yang penuh misteri itu. Sesuatu yang bergerak bersama angin malam, sesuatu yang tidak terlihat bagai pekatnya malam. Sesuatu yang terselubung kegelapan malam namun bukanlah malam itu. Sesuatu yang kehadirannya begitu terasa hingga memenuhi relung hatiku yang hampa. Seketika angin kencang berdesir di seluruh ruangan ketika kurasakan kehadiran pribadi itu!

"Ruffus?" aku berkata gamang, entah memanggil atau bertanya karena segalanya kembali seperti dejavu.
"Ruffus Valerius!" aku tersentak karena baru aku sadar akan kehadirannya.
"Kau.. kau ada sejak tadi, bahkan mengikutiku sejak tadi!" aku berpaling mencari sosoknya namun tidak kutemukan.
"Betul matahariku, aku ada di sini," suara itu membawa kehangatan buatku dan seperti biasa pria bertubuh jangkung bermata biru dengan rambut perak itu sudah berdiri di hadapanku.
Aku tidak dapat berbicara, lidahku kelu dan hanya dapat membiarkan tatapannya yang penuh kasih dan kehangatan itu seolah membelaiku tanpa sentuhan.

"Mea Solis, aku mengerti semuanya," dia meletakkan tangannya mengusap pundakku.
Dia tahu apa yang kurasakan! Pembimbing dan pelindungku sang Nosferatian itu menyaksikan semuanya sejak awal dan dia mengerti semuanya!
"Ruffus kau kembali lagi," kata-kataku masih mengambang.
Sorot matanya terlihat amat bijak ketika dia menjawab perkataanku, "Famitha, aku memang belum pulang sejak terakhir kita bertemu."
Ucapannya itu menjawab pertanyaanku di hari-hari terakhir ini. Ruffus ternyata belum pulang sejak saat itu. Karenanya pantas aku tetap merasakan kehadirannya dan aku senantiasa merasa diamati. Hanya aku tidak dapat memastikan keadaannya hingga saat ini.

"Aku harap kamu tidak merasa terganggu dengan kehadiranku selama ini."
"Tidak.. tidak, aku sebenarnya merasakannya tapi.. bagaimana dengan gadis malang ini? Kau pasti akan menganggap aku gila karena mencampuri urusan kaum manusia, apalagi menolong gadis ini.. aku pikir.."
Ruffus menyela ucapanku dengan berkata lembut, "Jangan menyesal mea solis, kamu cuma melakukan apa yang sudah dilakukan semua Bachae sebelum kamu di sepanjang masa di seluruh dunia."
Ucapannya belum kumengerti.
"Maksudmu..?"

Entah kenapa kehadiran Ruffus membuat kekhawatiranku tentang nasib Dara menghilang. Aku percaya betul pembimbingku ini dapat membantuku menyelamatkannya. Hanya cara yang dikemukakan olehnya sama sekali tidak terbayang olehku sebelumnya.
"Sudah waktunya, Famitha," ucapannya yang singkat itu mendadak menggetarkan seluruh panca indraku, bahkan buku romaku bardiri karena apa yang baru saja diucapkannya adalah sesuatu yang selama ini sulit kutemukan jawabnya.

"Maksud kamu.. hmm bagaimana mungkin?" aku masih coba mengelak namun tatapan Ruffus bagai pedang bermata dua menembus ke relung hatiku yang paling dalam.
"Bachuss telah menyiapkan semuanya anakku, dia memiliki mata yang menembus ke segala masa dan padamu telah disiapkannya malam ini. Inilah saatnya kamu melakukan kewajibanmu, tugasmu yang paling suci sebagai seorang Lestatian dan juga sebagai bagian dari anak-anak Bachuss di seluruh dunia dan di segala masa."

Selanjutnya Ruffus menatapku menantikan jawaban. Sebuah tirai gelap yang ratusan tahun menaungiku bagai terkuak oleh pernyataan itu. Rupanya inilah saatnya aku meneruskan pewaris kegelapan nan abadi pada manusia fana. Inilah saat yang dimaksud di kala segala sesuatunya disiapkan oleh Bachuss sendiri bagi anak-anaknya untuk melestarikan keturuanan mahluk abadi. Sebuah tugas suci yang hanya dapat dilakukan olehku di bawah pengawasan pembimbingku sang Nosferatian.

Keadaan telah menuntunku ke waktu dan tempat seperti ini. Drama yang kumainkan ternyata membawaku pada jawaban yang kucari selama berabad-abad. Kini nasib seorang gadis berada di tanganku. Tidak kuasa aku mengembalikannya kepada terangnya hari, sebab oleh karena diriku dan sifat kemanusiaan dalamku aku membuatnya seperti ini. Langsung maupun tidak langsung Dara telah dituntun oleh takdir untuk menemuiku, meminta perlindungan dariku. Bahkan sebenarnya saat inilah yang dinanti olehnya, satu dari sedikit manusia fana yang terpilih untuk menjalani keabadian. Terpilih untuk minum langsung dari cawan perjamuan yang abadi. Karena Bachuss adalah bapa dari para penuai anggur dan anggur yang ditawarkannya adalah keabadian. Kesucian dalam pengasingan dan dahaga yang kekal.

Aku bangkit sambil menggendong tubuh lunglai nan lemah mengikuti langkah panjang Ruffus menuju ke pintu keluar di mana sinar rembulan yang bersinar penuh menyambut dengan penuh kehangatan dan salam persaudaraan. Penghuni-penghuni malam yang abadi. Aku melayang bersama Ruffus hingga ke atap rumah mewah yang pemiliknya baru saja menemukan maut, lalu meletakkan tubuh sekarat milik Dara di atas bubungan rumah yang luas dan besar. Sejenak kubiarkan tubuh lemah itu dibalut dan dibelai sinar rembulan nan lembut.

"Segalanya telah disiapkan bagimu anakku, marilah kita mulai.. Cruor Sacramentum."
Aku pun segera menghirup udara malam sebanyak-banyaknya sekalian dengan segala kesunyian, kesepian, kerinduan dan kejahatan yang terkandung di dalamnya. Bulan bersinar penuh ketika sekali lagi taring-taring runcing ini menembus kulit lembut di bagian pembuluh nadi manusia fana yang tidak berdaya. Kali ini kulakukan dengan perasaan yang berbeda karena hangatnya kasih Bachuss memenuhi tiap relung keabadianku dan taringku melakukan tugas sucinya menghirup dara tidak berdosa dari anak manusia yang polos dan menyerahkan dirinya pada keabadian sebagai pemuja Bachuss.

Ruffus segera memulai sakramen suci kaum Bachae bersamaan dengan mengalirnya darah segar dari tubuh Dara menghangatkan dan mengisi diriku dengan kehidupan baru.

"Kini saatnya anakku, untuk menerima perjanjian bersama Bachuss, bapa dari para penuai anggur yang setia di mana kamu akan menemukan kesegaran jiwa dalam keabadian tubuh dan penderitaan yang suci. Karena Bachuss adalah pokok anggur yang sejati, maka barang siapa diberikan kehormatan untuk minum dari pokok anggurnya, berarti minum dari Bachuss itu sendiri dan barang siapa minum darinya maka dia akan dahaga untuk selama-lamanya, kuat di dalam segala sesuatunya bersama rembulan yang memberikan kemudaan dan kekuatan kekal selamanya."

Sesaat kemudian kuberikan hadiah terbesar dan suci yang dapat kuberikan pada manusia fana. Sesuatu yang paling berharga yang dimiliki kaum Bachae (vampire). Itu adalah kelahiran kembali dalam keabadian tubuh dan kekekalan rasa dahaga akan pokok anggur abadi yang juga mengalir dalam darah setiap manusia fana. Air mataku mengalir penuh kebahagiaan dan sejuta kelegaan ketika Dara perlahan bangkit dari kematiannya dan pertama kali menghirup udara keabadian di bawah sinar rembulan.

Matanya terbuka dan menatapku penuh kasih. Bibirnya tersenyum dan mulutnya terbuka lalu berkata, "Aku haus."
Aku dan Ruffus saling menggenggam tangan erat sambil mendengungkan doa suci kaum Bachae.
"Occulta in nocte lassa lacrima veniet.. Spectans intactus sed mox intabescam dolore nocente.. Possem purgari perustus sensemque extrahere.. Ad me amoris umbra ambulat.."

Ruffus kemudian menyanyikannya sekali lagi dengan irama khas kaum Nosferatian ketika aku menggandeng Dara meluncur turun dari bubungan rumah itu. Doa itu seolah memberikan sayap-sayap baru bagi Dara. Menumbuhkan kekuatannya untuk mengarungi kehidupan abadi sebagai seorang Bacchae. Bagiku, doa itu pertanda babak baru hidupku sudah dimulai. Aku bukan lagi seorang Lestatian yang kesepian karena kini aku memiliki belahan hati yang abadi.

Sebentar lagi Dara harus segera pergi untuk mendapatkan bimbingan dari Ruffus. Oleh karena itu aku memutuskan untuk menikmati saat-saat bersamanya pertama kali dengan mengajarinya cara hidup yang utama dan paling mendasar bagi kaum Lestatian, yaitu memuaskan dahaga dan hasrat. Semuanya terjadi dalam suatu drama di malam panjang, suatu akhir dari pencarianku dan juga awal dari babak baru dalam hidupku. Semuanya terjadi di bawah langit yang haus darah.. Supter Cruentus Divum.

TAMAT

0 Tante cantik idamanku

Hi, nama saya Andreas, teman biasa memanggil saya "Andrew". Saya seorang expat (bule) yang telah lama tinggal di Jakarta, dan saya ingin bertanya kepada anda: Pernahkah anda memiliki fantasi seksual terhadap seorang wanita? Wanita itu dapat menjadi siapa saja! Bisa jadi guru anda di sekolah dulu, dosen di universitas, teman kerja, bos atau bawahan bahkan mungkin pembantu di rumah anda! Yang jelas wanita itu pasti memiliki sesuatu yang membuat nafas anda sesak setiap kali mengingatnya. Well, saya punya! dan percaya atau tidak, saya adalah salah satu lelaki beruntung diantara jutaan lelaki yang lain, mengapa? Karena anda akan menemukan bahwa segala impian dan fantasi seksual saya akan menjadi kenyataan. Dari dulu saya memang selalu menyukai wanita Asia, mungkin salah satu alasan mengapa saya mau ditugaskan oleh kantor saya di Jakarta, tempat yang tadinya saya tidak pernah tahu eksistensinya, tempat yang tadinya saya tidak tahu akan ada wanita seperti Yuli.
Hmmh, Yuli oh Yuli.. Dia memang tidak memiliki buah dada sebesar Pamela Anderson, tapi buah dadanya yang sedikit lebih besar dari kepalan tanganku selalu terbayang di dalam blouse kerjanya ditutupi bra hitam tepat di bawah leher panjang dan bahu indah warna kuning langsat khas wanita Asia. Yuli memang tidak memiliki postur tubuh seindah Cindy Crawford, tetapi pinggangnya yang kecil selalu menemani pinggul indah bak apel dan hmm.. pantatnya yang ranum selalu terbayang! Tak ketinggalan kaki kecilnya yang panjang bak peragawati menopang pahanya yang putih bersih ditutupi rok mininya yang sexy! Takkan habis hasratku menginginkan dirinya! Terbayang selalu diriku di atas tubuhnya yang ramping putih meremas buah dadanya! Menarik turun rok mininya! Dan memasukan alat kejantananku kedalam kemaluannya! Memompanya dengan cepat! Dan lebih cepat! Dan.. "Andrew?"
"Oh.. Hi! Yul.." dengan gelagapan aku menjawab sapaan Yuli yang entah telah berapa lama berada di hadapanku yang sedang melamun sambil minum sendirian di Hard Rock Cafe ini. He he, malunya aku!
"Andrew, kamu lagi ngapain di sini?" Sekali lagi dia menyapaku.
"Yul! Ngga sangka ketemu kamu di sini", jawabku cepat menutupi kagetku.
Yuli menjawab dengan senyuman sambil berkata: "Aku sih emang sering ke sini! Seneng deh bisa ketemu kamu, hihi.. kamu sendirian kan? Aku join kamu yah? yah?"
Sebelum sempat aku menjawab, Yuli telah menarik bangku dan duduk di sampingku, dan kuberpikir "Ya Tuhan betapa anehnya ini.."
Lalu selanjutnya kita berdua telah asyik berbicara ngalor-ngidul. Tak kusangka Yuli ternyata kuat minum. Pembicaraan kami diwarnai oleh pesanan baru yang selalu datang mengganti gelas cocktailnya yang mulai kosong. Sementara konsentrasiku untuk minum telah luluh-lantak dihancurkan sepasang bahu indah ditemani leher panjang di atas belahan dada putih milik Yuli, sang fantasi seksualku yang tiba-tiba datang menghampiri! Yuli malam ini memang lebih sexy dari biasanya ditutupi gaun sackdressnya yang berwarna merah menyala.
Dan kuberpikir lagi, "Oh Tuhan mimpi apa aku semalam?"

Tak terasa jam telah menunjukkan pukul 3 pagi. Dari cara Yuli berbicara dan raut mukanya, kutahu bergelas-gelas cocktail yang Dia minum telah memberikan hasil sesuai yang diinginkannya. Yuli mabok. Tidak ada hal lain yang dapat kulakukan selain meminta kunci mobilnya dan memaksa untuk mengantarnya sampai di rumah. Yuli tidak melawan dan dengan pasrah masuk ke dalam mobil di kursi penumpang depan.
Kumulai menyupirkan mobilnya sampai tiba-tiba Yuli berkata, "Drew! Aku nggak bisa pulang lagi mabok kaya beginih.. Ke rumah kamu aja yahh.. aku tidur rumah kamu dulu boleh kan Drew?"
Aku berpikir "Terima kasih Tuhanku!"

Setibanya di apartemenku, kubimbing dia ke kamar tidurku, Yuli langsung duduk di tempat tidur.
Tersenyum aku sambil mencopot sepatunya, kuberpikir "Ya Tuhan betapa indah dan sexynya sepasang kaki putih laksana kapas ini.. dan hmmh.."
Tiba-tiba terdengar bisikan yang berkata, "Jangan Andrew! Dia mabok! Kamu nggak boleh mempergunakan kesempatan! Itu tidak gentleman!"
Lalu, "Man! lihat betapa sexynya pundak si Yuli, lehernya.. pahanya.. Ohh"
Dan, "Andrew! Kamu bukan orang seperti itu!"
Lalu, "Ingat Andrew! Kapan lagi kamu punya kesempatan seperti ini, jangan bodoh!"
"Sial!!" dalam hatiku.
Ada seorang wanita cantik dan sexy, idamanku, fantasy seksualku, duduk di tempat tidurku dan aku malah bingung harus gimana.
"Sial! Sial! Sial!"

Ketika aku sedang sibuk sendiri dengan pikiranku, tiba-tiba, "Andrewhh.. sini Andrew.. Hhh" rintih Yuli.
Tanpa berpikir dua kali aku mendekat seperti anak buah dipanggil majikan dan berkata, "I.. Iya Yul.. Ada yang kamu mau? Air putih mungkin?"
"Aku mau kamuhh, Andrew sayanghh.." Yuli menjawab.
"Deg!" tak kuasa kutahan degup jantungku yang semakin menderu-deru.
Belum sempat kuberpikir lebih lanjut, kulihat jari-jari mungil Yuli telah berada di ikat pinggangku bersamaan dengan tangan putih berbulu halusnya.
"Aku ingin kamu Andrew.. "
Sekali lagi Yuli membuka bibirnya yang basah dan ranum memerah, "Iya Andrewhh.. malam ini!" Yuli meneruskan desahannya.
"Tapi.. Yul.." belum sempat kuhabis berucap, tiba-tiba jari-jari mungil tadi dengan perlahan membuka ikat pinggangku dan dengan bantuan lengan yang indah berbulu halus tadi menarik turun celana blue jeansku dengan mudah tanpa perlawanan dariku.
"Ohh Yuli.. Aku tak tahu ini benar dilakukan atau.." jawabku.
"Ssst.. Aku selalu ingin tahu bagaimana rasanya dengan orang putih sepertimu Andrew.. " Yuli memotong, dan mulai menarik turun celana dalamku.
"Hmmh, memang Punyanya bule sepertimu lebih besar dari pada orang kita."

Yuli dengan genit memandangi alat kemaluanku yang memang sudah mulai mengeras. "Yul.." Aku yang merasa harus mengatakan sesuatu.
Kembali dipotong olehnya sambil berkata, "Kamu harus tau kehebatan cewek Indonesia Drewhh.. mmhh," sambil berkata demikian Yuli mendekatkan wajah cantiknya ke jantananku dan sambil mengedip-ngedipkan bulu matanya yang panjang dan lentik .
Yuli mulai mengecupnya, "Mmmuuah.. cup.. cup.." Bibirnya yang merah ranum mulai menjelajahi kepala kejantananku yang mulai mengeras dan terus mengeras.
"Aku belum pernah dengan barang segede gini.. hihi," godanya genit dan kali ini menjulurkan lidahnya ke batang kemaluanku dari bawah kembali ke atas menyentuh kepala kejantananku lagi.
"Mmmhh," godanya lagi.
"Shh.. hh," aku cuma bisa mendesis, tak terbayang betapa terangsangnya aku oleh kejadian ini!
Dan, "Emmhh," Yuli memasukkan setengah alat kejantananku kedalam mulutnya yang mungil, dan kepalanya mulai bergerak naik turun secara perlahan.
"Ughhooghh.. Yuli! yeah!" Aku merintih menahan rasa nikmat dari mulut Yuli yang basah dan hangat.
Yuli sejenak menarik keluar kejantananku dari mulutnya dan berkata, "Emm.. Enak nggak sayang?"
Lalu kembali melumat dan menghisap kejantananku kali ini dengan ritme yang lebih cepat, "Mmm.. mm..mm.."

"Arrgghh!! Yuli! Oh Yuli.." Aku mulai mengerang agak keras karena merasakan lidah halus Yuli bergerak-gerak di dalam mulutnya yang hangat sementara kepala Yuli terus bergerak naik turun bertambah cepat.
"Ouugghh!!" Kali ini aku tidak dapat menahan hasrat yang meluap-luap di dalam diriku.
Kutarik turun gaun sackdress yang dipakainya sehingga terlihat punggung putih mulus berbulu halus sedikit tertutup oleh rambutnya yang panjang dan hitam lebat. Yuli tidak memakai bra. Kemudian kuteruskan lagi menarik turun sampai terlihat celana dalam putih tipis berenda yang membalut pantat putih kemerah-merahan yang ranum. Lalu kujulurkan tanganku yang panjang mencoba meraih liang kewanitaan yang tersembunyi di bawah pantat ranum putih miliknya. Dan tersentuh olehku daging halus sedikit berbulu yang telah basah oleh cairan lubrikasi tanda siap untuk bercinta!

"Ohh Yuli.. hh kamu sudah basah," ku bertutur terbata-bata.
"Hmm.. hmm.." Kata-kataku dijawab Yuli dengan hisapan yang lebih cepat dan liar terasa cepat melumat seluruh batang kejantananku.
"Ghhaahh.. Yuli!!" Aku kembali mengerang dan mulai menggerak-gerakkan jari-jariku di bagian apa saja dari liang kemaluannya yang dapat kuraih! Trus dan trus kujulurkan jariku sampai menyentuh klitorisnya.
"Mmmhh!" Kali ini terasa reaksi dari Yuli karena Ia mengerang keras sambil membalas dengan mempercepat hisapan dan lumatannya ke batang kejantananku.
"Urrghh!! hmm," aku tidak mau kalah dan kembali membalas dengan menggetarkan secara cepat sekali jariku di atas klitorisnya!
"Uoohh.. ohh," tak tahan Yuli mengeluarkan kejantananku dari dalam mulutnya, merintih dan mulai menggenggam batang kejantananku dan mengocok cepat naik turun.
"Uhh.. mmhh.. ohh.. yeahh!!" Berdua kami mengerang, merintih, menikmati sentuhan masing-masing sampai akhirnya Yuli tiba-tiba mendekatkan mukanya kepadaku. Yuli mulai menciumi dan melumat bibirku dengan bibirnya yang merah basah.

Kubalas ciumannya sambil kupeluk dan kuelus punggung mulus dan rambutnya yang tergerai di belakang.
"Hmmhh.." Sambil berciuman, Yuli merentangkan kedua kaki mulus jenjangnya dan naik keatas ku.
"Sekarang Andrewwhh.. hh.. hh.. ambillah aku sekaranghh.." Yuli berkata dengan nafas memburu sambil menatap lekat wajahku dengan paras cantiknya.
Dengan penuh nafsu kutarik turun celana dalamnya dan kupegang batang kejantananku dengan tangan kanan, juga selangkangan Yuli dengan tangan kiri. Lalu mulai memasukkan dengan perlahan kepala kejantananku kedalam liang kemaluannya yang merah menyala basah ditumbuhi rambut-rambut hitam halus indah di atasnya.
"Hoohh.. sshh," Yuli mendongak ke atas sambil memejamkan matanya dan mendesis merasakan kenikmatan penetrasi kepala kejantananku di lubang kemaluannya yang lalu kusambut dengan memasukkan batang kejantananku lebih dalam lagi. "Bles!"
"Uhh.. yeah!! Andrewhh!"
"Ohh Yulihh.." sambil kuangkat badan Yuli sedikit dan kulepas lagi sehingga naik turun di atas badanku.
"Ouurgghh.. ahh.."

Kali ini Yuli mengerang semakin keras dengan raut wajah sedikit meringis sambil berkata lagi, "Terus Andrewhh.. gerakin lagi lebih cepat shh.. mmhh.. yeahh.."
Terus terang tidak mudah bagiku untuk bergerak cepat memompa Yuli naik turun di dalam jepitan kewanitaannya yang sempit dan hangat seolah ingin menyedot seluruh kejantananku masuk ke dalam.
"Ohh.. mm.. mmhh.. shh.. yeahh.." Yuli tanpa henti-hentinya merintih, mengerang dan menggeram mesra seiring kunaikkannya kecepatan tubuhnya yang mulai basah berkeringat naik turun di atasku sambil kubenamkan terus lebih dalam kejantananku ke dalam liang kemaluannya yang semakin hangat terasa meremas-remas dan memijat-mijat kejantananku.
"Ohh Yuli .. ohh kamu suka sayanghh?" Aku bertanya di sela-sela rintihan, buruan nafas dan erangan kita berdua.
"Hhh.. Cepat lagi sayanghh.. mmhh. cepat lagihh!" Rintih Yuli semakin bersemangat dan mulai menggerak-gerakan pinggul mulus sexynya dengan gerakan erotis kekiri dan kekanan yang membuat liang kemaluannya semakin sempit hangat membara, menyedot dan memuntahkan kuat kejantananku keluar masuk semakin cepat dan keras.

"Arrgghh!! Yeahh!" Geramku sambil membalas dengan menggenjotkan pantatku ke atas untuk membantu kejantananku menghunjam dan menusuk lebih dalam lagi.
"Uhh.. ahh. ahh.. ahh.. ohh.. uuhh.. uhh.. uhh..urrgghhaa!" Jerit Yuli menyambut genjotan hebat yang kuberikan kepadanya tanpa henti sehingga terlihat wajah cantik Yuli memejamkan kedua matanya lalu meringis hebat sambil menggigit bibir bawah yang merah basah.
"Mmmhh!!" dan membuka mulutnya lagi "Uuuhh!!" Terasa seluruh tubuhnya menggelinjang, bergetar hebat menuju puncak kenikmatan dan orgasme berulangkali yang kuberikan kepadanya tanpa ampun. Terasa sakit genggaman jari-jemarinya yang mungil sedikit mencakar dan menggengam keras di kedua pundakku diikuti dengan seluruh tubuhnya menegang dengan seketika. Akhirnya, "Serr!" Terasa cairan hangat mengguyur batang kejantananku yang sedang memompa keras di dalam liang kemaluannya. Yah! Puncak orgasme. Yuli telah mencapainya.
"Uuuoohh.. hoh.. hh.. hh.. hoh.. hohh.. hh," terengah-engah nafas Yuli memburu.
Seluruh tubuhnya yang putih indah telah habis basah kuyup oleh keringatnya, tidak ketinggalan rambutnya yang juga tidak kalah basah. Terasa tegang tubuhnya berkurang. Genggamannya melemas, dan tubuhnya jatuh lemah lunglai di atas tubuhku yang juga telah basah kuyup diguyur keringat.
"Hhh..hh..hh.. mmhh kamu emang hebat Andrew.. aku belum pernah merasa sepuas ini oleh lelaki sebelumnya.." Tutur Yuli.

Saya kira tidak perlu saya ceritakan lagi apa yang terjadi seterusnya, karena cerita ini bukan mengenai diriku, melainkan mengenai fantasi seksualku, di mana saya berharap andapun akan mengalami hal yang serupa dengan fantasi seksual anda.

TAMAT

0 Terapi nikmat

Panggil saja nama saya Ivan, seorang wanita. Umur kepala 2. Tinggal di Jakarta dan masih kuliah di salah satu PTS. Dari penampakan luar saya termasuk orang yang biasa saja seperti orang lain. Wajah tidak cantik, juga tidak jelek. Body proporsional. Satu kekurangan saya yang saya akui, yaitu sangat takut untuk mengenal cowok, dan sampai membayangkan untuk menikah. Apalagi untuk mengenal urusan seks. Ini disebabkan pengalaman kecilku dulu yang akibatnya sampai sekarang masih membekas.

Sebagai latar belakang, ada baiknya saya menceritakan sedikit pengalaman itu. Pada waktu masih balita, saya masih tidur satu kamar dengan ke dua orangtua saya, meskipun tidak satu ranjang. Pada suatu malam, selagi tidur saya terbangun mendengar rintihan Mama diselingi oleh bentakan Papa. Mama tampaknya seperti sedang disiksa oleh Papa. Mama ditindih dan dipukul oleh Papa, sehingga Mama nampak sangat kesakitan dan menderita. Semua kejadian itu kuperhatikan tanpa kedua orangtuaku mengetahuinya. Memang tidak terlalu jelas apa yang Papa perbuat terhadap Mama, karena ruangannya remang-remang. Kejadian itu sering terulang lagi, dan aku tidak pernah berani menanyakan kepada Mama atau Papa. Maklum kedua orangtuaku termasuk agak galak, jadi saya juga agak kurang berkomunikasi dengan mereka.

Setelah menginjak remaja, baru saya mengerti itu adalah hubungan seks. Tapi meskipun itu sudah saya sadari, tapi bawah sadar saya tidak dapat melupakan rintihan dan erangan Mama serta tindakan Papa yang kasar menindih dan menekan-nekan (memompa) Mama. Mama pasti kesakitan ditindih Papa yang tinggi besar itu. Seks tampak sangat menyakitkan dan membuat perempuan menderita. Saya pun tidak bisa mengerti kalau teman-temanku bercerita tentang kencan dengan cowok mereka. Di mana nikmatnya berciuman, diobok-obok, petting, masturbasi dan lain sebagainya. Bagiku seks adalah penderitaan titik. Kalau ada cowok yang mau melakukan pendekatan, selalu saya menghindar secara halus dengan memberi alasan, bahwa saya ingin berkarier dulu baru pacaran dan menikah. Sikap ini membuat banyak temanku mencapku sebagai kolot dan kampungan. Kadang memang itu membuatku menjadi sedih. Pernah saya mencoba juga untuk masturbasi dengan mempermainkan liang kemaluan saya sendiri. Dengan berbaring di ranjang hanya mengenakan daster, tanpa bra dan CD, saya mengangkangkan kedua paha. Sambil membayangkan seorang cowok, saya mulai mencoba menggosok liang kemaluan dan klitorisku. Saya membayangkan bahwa yang melakukan itu seorang cowok yang akan menjadi suamiku. Kuremas-remas payudaraku dengan perlahan. Tapi tidak ada reaksi apa-apa. Tetap saja aku tidak bisa terangsang. Kalau bagi orang lain, dengan memainkan klitoris bisa menyebabkan banjir, bagiku tetap saja kering. Akhirnya kusadari inilah yang dinamakan frigid.

Keadaan agak mulai berubah setelah saya mulai kuliah. Di kampus saya mempunyai seorang teman akrab. Sebut saja namanya Ria. Ria seorang yang supel dan pandai bergaul. Wajah dan bodinya tidak mengecewakan. Kulit putih. Keluwesannya dalam bergaul, terkadang bisa membuatku geleng-geleng kepala. Teman cowok dan ceweknya sama banyaknya. Awalnya aku berpikir, dengan kesupelannya bergaul dan melihat cara pandangnya yang bebas, pasti Ria ini sudah melepas keperawanannya. Tapi ternyata aku salah. Menurut pengakuannya dia masih perawan. Entahlah, yang tahu pasti hanyalah dia sendiri.

Seiring dengan berjalannya waktu, hubunganku dengan Ria semakin akrab dan kami dapat saling curhat. Setelah Ria mengetahui aku frigid, dia berusaha juga untuk mencari jalan keluarnya. Dia menanyakan selain melihat hubungan seks yang dilakukan kedua orangtuaku, apa saya juga pernah menonton BF atau lihat gambat porno? Pernah jawabku, tapi tetap tidak bisa membuatku birahi. Bagaimana kalau ke psikolog atau psikiater, usulnya. Ah.. pasti hanya buang-buang waktu saja jawabku. Di sana pasti kita disuruh curhat, dan akhirnya kita dikuliahin ini itu, hasilnya belum tentu. Malas ah.. .

Pernah sekali waktu, Ria mengujiku. Kalau saya tidak tertarik dengan cowok jangan-jangan Ivan ini lesbi. Maka tanpa ba-bi-bu lagi, suatu malam di kamarku, Ria tiba-tiba menciumku dan meraba-raba payudaraku. Dengan kaget kudorong tubuhnya.
"Apa-apaan ini Ria?" teriakku.
Sambil tertawa dia menjawab,
"Enggak apa-apa cuma ingin tahu aja siapa tahu kamu ini lesbian tanpa kamu sadari sendiri", katanya ringan.
Hasilnya ternyata aku pun bukan lesbi. Betul-betul total frigid 100%. Bayang-bayang ketakutan erangan dan rintihan Mama memang menghantuiku, biarpun sudah mendapat penjelasan itu bukan kesakitan tapi erangan kenikmatan.

Suatu hari Ria menelponku,
"Kamu mau diterapi enggak?"
"Terapi apaan?" tanyaku.
"Ituu.. terapi frigid kamu.."
"Konsultasi ke psikolog, maksud kamu.. Kan dari dulu aku sudah bilang, hanya buang waktu dan biaya aja, hasilnya belum tentu."
"Aku baru dapat informasi dari temanku, ada orang yang mungkin bisa ngebantu kamu. Katanya sih manjur juga. Sudah banyak orang yang ditolongnya. Yang jelas orangnya dapat dipercaya, terapinya alami saja tergantung keluhan, tapi masalahnya dia seorang cowok. Yaa.. umur kepala 4 deh kira-kira. kamu coba dehh, orang kan harus usaha kalau mau sembuh."
"Paranormal yaa?" tanyaku ragu.
"Bukan sih, tapi semacam sexolog gitu, tapi bukan dokter. Udah nih kamu sekarang ambil pena dan kertas. Catat nih emailnya. kamu enggak usah ketemu muka dulu, konsul aja dulu jarak jauh."
Konsul jarak jauh, apa susahnya? kalau tidak berhasil, juga tidak perlu terlalu disesali, pikirku.

Kontak pertama, aku mengenalkan diriku dan mengetahui emailnya dari orang yang pernah dibantunya sambil basa basi sedikit. Kuceritakan kalau aku frigid dan mungkin bisa membantu saya. Sama seperti psikolog, maka Erwin (sexolog) memintaku untuk bercerita mengenai diriku sedetail mungkin. Dari beberapa kali konsul lewat email, akhirnya Erwin menyimpulkan bahwa saya harus diterapi untuk menemukan titik-titik rangsang serta memperpeka saraf seks yang ada. Tentu saja terapi ini tidak bisa lewat email. Aku pun lantas menceritakan ini pada Ria.
"Eh.. Ria.. aku mau diterapi, dicari titik rangsangku oleh erwin. Aku takut nanti, malah entar diperkosa."
"Udah deh.. kamu janjian aja sama dia kapan, entar aku temanin. kamu itu mau sembuh enggak sih, lagian temanku udah bilang kalau orangnya sangat bisa dipercaya. Kalau ada apa-apa sama kamu, entar kita minta tanggung jawab aja sama temanku. Lagian masak sih dia mau menjerumuskan kamu.."
Setelah berpikir pergi pulang, aku pun memutuskan untuk menjalankan terapi itu, apapun resikonya.

Kami pun lantas bertemu di suatu hotel di Jakarta Barat tanpa ditemani oleh Ria, karena terkadang aku malu, karena dia sudah membantuku terlalu banyak. Masa sekarang aku minta ditemani lagi. Pada pertemuan pertama itu, kesanku adalah, Erwin orangnya cukup ganteng, gentle dan tidak terlalu banyak omong. Hanya seperlunya saja tapi mengena. Rambutnya sedikit agak memutih dan dugaanku dia baru berumur dengan kepala 3. Entahlah aku tak berani menanyakan secara langsung.

Sesampai di kamar, Erwin menanyakan apa aku tidak lupa membawa baby oil atau hand body serta handuk. "Komplit", jawabku agak sedikit gemetar. Ini adalah saat pertamaku berdua sekamar dengan cowok. Terbayang kembali traumaku sewaktu masih kecil. Erwin yang tahu kalau aku sedikit nerves, mencoba mencairkan suasana dengan menyuruhku mandi dulu dengan air hangat. Memang setelah mandi, aku merasa segar dan lebih percaya diri.
"Sudah segar nih kelihatannya", katanya sambil tersenyum.
"Iya.. lumayan deh", jawabku.
"Sudah bisa dimulai nih terapinya?" tanya si Erwin.
"Oke.."
"Ivan boleh tetap memakai baju lengkap, boleh juga melepas sebagian atau boleh juga melepas semua dan nanti ditutup handuk. Ivan pilih saja yang menurut Ivan yang paling bisa membuat rileks. Sekali lagi rilek, santai dan tidak tegang. Itu key-word yang utama", Erwin menjelaskan itu dengan tenang sekali, layaknya seorang terapist tulen yang sudah profesional.
"Begini aja deh", jawabku sambil memandang tubuhku sendiri yang dibalut dengan T-shirt dan celana panjang berbahan tipis.
Terus terang aku tak sanggup melepaskan sebagian dari pakaianku di hadapan orang yang baru saja ketemu muka. Kalau ada apa-apa aku bisa langsung kabur, pikirku.

"Ya.. sekarang Ivan berbaring telungkup di ranjang. Kita mulai saja."
Dengan tubuh yang tertelungkup di ranjang, Erwin mulai memijat kepala saya dengan lembut. Mungkin sekitar 5 menit dan itu cukup membuatku rileks. Erwin yang tahu kalau aku sudah tidak tegang lagi, mulai menurunkan tangannya ke leherku. Tangannya mulai membelai dengan halus dan lembut diselingi sesekali dengan pijatan. Inilah pertama kulitku disentuh dan dibelai oleh seorang cowok. Aku merasa enak dengan sentuhannya.
"Boleh aku di atas kamu?" tiba tiba Erwin bertanya.
"Maksudnya..?" tanyaku curiga.
"Ini.. aku mau mulai dari daerah punggung, jadi lebih nyaman kalau aku ada di atas kamu", jawabnya.
"silakan.."
Dengan menempatkan dengkulnya di kiri kanan pinggulku, Erwin mulai membelai pundakku, diusapnya dengan perlahan.
"Ivan, kalau pas dibelai dan disentuh kamu merasa enak, kamu harus katakan itu. Tidak usah malu. Terapi kali ini memang untuk mencari titik rangsang kamu. Kamu tidak usah malu mengekspresikan kenikmatan itu. Kamu boleh mengerang, boleh merintih, boleh teriak, boleh menggelinjang. Tidak ada yang melarang. Malah itu harus!"

Erwin terus membelai dan mengelus dan terkadang memijat dengan lembut seluruh punggungku yang masih dibalut T-shirt. Tangannya bekerja dan mulutnya memberikan sugesti padaku, seolah-olah apa yang terjadi pada mamaku itu bukanlah suatu penderitaan, tapi kenikmatan. Ketika tangannya memijat lembut sambil sedikit memutar kedua payudaraku dari samping, aku menggelinjang keenakan biarpun masih dihalangi oleh T-shirt dan bra-ku. Sepertinya ada sedikit kejutan listrik. Yang membuatku tidak mengerti adalah, selangkangannya tidak pernah menyentuh pinggulku. Meskipun kesempatan itu sangat besar. Nampaknya Erwin memang tidak mau mengambil kesempatan itu untuk kesenangan pribadinya. Betul-betul seorang sexolog dan seorang terapist tulen pikirku dalam hati.

Dengan memundurkan pinggulnya ke betisku, Erwin mulai dengan pijatan dan belaiannya pada pinggulku. Dengan gerakan memutar, pijatan pada pinggulku ini lebih menimbulkan rasa enak lagi. Di titik inilah aku mulai merasakan badanku sedikit hangat, dan ada sedikit rasa gatal di kemaluanku. Apa ini yang disebut orang birahi? Sekarang kedua kakiku agak mengangkang karena kedua dengkul Erwin ada di antara kakiku. Gerakan jarinya sekarang agak lebih bertenaga. Mungkin karena pinggul terdiri dari banyak daging, maka harus lebih bertenaga, baru terasa. Apalagi pada saat kedua tangannya memijat secara memutar itu disusul dengan kedua ibu jarinya yang sedikit menekan anus. "Enak Win", desisku tanpa sadar.

Belaian dan pijatan pada pahaku pun menimbulkan rasa enak. Sekali-sekali tangannya menyentuh kemaluanku. Ini membuatku gila dan setiap kali tangannya merogoh ke bawah ke arah kemaluanku, spontan aku mengangkat pinggulku dan kesempatan itu semakin dimanfaatkan Erwin untuk meremas dan mengobok-obok. Yaa.. aku mulai merasakan nikmatnya alat vitalku disentuh. Pada sesi ini aku banyak merintih dan mengerang serta berulang kali mengatakan "Enak Win, enaakk.." Kalau dilihat, rona mukaku mungkin berubah merah. Ada rasa malu menyergap tatkala tubuhku disentuh laki-laki yang relatif baru kukenal. Apalagi kemaluanku tak luput dari sentuhan, biarpun masih ada pelapisnya. Entah berapa lama dia melakukannya, aku betul-betul serasa sudah melayang tanpa sadar berada di mana. Dari situ pijatannya kembali turun ke arah betis dan telapak kaki. Tetapi dari betis ke bawah tidak menimbulkan sensasi apapun padaku.

Setelah selesai sampai pada telapak kaki, Erwin menyuruhku membalik badan dan mengatakan, untuk sesi pertama ini sudah selesai. Dengan nada yang serius, Erwin menyuruhku ke kamar mandi untuk melihat, apakah di sekitar kemaluanku keluar cairan atau agak lembab. Pada sesi pertama terapi ini, kami diskusikan bersama. Dimana letak titik nikmat dari tubuhku. Dan ketika kukatakan, bahwa memang kemaluanku biarpun tidak banjir, memang agak sedikit lembab. Erwin memberi kesimpulan, ada harapan besar bagi aku untuk sembuh dari frigid-ku.

Aku diberi kebebasan apa akan melanjutkan terapi sesi kedua atau tidak.
"Sekarang sudah dulu yaa.. Van. Kamu renungkan dalam 1 minggu ini, apa ada kemajuan atau tidak. Mau dilanjutkan dengan sesi kedua atau tidak. Kalau Ivan mau melanjutkan pada sesi kedua, nanti bisa email Erwin dulu. Sesi kedua nanti, kita akan tingkatkan intensitas rangsangan itu. Kita coba buang trauma yang masih melekat di otakmu."

Sejak menjalani terapi itu, aku masih suka membayangkan pijatan dan belaian Erwin. Aku sudah bisa menikmati belaian tangan lelaki. Erwin memang dapat dipercaya, karena selama berdua di kamar, hanya tangan dan dengkulnya saja yang pernah menyentuh tubuhku. Itupun masih dengan dilapisi pakaian.

Demikian dulu cerita pengalaman saya ini. Terima kasih.

TAMAT

Labels

Seks Umum (1606) pesta seks (888) Sesama Pria (564) Setengah Baya (497) Negeri jiran (462) Cerita Sex (455) Lain-lain (422) Umum (392) Cerita Dewasa (379) Sedarah (353) Daun Muda (277) pemerkosaan (272) Cerita Panas (247) Seks (239) cerita seks (234) Artikel Seks (200) Tante (192) Kisah Seks (187) Adult Story (184) Hot (164) abg (164) Bondage (143) tukar pasangan (138) Cerita Binal (133) Sesama Wanita (120) Cerita sex hot (117) Cerita Sex Pemerkosaan (88) Foto Hot (72) Cerita Sex ABG (68) Cerita sex keren (68) Cerita Sex Umum (66) Cerita sex panas (66) Daftar Isi (62) Artikel (60) Bacajuga (57) Cerita Mesum (54) Cerita Sex Sedarah (50) Cerita Pesta Sex (47) cerita sex selingkuh (45) Cerita Sex Perselingkuhan (43) Cerita Sex Setengah Baya (42) Tips dan Trik (42) Cerita Perselingkuhan (41) Pesta Sex (39) Cerita Hot Dewasa (38) Kesehatan (36) Cerita Fiksi (35) Masturbasi (35) Galeri Foto (33) selingkuh (33) Cerita Panas Daun Muda (32) Cerita Pasutri (32) Cerita Sex Daun Muda (32) Unik (29) Berita (28) Dr Boyke (28) Konsultasi (28) Cerita Sex Dewasa (27) Kisah 1001 Malam Abunawas (27) Prediksi Togel Terbaru (27) Cerita Sex Sekolah (26) 18+ (24) Cerita Sex Tukar Pasangan (23) cerita hot (23) Karya Pengarang Lain (22) Gadis (20) Download Cerita sex (19) A +++ (17) Mahasiswa (17) Bestiality (16) Cerita 18+ (16) Cerita Pemerkosaan (16) arthur (16) bahasa indonesia (16) original (16) Artikel Dewasa (15) Cerita Sex Berseri (15) Cerita Sex Sesama Wanita (15) Kerabat dekat (14) Pengalaman Seks (14) Penyiksaan (14) cerita porno (14) english (14) fanfiction (14) Anime / Manga (13) Cerita Misteri (13) Jilbab Lovers (12) cerita tante (12) Beastiality (11) Cerita Dewasa 17 tahun (11) Cerita Ringan (11) DI bawah umur (11) Movies (11) Cerita Bokep (10) Cerita Sex Dengan Hewan (10) Om om (10) kumpulan cerita dewasa (10) Cerita Hot Perawan (9) Cerita Nafsu Bejat (9) Mahasiswi (9) Sex Umum (9) Tia (9) perawan (9) 17 tahun (8) Cerita (8) Cerita Sex Artis (8) Cerita Terbaru (8) Cerita Three Some (8) Pembantu (8) Cerita SMA (7) Cerita Tante Girang (7) Cheat Lost Saga (7) Doujin (7) Ruang Hati (7) Tips Trick (7) cerita perkosaan (7) cerita seks tante girang (7) cerpen (7) memek tante (7) tante girang (7) Artis (6) Cerita Gay dan Lesbi (6) Cerita Sex Onani dan Masturbasi (6) Kondom (6) Wayang Kulit (6) aids (6) cerita abg bugil (6) cerita jorok (6) cerita ngentot (6) Andani Citra (5) Cerita Sex Lesbian (5) Dongeng (5) Kata Kata (5) Koleksi Langka (5) MISS V (5) Pemaksaan (5) PrediksI Pertandingan Bola (5) Selebriti (5) Togel (5) Trik Sex (5) Zodiak (5) cerita istri selingkuh (5) istri selingkuh (5) ngentot tante (5) Bola (4) Bule (4) Cerita Masturbasi (4) Cheat Point Blank (4) Cinta (4) Eropa (4) Fan Fiction (4) Gadis Kampus (4) Guru (4) Inggris (4) Isteri (4) Italia (4) Prancis (4) Pria Jantan (4) Program kejantanan (4) Waria (4) cerita daun muda (4) cerita dewasa janda (4) cerita memek (4) cerita panas abg17 tahun (4) cerita penis (4) cerita perek (4) cerita seru (4) cerita sex guru (4) cerita tentang janda (4) gadis bandung (4) kisah dewasa (4) memek (4) ngentot pembantu (4) sma (4) soul calibur (4) suikoden 2 (4) Adik Kakak (3) Cerita Artis (3) Cerita Gigolo (3) Cerita Remaja (3) Cerita Sedarah (3) Eksibisi (3) Fantasi Seks (3) Hasil Pertandingan (3) Humor (3) Karya Dr. H (3) Porno (3) abg bandung (3) abg bugil (3) bandar bola (3) bandar casino sbobet (3) bandar judi (3) bandar sbobet (3) bandar situs bola (3) cerita bogel (3) cerita dewasa abg (3) cerita gadis (3) cerita kekasih (3) cerita kontol (3) cerita lonte (3) cerita lucah (3) cerita ml (3) cerita nikah (3) cerita pacaran (3) cerita porn (3) cerita romantis (3) cerita sahabat (3) cerita saru (3) cerita saru 17 tahun (3) cerita seks daun muda (3) cerita seks pembantu (3) cerita seksi (3) cerita seru 17 tahun (3) certa memek (3) cewek abg (3) cewek bugil (3) cewek cantik (3) cewek hot (3) cewek seksi (3) dynasty warriors (3) foto memek (3) gadis bandung bugil (3) kisah daun muda (3) meki tembem (3) memek tante cantik (3) ngentot mama (3) ngentot tante girang (3) polis (3) Antivirus (2) Artis Film Porno (2) Buah Buahan (2) Bugil (2) Cerita Lesbian (2) Cerita Sejenis (2) Cerita Silat (2) Dewasa (2) Horor (2) Karya Diny Yusvita (2) Kisah Kejam (2) ML (2) Majalah Dewasa (2) Makcik (2) Pelacur (2) Penyakit Kelamin (2) Penyanggak (2) Prediksi Euro 2012 (2) Resep Masakan (2) Resep Ramadhan (2) Sesama Jenis (2) Story (2) Travic Sex (2) bercinta dengan pembantu (2) brondong (2) cerita istri (2) cerita janda (2) cerita nikmat (2) cerita pelacur (2) cerita pembantu (2) cerita psk (2) cerita seks ibu (2) cerita seksual (2) cerita sensual (2) cerita sex anak imut (2) cerita sex igo (2) cerita sex suter (2) cerita wts (2) cewek chinese (2) cewek nakal (2) cewek salon bugil (2) code geass (2) enaknya memek tmaam tiri (2) foto istri bugil (2) foto janda (2) foto pelacur (2) istri (2) istri nakal (2) janda (2) kontol (2) montok (2) ngentot (2) ngentot abg (2) ngentot cewek abg (2) ngentot cewek salon (2) ngentot mbak-mbak (2) ngentot tante muda (2) orang (2) pelacur abg (2) pelacur jalang (2) pelacur tante (2) perselingkuhan (2) psk bugil (2) psk telanjang (2) seks dengan tetangga (2) singapore (2) tante binal (2) tante gatel (2) tante girang cari brondong (2) tante jalang (2) tante pelacur (2) tante-tante (2) tempek tante (2) toket tante (2) vagina (2) video sex (2) wanita (2) Alat Kelamin (1) Aminah (1) Ampun Tante.... ampun.... (1) Bali (1) Berawal Dari Langganan (1) Biodata (1) Biografi (1) Bisnis Online (1) Cerita Sadis (1) Cerita Sex Berjilbab (1) Cerita Sex Maria (1) Cerita Tentang Sex (1) Cerita Tukar Pasangan (1) Cerita lepas (1) CeritaDewasa (1) Cie Yeni yang Hot (1) Contoh Surat (1) Datin (1) Dewi dan Tante Anis (1) Difuck (1) Digerudi (1) Ditinggalkan (1) Download (1) Fantasy : Kisah Prita Laura dan Frida Lidwina (1) Foto (1) Foto Hot Dewasa (1) Foto Seks (1) Gadget (1) Gambar Hot (1) Gambar Hot Dewasa (1) Gambar Pasutri (1) Gaya Posisi Seks (1) Gelek (1) Gerimis (1) Gue istri yang bener bener nakal... (1) Guru Murid (1) Hanis (1) Harga Handphone Mito (1) Harga Handphone Nokia (1) Harga Handphone Sony (1) Harnani (1) Hilangnya perjaka ku dengan tante indra (1) Hot News (1) Ibu Muda (1) India (1) Jepang (1) Jika waktu bisa kuulang kembali (1) Kakak (1) Karya Ninja Gaijin (1) Karya Yohana (1) Kenangan di bekas tempat kosku (1) Kenikmatan (1) Khasiat Ramuan Sehat Lelaki (1) Ki Anom Suroto (1) Ki Hadi Sugito (1) Ki Manteb Sudarsono (1) Ki Narto Sabdho (1) Ki Sugino Siswocarito (1) Ki Timbul Hadiprayitno (1) Kisah vania (1) Korea (1) Kost pacarku Nina (1) Lainnya (1) Liani 5: Sex in the Mall (1) Lirik Lagu (1) Lucu (1) Lusi Aku Mencintaimu (1) ML dengan Bu Vivin (1) Malam Pertama (1) Mbak Dina kakak iparku (1) Melissa Anak tiriku (1) Menghangatkan Hujan (1) Menyetubui (1) Mertua (1) Minuman Obat (1) Multi Orgasme (1) Musik (1) Nikmat (1) Nikmatnya (1) Pakcu (1) Pasang Iklan (1) Pegawai Toko Sepatu (1) Pejantan Lugu Tuk Istriku (1) Pendidikan (1) Pengalaman (1) Pengalaman Ngentot Dengan cia (1) Pengetahuan (1) Piala AFC (1) Puisi (1) RENDEVOUS WITH GIRL WHO EVER REFUSE ME…. (1) Ruzita (1) Safura (1) Sakinah (1) Sawiyah (1) Seks Dengan Binatang (1) Selabintana nikmat. (1) Seminar nikmat (1) Shida (1) Shinta (1) Sinopsis Film (1) Softcore (1) Sri Maya [i]Nestina .. what a amazing .. (1) Tablet (1) Take And Give (1) Tante mau tukar pasangan (1) Teman therapisku tersayang (1) Temen kost (1) Tips Suami Istri (1) Tips dan Triks (1) Video Porno (1) Vidio (1) abang (1) abg bugil nakal (1) abg di perkosa (1) abg smu (1) abg smu jakarta (1) abg toge (1) adegan sex (1) anak kuliah yang beruntung (1) anakku (1) angkatku (1) bawah umur (1) benyamin sueb (1) bercinta dengan mbak (1) birahi pembantu (1) biseks (1) calon mertua binal (1) cara ngajak pembantu ML (1) cerita abg smu (1) cerita adegan sex (1) cerita babu (1) cerita birahi (1) cerita bugil abg (1) cerita indonesia sex (1) cerita janda kembang (1) cerita jorok pembantu (1) cerita keperawananku (1) cerita memek X (1) cerita pacar (1) cerita panas indonesia (1) cerita permerkosaan (1) cerita porno X (1) cerita saru X (1) cerita seks dewasa (1) cerita seks janda (1) cerita seks janda kembang (1) cerita seks setengah baya (1) cerita seksual X (1) cerita selangkangan (1) cerita sensual X (1) cerita setengah baya (1) cerita sex bugil (1) cerita sex gadis 18 tahun (1) cerita sex gadis perawan (1) cerita sex indonesia (1) cerita suami istri (1) cerita tante binal (1) cerita tante girang dengan brondong (1) cewek (1) cewek amoy (1) cewek bandung (1) cewek hamil bugil (1) cewek jakarta (1) cewek sma (1) chatter (1) chatting (1) dalam (1) dengan (1) di villa tante (1) ditebuk (1) dosen (1) dosen genit (1) dosen tante girang (1) dukun (1) dvd benyamin (1) dvd kadir doyok (1) dvd warkop (1) enaknya tante girang (1) foto bispak (1) foto istri bugil X (1) foto janda muda (1) foto pembantu bugil (1) foto pembantu diperkosa (1) foto pembantu telanjang (1) foto perek jakarta (1) foto tante girang (1) gadis salon (1) gangbang (1) gersang (1) gohead (1) hatiku (1) hilang keperawanan (1) hypersex (1) ibu berjilbab nakal (1) ibu dosen teman seks (1) ibu hamil (1) ibu tetty (1) ipar ku (1) istri genit (1) istri muda bugil (1) istri muda bugil X (1) istri orang (1) istri pak guru (1) istri selingkuh X (1) istri telanjang (1) istri telanjang X (1) istri teman (1) istri teman genit (1) istri teman menggoda (1) jablay (1) janda binal (1) janda bispak (1) janda bugil (1) janda cantik (1) janda desa (1) janda hot (1) janda muda (1) janda seksi (1) janda stw (1) janda telanjang (1) kandung (1) kegadisan hilang (1) kekasih (1) kekasihku Vie diperdaya mantannya (1) kelentit (1) keperawananku (1) kesalahan yg indah (1) ketemu di jalan (1) kisah tante girang (1) kolaborasi (1) maam tiriku tante girang (1) mahasiswi bugil (1) majikan nakal (1) makan (1) malam (1) malu-malu mau (1) mama temanku binal (1) mama tiriku binal (1) mbak arti (1) mbak cantik (1) mbak tukang lulur (1) memek abg (1) memek gadis (1) memek ibu (1) memek ibu kos (1) memek janda (1) memek merah (1) memek tante girang (1) mengapa harus gangbang ? mengapa ? (1) mengundang (1) mertua genit (1) ml adik ipar (1) ml ama ibu mertua (1) ml di hotel (1) mp3 basiyo (1) mp3 kartolo cs (1) nafsu (1) nge-seks dengan Para Peronda Malam (1) ngentot abg smu (1) ngentot cewek hamil (1) ngentot cewek smu (1) ngentot ibu menyusui (1) ngentot ibu mertua (1) ngentot janda tua (1) ngentot kakak ipar (1) ngentot mama tiri (1) ngentot mertua (1) ngentot saudara (1) ngentot sma (1) ngentot smu (1) ngentot sopir (1) ngentot suster (1) ngentot suster cantik (1) ngentot tante girang kaya (1) ngeseks dengan mama tiri (1) ngetot adik (1) ngetot kakak (1) oral seks (1) pandai (1) pasangan mesum (1) pemaksaan seks (1) pembantu bahenol (1) pembantu bugil (1) pembantu telanjang (1) penis (1) perbesar penis (1) perempuan (1) perkosa (1) pertama (1) pertamaku (1) posisi sex mantap (1) prediksi spanyol vs italia (1) pujaan (1) rakan (1) resep kue (1) riang (1) salon mesum (1) salon plus plus (1) script bisnis (1) sehari (1) sekretaris (1) seks degan mama (1) seks jilbab (1) selangkangan (1) selangkangan gadis (1) seling (1) selingkuh X (1) selingkuh dengan istri teman (1) selingkuh dengan karyawan (1) simpan (1) situs sex perkosa (1) skandal tante (1) sodomi (1) spanyol vs italia (1) street fighter (1) stw (1) suami lugu (1) suami sayang (1) suami selingkuh (1) suster (1) suster cantik (1) tante asih (1) tante baik nafsu (1) tante cari brondong (1) tante dosen (1) tante gaya doggy (1) tante genit (1) tante girang baik (1) tante girang bugil (1) tante girang cantik (1) tante girang cari abg (1) tante girang hot (1) tante girang kaya (1) tante girang merangsang (1) tante girang nafsu (1) tante girang puas (1) tante jilbab genit (1) tante ku aku entot (1) tante ku buas (1) tante manja (1) tante mia (1) tante nakal (1) tante ndut (1) tante ngentot (1) tante sari (1) tante seks (1) tante tetty (1) tantenal (1) template website (1) tetangga tante girang (1) tetanggaku binal (1) threesome (1) tips bola online (1) toge (1) toket (1) toket cewek salon (1) trik mendapatkan tante girang (1) tukang lulur (1) vagina tante (1) wanita beristri (1) wanita diatas (1) wanita setengah baya (1) wanita sex puas (1) warkop dki (1)
 

Kisah Kisah Napsu Copyright © 2011 - |- Template created by O Pregador - |- Powered by Blogger Templates