02 February 2014

0 Update

Update Cerita akan di lanjutkan ke blog ini :  http://cerita-wiro.blogspot.com/




miror : http://kisah19tahun.blogspot.com/

26 December 2013

0 Pengalaman teman baikku - 1

Sebenarnya aku dah biasa sangat dengan cerita-cerita erotika ni, masa aku sekolah form 3 lagi dah didedahkan dengan cerita cam ni. Tapi, masa tu cerita omputeh la yang ade. Ni first time aku jumpa cerita erotika Melayu. Masa first time tu, gelak gak.. Ye la, word melayu ni kurang sikit unsur-unsur erotika.

But, what the hell.. Kisah ni terjadi kira-kira 5 tahun dulu. Ni betul punya story. Kalau tak caya lantak la. Masa tu aku student lagi kat salah satu U yang berprestij lagi masyhur di Malaysia. Area Key Ell. Untuk cari extra income, aku mula berjinak-jinak dengan bisnes insurans nyawa. Bos aku kira satu geng ngan aku, so kunci office dia bagi aku satu set. Office company aku tu kat Jalan Ipoh, third floor. Bangunannya takyah la bagi tau.. Nanti korang cari aku pulak.. Kan ke naya. Aku masa tu dah ada awek tapi tak pernah projek lagi. Ringan-ringan tu ada la. Setakat cium pipi putih gebu dia aje. Kir.

'Teruna suci' lagi la aku ni. Tapi pengalaman Blue dah start dari aku sekolah rendah lagi. Tapi itu cerita lain, hehhehheh. Awek aku pun suci lagi.. Anak dara. Student.. Satu batch ngan aku. Nama dia Juhaida, panggil Ju aje. Muka dia ade la iras-iras Vianney Anastasia Lee. Alaa.. Bini Aziz M. Osman tu.. Tu yang aku jatuh cinta tu.. Tapi awek aku kira gebu sikit.

Body awek aku pun lebih solid dari Vie. Vital statistic dia tak yah le bagitau. Jadi satu hari minggu tu bos aku call kata ada meeting kat office. Aku mula-mula Nak gi sorang tapi awek aku Nak ngikut. Sampai kat office jam pukul 10 setengah pagi, meeting jam 11. Aku tunggu dulu la kat bawah.. 10 minit lepas tu bos aku telefon, kensel. Aku tengok awek aku, dia senyum. Kepala aku dah pusing lain dah masa tu.. Aku ajak dia naik. Aku bukak pintu office, lepas tu kunci dari dalam.

"Tak de orang pon?"
"Bos kata kensel.."
"Abis tu?"

Aku pegang tangan dia.. Dia diam dan tengok muka aku. Slow-slow aku aku angkat tangan dia letak kat bibir aku. Dia tak menolak. Aku cium tapak tangan dia. Kemudian bibir aku mula panjat lengan dia. Masa tu dia dah mula pejam mata dah. Aku jelirkan lidah dan mula merasa kulit lengan dia. Dia mengelak sikit, geli kot. Aku continue sampai kat siku dia. Aku tengok muka Ju merah sikit, mata dia pejam. Aku naikkan lengan T-shirt dia dan teruskan operasi menjilat hingga ke bahu Ju. Aku benamkan bibir ke bahu Ju dan mula menghisap. Nafas Ju mula laju. Tangan Ju naik ke belakang aku. Pelan-pelan aku turunkan balik.

"Ju, kita buat slow and steady..
"Uhh.." Aku tekap bibir aku kat tengkuk dia.
"Jangan hisap, nanti lebam, malu.." Aku senyum..

Aku jilat tengkuk dia. Nafas Ju makin kuat. Aku jilat ke atas sampai kat telinga. Aku start kulum telinga dia. Ju dah start merengek.. Aku main telinga dia dengan lidah.. Lepas tu aku turun balik ke tengkuk dia dan jilat ke atas sampai dagu dia. Aku tolak Ju atas kerusi. Aku jilat tengkuk dia sampai telinga kanan.. Lepas tu aku kulum telinga dia dan main dengan lidah aku. Muka dia langsung aku tak sentuh lagi.. Bagi dia panas dulu baru syok.. (Ade buku cakap cam tu.. Aku ikut jer)

Sepanjang masa tu tangan aku dah start merayap ke pinggang Ju. Slowly aku seluk bawah T-shirt Ju dan pegang pinggang dia. NGAM! Solid wa cakap lu. Aku lurut tangan aku ke atas dan ke bawah sambil lidah aku jilat tengkuk dia. Tangan Ju dah naik ke kepala aku dan meramas-ramas rambut aku. Aku angkat T-shirt Ju ke atas dan tanggalkan terus. Pehh.. Nampak tetek dia. Meleleh aku tengok.. Dia pakai bra jenis kain satin warna hitam, takder pad. Putih melepak wa cakap luu.. Puting dia dah start tersembul sikit. Aku sentuh tang puting, timbul sikit lagi..

Badan aku mula menggigil.. Alamak, baru Nak berjinak-jinak brader, first time la katakan. Normal la tu.. Aku start cium tengah alur tetek dia, sambil tu jilat sikit-sikit. Terangkat dia satu badan. Aku bukak bra Ju dan tengok tetek dia. Kira besar jugak tetek awek aku ni. Saiz bra dia 36B, kira cam besar lutut bila duduk bersila. Senang cerita, time aku pegang tetek dia, tak muat tapak tangan.. Haa.. Puting tetek dia besar kuku jari kelingking dan agak kemerah-merahan.. Hai, dara lagi la katakan.. Aku mula ramas tetek dia pelan-pelan. Kenyal dan padat.

Tangan kanan Ju slow je gosok kepala aku. Aku start hisap puting tetek Ju, kiri dulu kemudian kanan. Rasa masin sikit.. Mungkin peluh kot. Dia punya bau.. Mm, lazat. Aku melutut dan slide turun, kejap hisap, kejap jilat perut dia sampai kat pusat. Kat sini aku hisap lama sikit. Sambil tu aku bukak butang jeans dia dan tarik zip sampai bawah. Aku seluk ke dalam jeans dia dan tarik Nak bukak. Ju mengangkat punggung dia untuk memudahkan kerja aku. Panty pink dia jelas depan mata aku. Bahagian segitiga kat pangkal peha dia nampak basah sikit. Dari pemandangan mata aku masa tu cipap dia memang cukup gebu. Macam apam balik. Aku tengok muka Ju. Dia tengok aku balik.

"Buat ape tengok aje?" Dia senyum.
"Betul ke ni?" aku tanya. Dia angguk. Aku lurutkan panty Ju ke bawah. Licin, langsung takder bulu.
"Ju cukur semalam".
"BEST!" aku cakap.

Ju gelak dan cubit bahu aku. Aku angkat peha Ju ke atas dan rapatkan muka ke cela 'Mahkota suci' Ju. Mula-mula aku tiup bibir cipap Ju. Lepas tu aku tekan dengan lidah aku dan slow-slow jilat ke atas. Menggigil badan dia aku buat camtu. Aku buat lima nam kali lagi sampai dia tolak muka aku dari cipap dia. Aku tengok atas, muka Ju berkerut menahan geli (kot), mata dia pejam. Aku tolak tangan Ju letak atas peha dia. Aku bukak mulut cipap dia, merah berkilat dan bengkak sikit. Aku jelirkan lidah ke dalam lubang merah Ju dan mula menjilat lagi, tapi kat tepi dalam lubang jer.

"Uhh.." Ju mengerang.

Aku cukup syok dengar pompuan mengerang cam tu. Aku start ganas sikit, jelir dalam lagi. Mulut aku dah basah dah, penuh air Ju dengan air liur aku. Tangan aku masa ni dok gesel-gesel kat kelentit Ju. Aku jilat keliling lubang lima nam kali dan naik ke atas sampai kat kelentit dia. Aku tolak kulit kat kelentit Ju ke atas dan nampak kelentit dia, alahai.. Kecik je. Aku rasa urat kat kelentit Ju dengan jari.. Tegang giler. Dia dah excited, aku cakap dalam hati. Aku hisap pelan-pelan, cam hisap gula-gula.

"Isstt.. Uhh.." Ju mengerang lagi.

Sambil tu, tangan kanan aku bukak butang dan zip jeans aku. Aku stop menjilat sat pasal Nak bukak seluar baju. Batang aku dah 135 degree ke atas. Air jangan cakap la.. Berkilat-kilat kepala bana aku. Ju bukak mata dia jap tengok apa aku buat. Dia nampak je batang aku terus dia pejam mata. Hehehe.. Aku sambung balik hisap kelentit Ju. Aku turunkan tangan kiri aku sampai kat lubang cipap Ju. Aku gesel jari telunjuk aku kat mulut lubang cipap. Nak kasi basah. Lepas tu aku jolok slow-slow. Aku pusingkan jari aku ke kiri kanan.. Susah gak Nak masuk ni.

"Aa.. Sakit sakit sakit sakit.." Ju mengaduh.
"Sikit je.. Tahan, nanti orait la.." Aku pujuk.

Aku stop jolok lubang dia tapi jari aku biar kat situ. Aku jilat kelentit dia. Aku jilat turun ke lubang cipap Ju. Lepas tu sambil jilat aku pelan-pelan masukkan jari dalam lubang cipap. Sikit demi sikit jari telunjuk aku masuk ke dalam lubang cipap Ju. Aku rasa ada la dekat 10 minit baru la jari aku masuk sampai pangkal.

"Sakit lagi ke?" aku tanya Ju.
"Mm.. Tak sangat.." aku gerakkan jari.
"Uhh.. Apa you Nak buaatt.. Isskk.."

Aku pusingkan tangan aku sampai tapak tangan mengarah ke atas. Lepas tu aku start urut dinding lubang cipap Ju. Cari "G" spot. Biasanya kedudukan "G" spot ni kat betul-betul kat bawah biji kelentit, dalam lubang cipap. Ibu jari aku tekan kat kelentit dia dan start gentel biji kecik tu. Dia punya la syok sampai kuyup tangan aku kena air dia. Kaki dia dok Nak kepit je.. Nasib aku dah ready tahan. Time ni baru la aku boleh naik cium. Dah panas.. Masa ni baru la aku tau betapa ganasnya kaum wanita ni bila da.

Bila muka aku setentang je depan muka Ju, dia terus tarik aku lekap bibir. Dia punya mulut bunyi dah tak macam orang dah. Nafas dia punya la kuat, dada dia turun naik macam ombak. Cium, kulum, hisap lidah sampai pipi aku pun dia jilat. Jari aku still lagi beroperasi masa ni. Aku Nak dia puas betul.. Aku cium mata Ju, hidung, pipi, dagu, dahi.. Pendekata satu muka. Tangan dia masa ni dok garu-garu belakang aku. Tangan kanan aku pegang batang aku dan aku mula melancap. Kejap je aku dah pancut. Aku mendengus kat mulut Ju. Menitik-nitik mani aku kat perut Ju. Tetiba Ju tarik kepala aku tekan kat mulut dia kuat-kuat.

"Uugghh.."

Rupa-rupanya dia dah sampai. Peehh.. Banjir tangan aku.. Putih jer lendir yang keluar. Cipap dia kemut jari aku jangan cerita la. Jari aku rasa macam diurut-urut. Ju dah macam ayam mengelepar aje. Lama jugak dia cum.. Cum panjang le katakan. Kitorang tercungap-cungap.. Letih derr.. Aku terus lentok kat dada Ju. Rehat dalam 10 minit, Nak recharge batang aku yang dah lentok kat perut dia. Ju tak habis-habis gosok kepala aku. Puas la kot. Lepas tu aku angkat muka dan tengok dia. Walamak.. Senyumannya, dengan pipi merah padam, CUN GILER! Aku mula bersemangat balik. Batang aku pun dah start Nak keras balik.

"Sayang, YOU ARE GREAT!" dia puji aku.
"So, are you ready for PART 2?" aku tanya.
"Mm.." dia angguk.

Aku ambik tisu kat meja sebelah kerusi untuk lap tangan dengan batang aku. Ju lap perut dia. Dia nampak batang aku dok mencanak ke depan, terus dia tutup mulut dengan tangan.. Gelak. Aku senyum dan tarik tangan dia pegang batang aku. Dia pelan-pelan urut dari pangkal ke hujung. Dua tiga kali dia buat cam tu. Aku peluk dia dan lekap bibir aku kat bibir dia. Kitorang French kiss sambil tangan aku meramas-ramas bontot Ju. Lepas tu aku clearkan meja dan suruh Ju baring. Dengan steadynya awek aku baring dan terus angkat lutut dia. Aku senyum jer tengok.

"Kenapa jauh sangat tu.. Dekat sikit" aku cakap.


Bersambung . . . . . .

0 Pengalaman teman baikku - 3

Masa result SPM keluar, aku pergi temankan Ju ke Ipoh ambil result dia dulu, tu pun pergi naik bas asing-asing. Sampai Ipoh baru jumpa. Lepas aku dah hantar Ju naik bas balik ke kampung baru aku naik bas pergi Seremban dan ambil result aku. Syukur, result aku dengan Ju tak banyak beza. Kami sama-sama isi borang UPU untuk masuk ke universiti lepas tu. Selama aku dan Ju bercouple hampir 2 tahun tu, family kitorang tak ada siapa yang tahu. Kira kami pandai la jaga kelakuan bila kat rumah. Cabaran dan dugaan dalam percintaan pun tak pernah wujud dalam hidup aku dan Ju. Sehinggalah peristiwa mak aku dan mak Ju bergaduh kira-kira sebulan selepas result SPM keluar.

Aku sebenarnya tak tau apa punca pertikaian mak aku dengan mak Ju ni, pasal mak aku tak Nak cerita pulak. Yang aku tau, dia cukup dendam dengan mak Ju. Aku dilarang pergi ke rumah Ju lagi selepas tu. Nak kata apa pulak lagi, kan? Mak dah tak kasi, Nak buat camana? Tapi yang bestnya, mak Ju tak pulak macam mak aku. Dia okey aje aku kawan dengan Ju. Mungkin pasal Ju dah cerita kot pasal kami dekat mak dia. Aku tak berani Nak cerita kat mak aku. Karang tak pasal-pasal kena perli. Mak aku ni jenis pendiam, tapi pendendam. Dia tak berleter, cuma perli aje, tapi tajam gila perli dia. Sedas pagi, sedas lagi time lunch, masa minum petang lagi satu das, esok lagi, lusa, tulat. Tak habis-habis. Jadi aku berhubung dengan Ju pakai surat aje la lepas kena sound dengan mak aku tu.

Seminggu sebelum Ju masuk universiti, family dia pindah ke Setapak. Rumah yang kat kampung tu actually tuk dia punya. Aku takat dapat tengok aje la dari jauh masa Ju meninggalkan kampung aku. Nak rapat tak boleh, karang naya pulak aku kena dengan mak aku.. Hehheh. Aku dan Ju sama-sama masuk universiti dalam kursus yang sama. Nasib baik la kami duduk kolej kediaman lain-lain. Kalau tak payah jugak kot-kot mak aku bertembung dengan mak Ju. Masa orientasi, Ju kata ramai jugak senior Nak tackle dia, dia of course la tak layan. Memang NGAM la awek aku ni. Lepas tu, aku dengan Ju macam biasa la, jadi belangkas ke sana ke sini berdua aje. Peristiwa yang aku ceritakan masa yang lepas tu jadi time kami di tahun 3 pengajian. Nasib baik Ju tak mengandung.

Lepas peristiwa tu aku dan Ju macam makin mesra, lebih daripada sebelumnya. Cuma kitorang tak la mengulangi adegan-adegan di pejabat aku tu lagi. Back to ringan-ringan aje. Tu pun tak selalu. Nasib baik la Ju faham dan insaf(?) serta tak menyangka yang bukan-bukan. Kalau orang lain dah tentu ingat aku tak serious Nak kawin dah. Kami grad 4 tahun lepas. Aku continue kerja dengan syarikat insurans manakala Ju pulak kerja kat syarikat swasta kat Damansara Utama. Perhubungan kami masih lagi jadi rahsia pada keluarga aku. Aku cuba jugak kenen-kenen kat mak aku pasal mak Ju, tapi dia masih berdendam tak habis-habis. Tak jadi aku Nak bagitau mak aku yang aku Nak kawin dengan Ju. Tapi, lepas raya tahun 96, mak aku tiba-tiba pinangkan sorang gadis kat kampung untuk aku.

Masa tu aku kat Key Ell, aku dapat tau pun bila peminangan tu dah pun diterima. Lepas mak aku call, aku terus aje masuk kereta, drive balik kampung malam tu jugak. Mak aku kata macam-macam la pasal budak tu, baik la, cantik la, sopan la.. Macam la aku tak kenal kat dia. Tiga orang abang budak tu kawan aku start dari kecik lagi. Sorang tua setahun, sorang sebaya dan sorang lagi bawah aku 2 tahun. Dah la dia anak angkat mak aku pulak tu. Jenuh aku tepis kiri kanan, tapi bila aku tengok muka mak aku dah lain aje, aku tak sampai hati Nak tolak. Mulut aku cakap terima tapi hati aku dah sebak mengenangkan Ju. Malam tu Ju call handphone aku, aku tak cerita lagi bab aku Nak bertunang. Tak sampai hati.

Buat kali pertama dalam sejarah perhubungan aku dan Ju, aku berbohong dengan dia. Aku katakan mak aku tak sihat. Bila aku balik Key Ell, aku cuba la buat macam biasa dengan Ju, dengan harapan dia tak perasan apa-apa. Tapi bila dah lama berkawan, macamana bagus pun lakonan aku, Ju masih lagi perasan ada benda yang tak kena. Aku katakan aku risau pasal mak aku kat kampung. Nasib baik la cerita aku bertunang tu tak merebak sampai ke telinga Ju. Aku dapat rahsiakan dari dia, sehinggalah.. Hari perkahwinan aku dengan Anizar tinggal seminggu aje lagi. Aku ajak Ju dan mak dia balik kampung bersama aku. Aku katakan ada kenduri mak aku Nak buat minggu depan. Aku cakap kat mak aku pulak yang kerja kat office punya la banyak sangat sampai aku tak boleh balik kampung sehingga tengahari sebelum aku bernikah.

Nasib baik mak aku percaya cakap aku. Aku sampai ke kampung pada minggu depan tu bersama Ju dan mak dia. Ju tak suspect apa-apa bila dia tengok ramai orang kat rumah aku pasal dia percaya mak aku Nak buat kenduri. Sebulan sebelum tu aku dah mintak tolong kat atuk Ju agar dapat merahsiakan cerita sebenar dari Ju. Aku katakan aku Nak Ju dengar dari mulut aku sendiri. Nasib baik la atuk Ju tak maki aku. Jenuh jugak aku Nak explain kat dia. Last-last dia paham jugak maksud aku. Malam tu, lepas Maghrib kat rumah aku ada kenduri doa selamat, orang kampung aku memang biasa buat macam tu, pasal nikah lepas Isyak. Abang-abang aku jemput jemaah surau aje. Atuk Ju pun ada kena jemput sama.

Masa diorang sampai, aku yang sambut, salam semua orang. Masa aku salam dengan atuk Ju, dia bisik kat telinga aku yang Ju dah tau cerita, ada sorang makcik Ju terlepas cakap depan dia petang tadi. Terkejut beruk aku. Punya la risau, macamana aku Nak explain kat Ju nanti? Aku dah tak berapa Nak consentrate masa nikah lepas tu, ada aje yang silap, sampai Tok Naib (Naib Kadi mukim) tegur. Rasanya aku kena ulang lafaz akad dekat 7-8 kali la kot? Aku pun tak berapa ingat dah. Pagi lepas aku nikah tu aku senyap-senyap turun rumah, capai motor dan pegi rumah Ju. Mak Ju yang bukakkan pintu.

"Ju ada kat atas.."
"Rie mintak maaf, makcik."

Mak Ju mengangguk lemah. Aku naik ke bilik Ju. Sampai aje kat depan bilik Ju aku tarik nafas panjang dan ketuk pintu.

"Ju.. Tolong bukak pintu ni." Senyap.
"Ju.. Please.. Let me explain.. Ju.. Dengar my side of the story.. Please.. Sayang.. Ju.."

Tap. Selak pintu jatuh. Pintu bilik terkuak sikit. Aku telan air liur dan masuk ke dalam. Ju tengah duduk atas katil sambil peluk teddy bear besar yang aku hadiahkan dulu tu. Aku tengok mata dia merah berair. Aku duduk kat depan Ju dan pelan-pelan aku ambik tangan dia letak kat pipi aku.

"Rie mintak maaf sayang. Semua ni rancangan mak. Rie tak dapat Nak tolak. Rie dah cuba, tapi mak dah berharap sangat. You paham, kan, perangai mak macamana? Rie tak sanggup Nak mengecewakan mak."

Aku cuba Nak memujuk. Ju diam. Air mata dia mengalir jatuh atas teddy bear.

"Rie janji, kita akan kawin juga nanti. Give me a chance.. No, give us a chance, okay? Rie janji, enam bulan lagi kita kawin, ya sayang?"
"Kalau Ju ikutkan hati ni memang Ju dah halau Rie keluar. Kenapa boleh jadi macam ni? Kenapa Rie tak terangkan kat mak Rie pasal kita? Kenapa Rie tak pikirkan pasal Ju? Kenapa Rie sanggup kecewakan Ju macam ni? Kenapa Rie boleh buang janji Rie pada Ju? Kenapa.. Kenapa.."

Ju teresak-esak. Aku diam aje. Tangan Ju aku genggam erat-erat.

"Rie sedar.."

Kata-kata aku termati di situ. Lama jugak aku dan Ju duduk melayan perasaan masing-masing. Sedih aku tengok buah hati aku macam tu. Aku rapat dengan Ju dan peluk dia. Ju makin kuat teresak-esak sambil menumbuk dada aku. Aku mula mencium pipi, dahi, mata dan hidung Ju. 2-3 kali aku ulang sebelum bibir aku memaut bibir Ju dalam kucupan yang amat panjang. Tangan dia mula memeluk leher aku sambil mengusap-usap rambut aku.

"Rie, Ju.. Mak dah siapkan makan pagi kat luar ni."

Suara mak Ju memecah kesunyian. Pelan-pelan aku melepaskan pautan bibir Ju dan merenung muka dia. Air mata Ju masih lagi mengalir membasahi pipi gebunya. Aku bangun, menarik Ju berdiri dan memimpinnya ke pintu. Kami keluar beriringan dan duduk mengadap juadah sarapan pagi. Aku dan Ju sama-sama diam sambil makan. Lepas tu, time aku meninggalkan rumah Ju, dia sempat mencium pipi aku dan melambai lemah sambil bibirnya mengucapkan, "I love you" tanpa mengeluarkan suara.

Aku naik motor dan balik ke rumah dengan perasaan kesal kerana telah mengecewakan Ju. Malam pertama bagi aku dan Anizar tak la seperti orang lain. Mungkin pasal aku, satu; sedih mengenangkan Ju, dan dua; letih melayan kawan-kawan sekampung aku yang tak habis-habis mengusik. Abang-abang ipar aku pun join sekali. Sabar je la. Sampai pukul 2 pagi baru la diorang balik. Masa aku masuk bilik pengantin, Ani (panggilan untuk Anizar) dah tidur. Aku tukar baju dan baring. Bila aku lelap pun aku tak sedar. Aku dah la tidur mati pulak tu.

Time aku sedar, hari pun dah pagi. Ani pulak dah tak ada kat dalam bilik. Dia pergi tolong mak dia siapkan sarapan la kot. Lepas mandi, sarapan apa semua, aku lepak dengan abang-abang ipar aku kat tengah rumah. Walaupun aku kawin dengan adik diorang, sori la aku Nak panggil depa abang.. Hehheh. Panggil nama aje la, kau aku kau aku. Bila teringat balik bab aku kawin dengan Ani ni, aku kadang boleh gelak sorang-sorang. Lawak betoi. Masa aku dan Ani diarak ke rumah aku tengahari tu, aku sempat mencuri tengok rumah atuk Ju. Tingkap bilik Ju tertutup rapat. Nampak macam tak ada orang aje kat rumah tu. Nak call pakai handphone, masa tu dah dekat sangat Nak sampai rumah aku.


Bersambung . . . . ..

0 Pengalaman teman baikku - 2

Ju mengesot ke hujung meja dan aku terus capai peha dia angkat ke atas. Mula-mula aku sandarkan aje batang aku kat mulut cipap dia. Lepas tu pelan-pelan aku tekan. Batang aku kira normal la.. Panjang about 5 inci setengah dan lebar 1 inci setengah. Kepala about 2 inci lebar. Aku anjak ke kiri, kanan, atas, bawah Nak cari angle Nak masuk. Punya la ketat.

"Adidididi.. Apa you buat?" dia tanya.
"Tak leh masuk.."

Baru cakap jer tetiba kepala batang aku masuk. Ju tersentak kejap. Aku stop. Takut dia sakit. Mata dia pejam. Lepas tu dia senyum. Aku pelan-pelan tekan. Lepas tu tarik keluar balik sikit. Ju gigit bibir dia.

"Sakit?" aku tanya.

Dia geleng kepala. Aku tekan lagi sampai kepala batang aku masuk terus dalam cipap Ju. Dia bukak mulut, tapi takder suara keluar. Aku tarik balik dan tekan lagi. Kali ni dia bukak mata dan mengerang sambil hembus nafas.

"Uugghh.. Fuuhh.."

Aku tekan lagi sampai separuh batang aku masuk. Lepas tu aku rasa macam ade barrier sekat tekleh masuk lagi. Dah sampai selaput kot. Aku tarik balik. Tak berani Nak masuk lagi.

"Masuk masuk.. Lagi lagi.." Ju mengerang.
"Are you sure?
"Yes yes yes.. Cepat cepat.. Tak tahan.."

Aku tarik nafas dalam-dalam. Lepas tu aku pegang peha Ju kuat-kuat dan tekan.. Rasa cam batang menyondol spendar bila naik tegang time parking bawah jer. Sakit gak ler sikit. Kepala batang ni bukannya keras sangat. Batang aku masuk sikit demi sikit dan tetiba Ju pegang cengkam lengan aku sambil dia jerit..

"Aaoouuss.. Huh.. Huh.. Huh.."

Aku tarik batang aku keluar. Ada lendir merah kat hujung kepala. Darah. Aku tengok darah mengalir dari cipap Ju. Tak le banyak sangat. Ju dah start nangis dah. Nyesal lak aku ikut cakap dia. Aku terus tarik dia bangun dan peluk dia. Aku usap rambut Ju pelan-pelan sambil aku cium pipi dan bibir dia.

"Sakit?" aku tanya soalan bodoh. Dia cium aku dan terus ambik tangan aku letak kat cipap dia.
"Ss.." Ju berdesir kat telinga aku.
"Lagi lagi lagi.."

Aku kembali ke posisi asal dan mula menekan batang aku ke dalam cipap dia balik. Kali ni smooth sikit. Sekali tekan jer kepala dah masuk habis. Time ni baru ler aku perasan betapa ketatnya cipap awek aku ni. Fuh, cakap tak guna.. Nak tahu nikmatnya rasa sindri la.. Aku tekan lagi slow-slow sampai cecah pangkal telur aku. Rasanya lama gak Nak masuk sampai had tu.. Aku stop dulu dan peluk Ju. Aku cium mata dia yang dari tadi pejam tak bukak-bukak. Aku pelan-pelan dayung. Dah rasa nikmat giler. Seronok! Mulut Ju asyik kelua.

"Huh.. Huh.. Huh.. Huh.. Huh.." tiap kali aku sorong tarik batang aku keluar masuk cipap dia.

Dia dah mula cakar belakang aku. Kaki dia dok peluk pinggang aku tak lepas-lepas. Dayungan aku makin laju. 5, 10, 15, 20 kali.. Aku tak kira dah lepas tu. Mulut aku pun ikut rentak mulut Ju jugak. Aku pejam mata. Aku dah tak ingat apa-apa dah.. Cuma aku merasa nikmat syurga dunia. Pangkal peha aku dah rasa basah kuyup. Masa ni lancar je batang aku keluar masuk cipap Ju. Sampai le..

"Hhuugghh.." panjaang aje bunyi keluar dari mulut Ju.

Badan dia terangkat, jari dia cengkam belakang aku, kaki dia peluk pinggang aku kuat gile, kepala dia dongak ke belakang sambil nafas dia turun naik.. Bunyi nafas Ju kuat gile.. Badan Ju mengeletar kuat masa ni. Aku rasa macam bergegar meja tu. Kali ni cipap Ju kemut batang aku punya la.. Tak tau Nak describe camana.. Kira dinding cipap dia macam kena shock letrik je cengkam batang aku. Berombak-ombak aku rasa kat batang aku. Nikmatnya jangan cerita la.. Yang aku tau cukup WONDERFUL dan time tu le batang aku rasa keras tegang gile. Aku tekan batang aku sedalam mungkin kat cipap Ju. Badan aku pun mula menggigil dan batang aku muntah buat kali kedua hari tu.. Kali ni dalam cipap Ju. Berapa banyak mani aku tumpah aku pun tak perasan, tapi rasanya lebih dari 5 kali pancut.. Biasanya time aku stim giler cam tu la. (especially bila lepas baca tek.

Erotika, hehehe..) Kitorang baring kat atas meja tu ntah berapa lama ntah. Badan Ju masih lagi mengeletar.. Dia macam kena sedu (hiccups).. Kejap-kejap dia macam tersentak. (refleks cum la tu..) Cipap dia still dok kemut batang aku yang masih keras kat dalam cipap dia. Aku tengok muka Ju.. Merah padam pipi dia. Mata dia pejam lagi. Aku cium mata dia. Bibir Ju mengulum senyuman manis. Aku tekan batang aku ke dalam cipap Ju. Dia dongak kepala sambil mengerang lembut. Ju slowly bukak mata dia, layu dan kuyu semacam jer. Dia tengok aku.

"I love you very much" aku bisik kat telinga dia.

Ju start cium aku.. Satu muka dia cium. Aku angkat kepala tengok jam kat dinding. Terkejut aku bila tengok dah pukul 1 tengah hari. Selama dua jam aku dan Ju bersenggama (pinjam istilah lama Wahid Kasran) di pejabat hari tu. Aku tak akan lupakan saat-saat manis aku dan Ju merealisasikan benih cinta kami berdua. Sememangnya aku amat ikhlas ingin memperisterikan Ju. Korang sure tak caya kalau aku cakap yang aku dan Ju ni dah cukup lama berkawan, semenjak kecil lagi aku dah kenal dengan Ju, tapi baru sekali tulah aku berani melakukannya. Itu lima tahun dulu punya cerita.

April lepas Ju telah selamat menjadi ISTERI NOMBOR 2 aku.. Hehhehheh. Pelik, kan? Kisah cinta aku dan Ju ni cukup menarik, lebih sensasi dari Sembilu 2. Aku dan Ju sebenarnya berjiran sekampung. Rumah dia kira berdepan dengan rumah aku tapi tak la bertentangan. Semenjak aku mula mengenal dunia di luar rumah aku dah berkawan dengan Ju. Kami sebaya dan masa zaman innocent tu budak-budak lelaki dengan perempuan memang biasa la kalau Nak berkawan pun, kan?

Biasanya aku akan pergi ke rumah Ju untuk aktiviti harian-MAIN! Masa ni belum tadika lagi, jadi kitorang main la dari pagi sampai ke petang. Selalunya ada la 2-3 orang lain join sama, tapi aku sorang je lelaki. Tiap-tiap hari aku dikelilingi perempuan. Nasib baik la aku tak jadi lembut. Lelaki sejati beb! Masa kitorang bermain bersama, permainan kesukaan adalah main kawin-kawin, masak-masak. Aku cam biasa la jadi suami, Ju pulak isteriku yang mulia. Kadang-kadang kami main kat rumah aku jugak sekali-sekala. Masa main kat rumah aku, main atas rumah, bilik parents aku jadi bilik aku dengan Ju. Peehh, best gila kalau aku ingat balik time tu. Boleh kata satu body Ju aku dah tengok. Cuma pasal masa tu kecik lagi tak la berapa menarik sangat. Tapi batang aku dah boleh naik dah kalau tengok awek telanjang.

Part yang ni lain kali la aku cerita. Tunggu aje la.. Aku dan Ju lepas tu masuk sekolah yang sama. Satu kelas dari darjah 1 sampai la darjah 6. Tiap-tiap tahun berlumba-lumba Nak dapat nombor satu dalam kelas. Selalunya aku la yang menang.. Hehhehheh. Tapi Ju tak marah atau merajuk bila dia kalah. Aku masih lagi mengunjungi rumah dia petang-petang. Bila result penilaian darjah lima keluar, cuma aku dan Ju aje yang dapat 5A dalam sekolah kitorang. Masa tu sekolah kampung tak berapa cemerlang lagi. Aku di-tawarkan masuk ke sekolah berasrama penuh di Negeri Sembilan. Ju pulak masuk sekolah asrama di Ipoh. Kami berutus surat setiap minggu.

Aku masa ni dah sedar bahawa kalau aku tak buat something, Ju akan lari ke tangan orang lain dan melepas la aku. Jadi masa aku form 3 aku buat surprise time birthday dia. Kebetulan birthday dia jatuh pada hari Sabtu. Aku sempat tanya dia dalam surat terakhir aku, dia balik kampung tak masa birthday dia nanti? Dia jawab tak, mak dia pergi Key Ell seminggu time tu. Best, kata aku dalam hati. Sekolah Ju lepaskan student keluar town pada hari Sabtu. Aku tahu Ju selalu lepak kat McDonalds sebelah Super Kinta masa lunch. Jadi aku balik ke rumah abang aku kat Ipoh hari Jumaat tu.

Masa lunch esoknya, aku dah siap dah tunggu Ju dalam McD.. Dengan hadiah gila punya besar. Payah gak Nak bawak naik bas benda alah tu. Tapi, Ju punya pasal.. Semua sanggup aku buat. Ju, masuk-masuk aje dia dalam McD, terus jerit nama aku tengah-tengah orang ramai tu. Muka aku punya la tebal aku rasa, ada la dalam 3 kaki kot.. Tapi Ju cepat-cepat tarik aku pegi naik tingkat atas. Kami duduk kat area yang agak tersorok sikit. Dia tanya aku bila sampai, lepak mana, macam-macam.. Aku pulak dengan muka semacho habis menghulurkan hadiah aku pada Ju dengan ucapa.

"Happy Birthday."

Masa dia Nak sambut hadiah aku tu aku kasi satu ciuman kat pipi Ju. Merah pipi Ju, malu. Mulut dia yang sejak tadi cukup becok, diam terus. Ju tunduk, jari-jemari dia dok belek-belek ribbon pembalut hadiah. Aku pelan-pelan angkat dagu dia sampai kami bertentang mata. Aku suarakan hasrat hati yang inginkan dia jadi awek aku. Dia tersentak sikit, mungkin pasal tak sangka yang aku ada perasaan sedemikian pada dia.

"Ju duduk dulu, pikirkan lamaran Rie ni. Hari ni Rie belanja Ju, okey?"

Ju angguk dan aku bangun turun ke bawah, ambik order. Bila aku naik ke atas balik, aku nampak Ju tersenyum manis tengah peluk teddy bear yang dekat besar orang saiznya. Aku letak tray atas meja dan duduk sebelah dia.

"Thank you.." kata Ju.
"Sayang."

Satu ciuman melekat kat pipi aku. Terkedu aku. Rasa macam Nak melompat aje hati aku masa tu. Kalau aku ikutkan perasaan, mau jam tu jugak aku gomol Ju puas-puas. Tapi, tak boleh la macam tu, kena kontrol macho.. Hehheh. Mulai hari tu Ju secara rasmi menjadi awek aku. Kami tak announce kat semua orang, even kawan-kawan aku kat sekolah pun tak tau aku ada awek.

Tiap-tiap minggu aku dapat surat dari Ju, dengan bahasa bunga-bunga yang ditulis atas kertas yang memang harum semerbak wanginya. Aku dengan dia, walaupun dah confirm sebagai couple, tak boleh Nak berjumpa selalu sangat bila balik cuti. Orang kampung ni lain sikit time aku dulu. Tapi sekarang ni dah boleh terima sikit la bab bercouple ni. Jadi, aku dengan Ju berutus surat walaupun rumah kami takat sepelaung aje. Ada la someone yang jadi posmen.. Haha.


Bersambung . . . . .

0 Pengalaman teman baikku - 5

Aku selak kulit selaput kelentit Ani dan dengan lidah aku gentel-gentel biji kecik tu. Tangan Ani dah naik ke kepala aku, dok ramas-ramas rambut aku. Pelan-pelan dok pusing keliling kepala. Dah syok sangat la kot? Aku biarkan aje, aku memang suka bila rambut aku diramas, lebih-lebih lagi time macam ni.. Hehheh. Kali ni aku tak lama mengecap biji kelentit Ani. Takat hisap, jilat sampai aku dengar nafas Ani start berbunyi je. Batang aku masa ni dah tegang gila aku rasa, tak sabar-sabar Nak menyelam ke dasar lubuk. Aku bangun balik dan mengesot ke depan.

Aku letak batang aku betul-betul kat depan lubang cipap bini aku tu. Aku ketuk pintu cipap Ani dengan batang aku 2-3 kali, saje Nak test. Kembang-kuncup bibir cipap dia.. Peeh. Aku gesel batang aku kat alur cipap Ani. Licin dan panas. Ani mengangkat cipap dia tinggi mengikut geselan batang aku. Lepas tu aku halakan batang aku ke lubang cipap. Aku tekan kepala batang aku ke bawah dengan tangan, mencari pintu lubang cipap Ani. Jumpa! Hujung kepala batang aku dah basah kena air cipap. Pelan-pelan aku tekan ke depan. Aku tengok bibir cipap Ani kembang menyambut tusukan dari 'Senjata' aku tu. Ani kerutkan muka dia balik. Aku anjak punggung aku kiri kanan, cari angle.

"Huukk.." dia mengerang.

Pasal Ani ni badan dia kecil molek, cipap dia memang kecik, ketat gila! Walaupun dah basah kuyup, jenuh jugak Nak masuk. Kepala batang aku baru sekerat aje lepas. Aku tarik nafas dan tekan lagi. Tangan Ani meramas-ramas cadar, mulut dia terbukak mengerang. Sensasi kemutan cipap dia kat kepala batang aku memang betul punya BEST! Mengertap gigi aku menahan keenakan.

"Uugghh.." Ani mengerang lagi bila kepala batang aku lepas masuk!

Aku menggoyang-goyangkan punggung aku, membuat bulatan 3-4 kali sebelum menekan lagi. Selaput dara Ani menahan batang aku dari bergerak lebih jauh ke dalam. Aku rebahkan badan dan melekapkan bibir aku ke bibir Ani. Tangan dia memaut leher aku dalam pelukan rakus. Kami masing-masing saling melepaskan nafas dalam pautan bibir yang tak lepas-lepas.

"Mmhh.." Ani mengerang ke dalam mulut aku bila aku menekan batang aku memecahkan selaput daranya.

Tangan dia cengkam belakang aku. Agak sakit jugak aku rasa kena kuku dia, tapi tak pe.. Heh. Aku tengok air mata menitis keluar dari tepi mata Ani yang masih pejam. Sakit la kot(?).. Tapi kejap aje ni. Nak bagi Ani leka, aku french kiss dia sambil tangan aku mengurut lembut kedua-dua tetek Ani yang segar di sebalik baju tidur dia tu. Aku buat macam tu sampai dia mula mengerang balik. Sambil tu aku tarik batang aku keluar sampai had kepala aje, kemudian tekan masuk balik. Lebih dalam dari tadi. Aku mula menyorong-tarik batang aku keluar masuk cipap Ani. Tarik keluar pelan-pelan dan tekan laju sikit ke dalam. Makin lama makin dalam aku rasa batang aku menyelami dasar cipap Ani.

"Mmhh, mmhh, mmhh, mmhh,.." bunyi mulut Ani mengikut rentak tusukan.

Masa ni bibir aku masih memaut bibir dia. Aku dah high gila kena kemutan cipap dia yang ketat Nak mampus tu. Geselan dinding cipap Ani kat batang aku memberi sensasi nikmat yang melampau sedapnya. Tah berapa kali aku dok tekan tarik, tak sedar bila batang aku masuk habis sampai pangkal telur. Aku stop kejap, mengatur nafas. Aku bangun dan menarik Ani duduk atas riba aku. Tangan dia aku angkat ke atas. Baju tidur dia aku buangkan ke lantai. Aku telentangkan Ani balik, kuak peha dia luas-luas, pacak lutut dan mula mendayung. Memula pelan, lepas tu laju sikit, smooth aje batang aku keluar masuk. Air cipap Ani dah banyak giler.. Meleleh aje aku rasa turun peha aku.

"Huh, huh, huh, huh,.." aje yang keluar dari mulut Ani time tu. Masa aku teka.
"Huh..", masa aku tari.
"Huh.." jugak.

Mata aku dah stim aje, rasa nikmat yang tak terhingga. Tangan aku pegang pinggang Ani, mulut aku terbukak menarik hembus nafas macam tengah lari 100 meter. Tangan Ani dah terkulai kat atas tilam. Tetek dia berombak-ombak mengikut dayungan. Mulut dia separuh ternganga, mengerang. Makin lama makin laju. Clepap-clepup bunyi pangkal kelangkang aku berlaga dengan kelangkang Ani. Badan aku dah naik kuyup keluar peluh. Kerandut telur aku dah penuh aku rasa. Menjalar aje aku rasa nikmat dari pangkal batang aku naik sampai ke kepala. Jenuh aku tahan, tapi tak mampu. Kemutan cipap Ani menewaskan self-control aku. Boomm!! Aku melepaskan pancutan mani sambil menekan batang aku sedalam yang mungkin ke dasar cipap Ani.

"Hhuugghh.." aku melepaskan dengusan kuat sambil merebahkan badan ke dalam pelukan Ani.

Terkejang-kejang batang aku mengeluarkan pancutan demi pancutan pekat ke rahim Ani. Cipap Ani masa ni mengemut kuat batang aku, macam tak Nak kasi lepas! Aku tercungap-cungap keletihan atas badan dia. Tapi kejap aje. 2-3 minit lepas tu, aku start dayung balik, Nak kasi Ani climax pulak. Batang aku masa ni still keras lagi, POWER jaga, beb! Ani dah mula tak tentu arah, kepala dia geleng kiri kanan, jari dia dok cakar-cakar belakang aku dan peha dia paut punggung aku. Aku ramas dan hisap tetek dia, gilir-gilir lepas kanan, kiri. Dia punya cipap makin sedap pulak aku rasa mengemut batang aku. Mulut dia dah tak keluar apa-apa suara dah masa ni. Bunyi nafas aje yang aku dengar, kuat dan merengus. Laju aje batang aku keluar masuk cipap Ani, lepas entah berapa belas kali dayung..

"Hhgghhffuuhh.." panjang aje dia lepas nafas.

Badan Ani dah melentik kuat, terkejang-kejang macam kena short-cIRCuit. Batang aku macam diramas-ramas aje, kena pegang kemut cipap dia. Masa ni aku rasa macam Nak pancut lagi pun ada. Punya la best, tak terkata! Aku goyang-goyangkan batang aku dalam cipap dia, biar dia dapat enjoy climax dia puas-puas. Kepala Ani mendongak ke atas sambil bibir dia terbukak melepaskan nafas pendek bertalu-talu.

"Ah, ah, ah, ah.." Satu badan dia mengeletar, tersentak-sentak mengikut kemutan cipap dia mengurut batang aku.

Dalam masa lebih sepuluh minit lepas tu, kami dua-dua tak keluar suara melainkan bunyi nafas aje yang kedengaran dalam bilik tidur tu. Mata Ani masih lagi pejam. Bibir dia pulak menghadiahkan senyuman yang paling manis buat aku. Aku mengucup lembut senyuman tu. Pelan-pelan dia bukak mata, tu puntak habis, had separuh.. Stim je semacam. Aku tarik batang aku keluar sikit, lepas tu aku tekan balik sampai pangkal. Ani menarik nafas sambil mendongakkan kepala dia.

"Nak lagi?" Aku tanya sambil tersenyum. Ani senyum gertap bibir, mengusap-usap belakang aku sambil menggerak-gerakkan peha dia. Aku gelak dalam hati.
"Nak lagi la tuu.. Nanti kau.." Aku rasa malam tu 3 kali aku kerjakan dia sampai naik lembik bini aku tu.

Dekat pukul 6 pagi baru la aku lelap dalam rangkulan erat Ani. Masa aku sedar pukul 11 pagi tu, Ani masih lagi tidur. Bibir pink dia mengulum senyum. Senang hati aku tengok dia macam tu. Aku kucup bibir, pipi, mata, kening dan dahi Ani sebelum bibir aku menari-nari di tengkuk, bahu dan dada dia. Puting tetek dia merah padam, separuh tegang. Aku menghisap kedua-duanya, lepas kanan, kiri. Jari-jemari Ani mengurut lembut bahu aku. Aku lepaskan tetek Ani dan menatap wajah manisnya. Kedua-dua matanya aku lihat merenung muka aku dengan penuh kasih sayang.

"Good morning.. Princess." Aku membuka bicara.
"Cakap Melayu laa.." Ani separuh gelak.

Kami berbual mesra lepas tu sampai la mak aku panggil. Tergesa-gesa aku turun katil. Nyaris Nak tersungkur menyembam lantai! Time tu barula aku feel camana rasa newly-weds on the morning after. Krem giler kelangkang aku! Jalan pun setapak, setapak! Ani memula gelak tengok gelagat aku terkedek-kedek telanjang bulat. Bila dia Nak bangun, mengaduh dia pekap cipap. Aku pulak yang bantai gelak tengok dia. Dia lagi teruk aku tengok, Nak jalan pun sikit punya siksa. Badan bongkok ke depan, kaki terkangkang sikit, muka dok berkerut menahan pedih. Dua-dua tangan pulak tak lepas dari cipap dia.

Kami berpimpinan tangan praktis jalan dalam bilik 5-6 round sebelum sama-sama keluar menuju ke bilik mandi. Dalam masa seminggu lepas aku kawin tu, tiap-tiap malam aku melayari bahtera nikmat dunia bersama Ani. Paling kurang, 2 round satu malam. Bahagia aku rasa hidup aku ditemani isteri aku tu. Everything was perfect, sampai la beberapa hari kemudian. Aku tiba-tiba boleh teringat kat Ju. Aku call rumah Ju kat Setapak senyap-senyap, tapi Ju tak mau cakap dengan aku.

Mak Ju kata dia tak macam dulu, badan dia pun dah susut sikit, tak lalu Nak makan. Teruk punya frust! Aku kata kat mak Ju, nanti balik Key Ell aku take care of things dengan Ju. Bila aku bawak Ani pindah masuk rumah kat USJ baru la Ju Nak cakap dengan aku balik. Jenuh jugak aku pujuk dia. Dua minggu aku tak cari kes baru pasal hari-hari aku mengadap Ju kat office dia. Dia makan jugak pujukan aku akhirnya, tu pun lepas aku bawak dia holiday kat Genting 2 malam. Kat Ani aku cakap ada company function, padahal batang aku tengah ber-functioning dalam cipap Ju masa tu. Kat Genting, lepas aku dan Ju selesai ber-function pada malam kedua, Ju akur jugak dengan takdir bahawa dia akan jadi isteri kedua, dan kami pun mula la buat perancangan untuk bersatu.


Tamat

0 Pengalaman teman baikku - 4

Aku terpaksa pendamkan rasa risau aku pada Ju sampai habis majlis. Kawan-kawan sekolah dan rakan sekerja aku semua datang. Cuma member-member kat universiti aje aku tak jemput semua. Tak nanti naya pulak aku kena menjawab puluhan soalan maut dari diorang. Yang aku jemput tu semua geng dari rumah sewa aku aje. Kitorang lebih 5 tahun share rumah, dari time jadi student lagi sampai la bulan sebelum aku kawin tu. Depa paham la masalah aku, Ju dengan mak aku tu. Penat aku melayan semua tetamu, salam, senyum, tanya khabar, kena introduce isteri aku, start dari lepas makan sampai la dekat Nak maghrib baru la semua jemputan balik. Aku, masuk aje bilik lepas tu terus capai handphone, call rumah atuk Ju. Tak ada orang jawab. Aku hempas badan atas katil, dengan baju pengantin yang tak tukar-tukar dari tengahari tadi. Aku terus pejamkan mata.

"Abang, Ani pegi mandi dulu, ya?"
"Mm.." Aku angguk aje, mata aku dok pejam lagi.

Aku bukak sebelah mata dan jeling kat Ani. Dia tengah sibuk menukar pakaian pengantin yang dipakainya dan tak perasan aku dok mengintai. Memang tak dinafikan, Ani ni cukup cantik. Original kampung beauty, untouched by kimia kosmetik moden. Umur Ani baru 18 tahun. Orangnya kecil molek, berkulit cerah, muka dia bujur sirih, manis menawan. Pipi dia pulak licin dan agak kemerah-merahan, semulajadi.. Tak payah pakai blusher. Bibir Ani memang original pinkish, aku rasa dia ni tak rajin pakai lipstick. Nak describe camana rupa Ani aku tak la berapa reti sangat. Yang aku pasti, dia memang lawa. Pilihan mak aku la katakan.

Bini aku ni rendah aje, takat had bahu aku tinggi dia. Daripada melihatkan pakaian pengantin yang melekap kat tubuh Ani, aku rasa body dia boleh tahan jugak la. Masa Ani Nak tanggal kain dia, tangan dia terlepas kain. Terserlah keseluruhan belakang Ani pada pandangan aku. Secara sepontan kedua-dua mata aku terbuka luas, dan secara sepontan jugak la batang aku naik. Badan dia memang ada shape hour glass. Ani ni pinggang dia kecik aje, punggung pulak tak berapa besar, tapi bulat bersih. Masa dia membongkok Nak ambil kain kat atas lantai, mata aku dijamukan dengan pemandangan indah punggung Ani yang masih bersalut panty nipis. Ranum aje aku tengok. Dia palingkan muka ke arah aku.

Aku pejamkan mata semula, buat-buat tidur. Aku pikir, kalau aku memang tak ada awek, orang macam Ani ni memang sesuai dengan citarasa aku sendiri. Tapi, Nak buat macamana, hati aku dah terikat dengan Ju. Aku membawa fikiran aku mengimbau kenangan dengan Ju. Tengah aku dok melayan bisikan kalbu aku tu, tak perasan entah bila aku terlelap. Aku sedar bila Ani kejutkan aku pukul 8. Lepas makan malam, aku lepak dengan abang-abang aku kat bawah khemah. Aku mula ingat Nak keluar, sambil tu curi-curi pergi rumah atuk Ju, tapi rasa tak berapa elok pulak. Tak jadi.

Aku layan borak dengan abang-abang aku sampai dekat pukul 1 pagi. Lepas tu aku naik ke rumah, masuk ke bilik. Ani dah baring atas katil, tidurla tu kot. Aku duduk dan tengok Ani dari kepala sampai la ke hujung kaki. Hati aku yang mula-mula tadi tak berapa ada mood, sekarang terasa lain sikit. Makin lama aku tengok bini aku ni makin bernafsu pulak aku rasa. Tambahan pulak Ani pakai baju tidur nipis tanpa lengan. Kain satin aku rasa, tak berapa pasti la pasal lampu meja tepi katil tu agak kelam. Batang aku dah mula naik pelan-pelan. Walau macamana dalam pun perasaan cinta aku pada Ju, aku adalah LELAKI. Bila dah berdepan denga.

'Tanah subur dan halal', kalau tak dijamah, kan ke aku menolak rezeki namanya tu? Aku pelan-pelan baring sebelah Ani. Dia mengiring sebelah kiri dan mengadap kelambu, membelakangi aku. Aku mula menyentuh bahu Ani dan mengurut lembut. Dia macam mengelak dengan mengangkat bahunya mengepit tanganku. Tak tidur lagi rupanya, kata aku dalam hati. Aku bangun, mengubah kedudukan dan duduk di tepi katil. Aku menyelak kelambu dan mengadap muka Ani. Aku merapatkan muka aku ke pipi dia. Aku dengar bunyi nafas Ani dah laju sikit.

Aku senyum dan melagakan hidung aku dengan hidung dia. Kemudian aku dekatkan bibir aku dengan bibir dia, tapi tak sentuh lagi, cuma misai aku aje yang kena bibir dia. Aku pelan-pelan mengelilingi bibir Ani dengan misai aku. Tak berapa lama lepas tu Ani mula membuka mulut dia sikit. Misai aku merayap kepipi, mata, kening, dahi dan dagu Ani. 4-5 kali aku tawaf muka dia. Sepanjang masa ni sekali-sekala aje bibir aku menyentuh kulit muka Ani. Mata dia masih pejam lagi. Ani mendongakkan muka dia sikit dan mula mendengus perlahan. Aku start cium bawah dagu Ani dan pelan-pelan naik ke atas mengikut tulang dagu dia sampai ke telinga. Aku selak rambut Ani yang menutup telinga dia dan mengusap cuping telinga Ani dengan misai aku sambil pelan-pelan aku hembuskan nafas. Ani mengangkat bahunya menolak dagu aku.

"Mmhh..?" bunyi suara keluar dari mulut Ani.

Tangan Ani dah start meraba-raba lengan aku. Aku biarkan aje. Masa ni garpu aku tak merayap ke mana-mana lagi. Aku mengubah taktik dan mula menjalarkan bibir aku ke seluruh muka Ani. Bibir dia mula mengeluarkan bunyi erangan kecil. Ekor mata aku perasan kaki Ani dah tak duduk diam, dok pelan-pelan menggesel-gesel kiri kanan. Masa bibir aku mengucup pipi kiri Ani, dia berpusing, menelentang. Tetek Ani membukit tegang aje atas dada dia. Aku lepas tu start jilat telinga kiri Ani sambil mengulum cuping telinga dia. Tangan Ani meramas-ramas lengan aku. Jari-jemari aku mula memanjat badan Ani.

Aku memegang bahu kanan dia dan pelan-pelan meraba ke tengah. Aku rasa puting tetek Ani dah tersembul di bawah baju tidur nipis tu. Aku angkat kepala untuk melihat dengan lebih jelas. Jari telunjuk kiri aku pusing-pusingkan di keliling puting tetek dia. Aku benamkan bibir aku ke alur di tengah tetek Ani dan mula menghisap. Aku jelirkan lidah dan jilat naik ke dagu dia. Lazatnya aku rasa. Ani start gerak-gerakkan badan, mungkin dia geli. Tangan kiri aku meramas tetek Ani dengan lembut. Lepas kiri, kanan. Tangan kanan aku pulak mengusap rambut dia.

"Uhh.." Ani mengerang lembut.

Aku mula menghisap tetek Ani melalui baju tidur dia. Puting tetek Ani dua-dua belah dah basah kena air liur aku. Tangan aku pulak meraba-raba ke bawah, ke perut Ani, kemudian ke pangkal peha dia. Aku cuba merasa celah kelangkang Ani, tapi dia merapatkan kaki. Aku meramas-ramas gumpalan rambut yang menutupi permata isteri aku tu. Aku melepaskan tubuh Ani untuk membuka baju. Aku sambung balik hisap tetek dia. Kepala Ani masa ni slow-slow start geleng kiri-kanan dan dada dia aku rasa makin laju turun naik. Tangan aku menarik baju tidur Ani pelan-pelan ke atas sampai ke pangkal peha.

Lepas tu, kedua-dua tangan aku mengusap-usap peha bogel dia. Bibir aku melepaskan puting tetek Ani dan menjalar turun, mengucup perut dia sampai la ke peha. Aku cium dan menjilat pangkal peha Ani. Lembut licin aje aku rasa area ni. Masa ni aku dapat lihat dengan dekat bagaimana rupa cipap bini aku ni. Apam dia bulat mengelembung, bulu cipap Ani sejemput kecil, halus aje, tak berapa panjang dan agak lembut aku rasa. Aku naik ke atas katil bagi memudahkan usaha aku mendapatkan madu dari celah kelangkang Ani. Aku lurut peha Ani daripada pangkal sampai la ke tapak kaki dia dengan tangan aku sambil lidah aku menari-nari dekat keliling bulu cipap dia.

Kedua tangan aku memaut erat lutut Ani dan mengangkatnya ke atas pelan-pelan. Dia memberikan tentangan tapi setelah lama aku jilat dan cium peha dia, Ani membiarkan aje tindakan aku. Aku membuka kelangkang Ani sambil bibir aku tak henti-henti mengucup bahagian dalam pehanya. Aku tengok mulut cipap Ani for the first time. Nampak macam dah merah sikit, berkilat-kilat, tapi masih bertaup lagi. Diapunya urat kelentit agak terbonjol di tengah-tengah bulu halus sejemput. Peehh.. Ini sudah NGAM! Aku ambik bantal dan letak bawah punggung dia untuk memudahkan operasi menjilat. Pelan-pelan aku cium cipap dia. Keluar hembusan panjang dari mulut Ani. Aku jilat cipap Ani macam anjing jilat muka tuan dia, RAKUS GITU! Badan dia melentik dan dia meronta-ronta, tak duduk diam.

"Hah, hah, hah, hah.." tak henti-henti keluar dari mulut Ani.

Macam tak cukup nafas aje aku dengar. Kaki dia macam Nak kepit kepala aku. Nasib baik la peha dia aku paut habis. Sambil tu jari aku dok mengurut urat kelentit dia. Lama jugak aku 'Menyeksa' Ani cara gitu. Aku Nak kasi dia puas gila-gila punya malam ni.

"Fuuhh.." Ani menghembus panjang bila aku dah stop operasi tahap pertama.

Aku angkat kepala, tengok tangan dia dah melekap kat tetek dia sendiri. Aku kuak mulut cipap Ani dan mulakan tahap kedua. Akulekapkan bibir aku kat lubang cipap dia dan menjelir lidah aku sedalam yang mampu dan menjilat ke atas. Bibir aku berbunyi-bunyi menghisap cipap dia. Ani aku rasa makin kuat mengelepar. Tangan Ani cuba menolak kepala aku dari cipap dia, tapi aku sempat pegang.

"Uh, uh, uh, uh.." mulut dia tak henti-henti mengeluarkan bunyi erangan yang cukup enak pada telinga aku.

Aku stop operasi. Aku tengok muka Ani berkerut, sambil mengertap bibir. Bila aku rasa dia dah agak cool, aku jilat balik cipap dia. 3-4 kali aku buat, jilat, stop, jilat, stop. Kali ke 5, Ani melentikkan badan dia dan mendengus kuat. Peha dia pulak kepit kepala aku. Naik lenguh tangan aku tahan.

"Uugghh.." Ani melepaskan erangan panjang.

Terkejut jugak aku. Tak sangka dia climax. Cipap dia bagai Nak gila ditekan ke muka aku. Terkejang-kejang dia dalam climax yang pertama dalam hidup dia, aku rasa la. Bibir aku dibasahi air cipap Ani yang bercampur air liur aku. Aku teruskan operasi jilat sampai aku rasa peha Ani dah lemah longlai. Aku lepaskan peha dia dan melutut. Ani asyik menggesel-geselkan punggung dia kat atas bantal sambil perut dia kejap-kejap bergerak, macam tersentak. Refleks cum aku rasa.

Muka Ani aku tengok dah merah, tenang macam dreamy aje. Bibir dia menguntum senyuman sambil dada dia dok turun naik dengan nafas laju. Cipap dia pulak macam disua-sua ke arah batang aku yang memang dari mula tadi dah mencanak 135 degree. Aku senyum aje tengok.. OPERASI BERJAYA! heh heh heh. Aku bangun melutut, tanggalkan kain dan kembali ke posisi tadi, dengan muka aku di depan mulut cipap Ani. Kali ni aku tengok mulut cipap dia dah agak terbukak, pasal bibir luar dah bengkak sikit. Aku lekapkan lidah aku kat cipap Ani dan pelan-pelan jilat ke atas sampai ke biji kelentit dia.


Bersambung . . . . .

0 Bini memberku - 2

Sepanjang malam itu, aku mencuri-curi bermain mata dengan Zarina tanpa pengetahuan Kamal dan rakan-rakan yang lain. Setiap kali ada seseorang buat lawak, aku akan merenung Zarina dengan tajam. Zarina makin lama makin tak senang duduk. Dia beralih dari satu tempat ke satu tempat, bermain-main dengan tangannya yang kadangkala semakin menggeletar. Ada kalanya matanya akan bertemu dengan mataku, tetapi dengan pantasnya dia akan cuba mengalihkan perhatiannya ke tempat lain. Akhirnya Zarina semakin gelisah dan masuk terus ke dapur.

"Mal, aku nak tumpang tandas kau sekejap lah" kataku pada Kamal sambil berjalan menuju ke dapur rumahnya.
"Haa.. Ada kat belakang tu." jawab Kamal sambil melayan rakan-rakan yang tak kering gusi berjenaka.

Aku masuk ke dalam dapur dan mendapati Zarina berada di situ sedang menyiapkan air untuk para tetamunya. Aku dengan perlahan menutup pintu dapur supaya rakan-rakan di luar tidak nampak kami berdua.

"What the hell are you doing in my house?" Zarina menanya dengan nada yang marah bercampur gelisah.
"Suami kau yang ajak aku sini. Aku datanglah." aku jawab selamba saja.

Ina terus senyap. Dia terus membuat kerjanya di dapur membancuh air. Tetapi jelas bahawa dia tak dapat nak concentrate dengan apa yang dia lakukannya sendiri. Aku mendekatkan diriku kepadanya dari belakang secara pelan-pelan.

"Aku dengar kau ada gaduh dengan laki kau?" aku bisik di telinganya. Zarina tersentak sekejap. Air yang disediakannya tertumpah sedikit ke dalam sinki dapurnya.
"Kalau iya pun, it's none of your fucking business" Zarina menjawab.
"No, Zarina. I think it's all got to do with my fucking business" jawabku kembali.

Aku kemudian dengan perlahan-lahan memeluk pinggannya dari belakang. Zarina dengan pantas meletakkan dulang gelas-gelas minuman yang disediakannya di atas dapur dan terus berpusing menghadapku sambil tangannya cuba untuk menolak dadaku keluar.

"Faris! Get you bloody hands off me!" Zarina meninggikan suaranya kepadaku sambil bergelut untuk melepaskan dirinya dari pelukanku.
"Or what?" aku bertanya sambil tensenyum sinis.

Aku menguatkan lagi pelukanku pada Zarina. Inilah pertama kalinya aku mendapat rasa tubuh Zarina yang sekian lama aku idamkan. Dalam sekelip mata sahaja, batang zakar aku menjadi keras dan tegang. Aku mengalihkan tangan kananku dari pinggang Zarina ke punggungnya dan kemudian meramas sambil menekan punggungnya itu ke arahku sehingga batang zakar aku yang keras itu menekan celah kangkangnya.

"Faris!" Zarina mula panik
"Kalau kau tak lepaskan aku, aku akan jerit sekuat-kuatnya!" dia mengugut.
"Nak jerit?" aku mengacahnya.
"Jeritlah. Jerit sekuat-kuat hati kau. Biar suami kau dan rakan-rakan kita semua tahu yang kau dan aku sedang berpelukan dengan intim dalam dapur kau ni."

Zarina dah mati akal. Tenaga yang ada pada dirinya tidak cukup kuat untuk melepaskan dirinya dari pelukanku yang semakin kuat. Air matanya bergelinangan.

"Faris!" suaranya semakin sebak.
"What the hell do you want?"
"Kan aku dah beritahu kau tempoh hari. I want you" aku terus menjawab.

Kemudian tangan kiriku terus memegang belakang kepalanya dan menariknya ke arahku. Aku terus mengucupnya dengan kucupan yang paling berahi. Apabila mulut kami bertemu, Zarina semakin panik. Dia cuba untuk bergelut melepaskan dirinya tetapi tidak terdaya. Dia juga cuba menjerit di dalam mulutku.

"Hhmm!! Mmnn!! Mnnggh!!" suaranya ditenggelami di dalam kucupanku.

Apabila Zarina cuba menjerit, mulutnya terbuka sedikit dan aku dengan pantas mengambil kesempatan itu untuk menjulurkan lidahku ke dalam mulutnya sambil meraba-raba lidahnya. Kucupanku pada Zarina semakin berahi apabila aku menolak ke seluruh badan Zarina dengan tubuhku sendiri ke belakang menyebabkan dia hampir jatuh ke lantai, tetapi belakang badannya tersentak pada sinki dapurnya.

Aku mengangkat keseluruh badan Zarina dan menyandarkannya pada sinki tersebut. Kakinya sekarang tidak lagi terjejak pada lantai. Semuanya ini dilakukan tanpa aku melepaskan mulutku dari mulutnya. Oleh kerana tubuh badan Zarina sekarang berada tersepit di antara tubuhku dan sinki dapurnya, kedua belah tanganku sekarang bebas bergerak. Tangan kiriku terus mencapai buah dada kiri Zarina dan aku meramasnya dengan penuh nafsu, sementara tangan kananku pula menyelak kain Zarina dan terus meramas faraj di celah kakinya.

Apabila aku menjumpai seluar dalam Zarina, aku cuba menariknya keluar. Zarina terus bergelut. Kemudian aku menyeluk tangan kananku ke dalam seluar dalamnya dan terus meraba sambil meramas faraj Zarina. Dalam pada aku sedang menanggalkan seluar dalam Zarina, tiba-tiba suara Kamal kedengaran dari luar dapur..

"Ina, Ina. Are you in there, sayang?"

Setelah mendengar suara suaminya yang akan masuk ke dapur, Zarina semakin panik..

"Mmaarggh!! Uurggh!!" jeritnya sambil memukul-mukul aku dengan tangannya.

Aku melepaskan mulutku dari mulut Zarina. Air liur dari kedua-dua mulut kami melimpah turun ke dagu dan leher Zarina. Aku dengan pantasnya mengangkat diri aku dari tubuh Zarina apabila aku mendengar tombol pintu dapur dipusing. Aku terus bergerak ke arah bilik belakang. Oleh kerana Zarina sebelum ini tidak mempunyai sokongan tempat untuk dia berdiri, dia terus terjatuh ke atas lantai apabila aku melepaskannya dia. Dengan pantas dia bangun menghadap sinki apabila pintu dapur dibuka. Dia tidak sempat untuk menarik balik seluar dalam yang tersangkut di lututnya tetapi dia sempat untuk memperbetulkan kainnya menutup kakinya semula. Buah dara kirinya lagi masih terkeluar dari baju dalamnya.

"Sayang, apa yang you buat dalam dapur lama ni?" jenguk Kamal kepada isterinya.
"Tak ada apa-apa Bang, Ina cuma nak buat air je ni" jawab Zarina sambil membelakangkan suaminya.

Keadaannya di hadapannya memang kusut. Mulut, dagu dan lehernya penuh dengan air liur kami berdua, buah dada kirinya masih tergantung keluar dari bajunya dan beberapa butang bajunya juga terlucut. Air matanya bergelinangan keluar.

"Cepatlah sikit, ramai orang yang haus ni" tegur Kamal yang langsung tidak sedar apa yang telah terjadi pada isterinya itu.

Kamal kemudiannya keluar dari dapur tersebut. Aku melihat Zarina dari dalam bilik belakang. Dia melepaskan nafas yang panjang dan kemudian tercungap-cungap menangis. Apabila dia sedar yang aku sedang merenungnya, dia berhenti menangis dan membalas renunganku tetapi dengan perasaan yang benci. Sambil pendangannya tidak berganjak dari mataku, dia menarik semula seluar dalamnya ke atas, memperbetulkan buah dadanya ke dalam branya dan membutangkan semula bajunya. Aku mengampirinya dengan perlahan.

"Apa lagi yang kau nak?" suara Zarina antara kedengaran dan tidak.
"Dah puas meraba isteri orang?" sambungnya.
"Belum," jawabku ringkas.

Aku terus meninggalkan dapur itu. Malam itu aku tersenyum di atas katilku. Di dalam fikiranku, aku cuba bayangkan apa yang sedang berlegar di dalam kepala otak Zarina pada ketika ini. Sanggupkah dia memberitahu Kamal tentang apa yang berlaku pada dirinya siang tadi? Aku rasa tidak. Kalau ada sudah tentu dia memberi amaran kepada Kamal tentangku sejak insiden di restoran tempoh hari. Keesokkan paginya, aku menghubungi pejabat Zarina.

"Minta maaf, encik," jawab receptionist pejabatnya.
"Puan Zarina ambik MC Hari ini"

Aku pun bergegas ambil emergency leave and terus pergi ke rumah Zarina. Apabila aku sampai di rumahnya lebih kurang jam 9.30 pagi, aku dapati yang dia baru pulang dari menghantar ketiga-tiga anaknya ke taska. Sebaik sahaja Zarina perasan kehadiranku, dia terus berlari masuk ke dalam rumahnya. Aku terus mengejarnya dan sempat menolak pintu rumahnya terbuka sebelum dia dapat menutupnya. Apabila telah masuk aku terus mengunci pintu rumahnya dari dalam. Aku kemudiannya terus menghampiri Zarina. Pada mulanya dia cuba berundur dua tiga tapak bila aku mendekatinya, tetapi langkahku kebih panjang menyebabkan aku dapat mencapainya dengan senang. Aku terus memeluk tubuh badannya dengan erat.

"Faris" Zarina memulakan kata-kata.
"Aku tidak berdaya nak melawan kau.. Tolonglah lepaskan aku" dia merayu.
"Tidak," jawabku.

Aku mengusap rambutnya dengan perlahan sambil merenung terus ke dalam matanya. Rupa Zarina comot betul pagi itu. Inilah pertama kalinya aku melihat Zarina tanpa sebarang make-up pun padanya. Rambutnya tidak terurus, matanya masih merah akibat kekurangan tidur, pipinya berbekas air mata yang telah kering. Selalunya aku akan bau wangian perfume di badannya, tetapi pagi ini badannya yang belum mandi itu berbau masam, sementara nafas mulutnya masih berbau air liur basi semalam. Tetapi yang anehnya, shalwat aku semakin berahi. Nafsuku terhadap Zarina semakin memuncak.


Bersambung . . . . . .

Labels

Seks Umum (1606) pesta seks (888) Sesama Pria (564) Setengah Baya (497) Negeri jiran (462) Cerita Sex (455) Lain-lain (422) Umum (392) Cerita Dewasa (379) Sedarah (353) Daun Muda (275) pemerkosaan (271) Cerita Panas (247) Seks (239) cerita seks (234) Artikel Seks (200) Tante (192) Kisah Seks (187) Adult Story (184) Hot (164) abg (164) Bondage (143) tukar pasangan (138) Cerita Binal (133) Sesama Wanita (120) Cerita sex hot (117) Cerita Sex Pemerkosaan (88) Foto Hot (72) Cerita Sex ABG (68) Cerita sex keren (68) Cerita Sex Umum (66) Cerita sex panas (66) Daftar Isi (62) Artikel (60) Bacajuga (57) Cerita Mesum (54) Cerita Sex Sedarah (50) Cerita Pesta Sex (47) cerita sex selingkuh (45) Cerita Sex Perselingkuhan (43) Cerita Sex Setengah Baya (42) Tips dan Trik (42) Cerita Perselingkuhan (41) Pesta Sex (39) Cerita Hot Dewasa (38) Kesehatan (36) Masturbasi (35) Galeri Foto (33) selingkuh (33) Cerita Panas Daun Muda (32) Cerita Pasutri (32) Cerita Sex Daun Muda (32) Cerita Fiksi (31) Unik (29) Berita (28) Dr Boyke (28) Konsultasi (28) Cerita Sex Dewasa (27) Kisah 1001 Malam Abunawas (27) Prediksi Togel Terbaru (27) Cerita Sex Sekolah (26) 18+ (24) Cerita Sex Tukar Pasangan (23) cerita hot (23) Karya Pengarang Lain (22) Gadis (20) Download Cerita sex (19) A +++ (17) Mahasiswa (17) Bestiality (16) Cerita 18+ (16) arthur (16) bahasa indonesia (16) original (16) Artikel Dewasa (15) Cerita Pemerkosaan (15) Cerita Sex Berseri (15) Cerita Sex Sesama Wanita (15) Kerabat dekat (14) Pengalaman Seks (14) cerita porno (14) english (14) fanfiction (14) Anime / Manga (13) Cerita Misteri (13) Penyiksaan (13) Jilbab Lovers (12) cerita tante (12) Beastiality (11) Cerita Dewasa 17 tahun (11) Cerita Ringan (11) DI bawah umur (11) Movies (11) Cerita Bokep (10) Cerita Sex Dengan Hewan (10) Om om (10) kumpulan cerita dewasa (10) Cerita Hot Perawan (9) Cerita Nafsu Bejat (9) Mahasiswi (9) Sex Umum (9) Tia (9) 17 tahun (8) Cerita (8) Cerita Sex Artis (8) Cerita Terbaru (8) Cerita Three Some (8) Pembantu (8) Cerita SMA (7) Cerita Tante Girang (7) Cheat Lost Saga (7) Doujin (7) Ruang Hati (7) Tips Trick (7) cerita seks tante girang (7) cerpen (7) memek tante (7) perawan (7) tante girang (7) Artis (6) Cerita Gay dan Lesbi (6) Cerita Sex Onani dan Masturbasi (6) Kondom (6) Wayang Kulit (6) aids (6) cerita abg bugil (6) cerita jorok (6) cerita ngentot (6) Andani Citra (5) Cerita Sex Lesbian (5) Dongeng (5) Kata Kata (5) Koleksi Langka (5) MISS V (5) Pemaksaan (5) PrediksI Pertandingan Bola (5) Selebriti (5) Togel (5) Trik Sex (5) Zodiak (5) cerita istri selingkuh (5) istri selingkuh (5) ngentot tante (5) Bola (4) Bule (4) Cerita Masturbasi (4) Cheat Point Blank (4) Cinta (4) Eropa (4) Fan Fiction (4) Gadis Kampus (4) Guru (4) Inggris (4) Isteri (4) Italia (4) Prancis (4) Pria Jantan (4) Program kejantanan (4) Waria (4) cerita daun muda (4) cerita dewasa janda (4) cerita memek (4) cerita panas abg17 tahun (4) cerita penis (4) cerita perek (4) cerita seru (4) cerita sex guru (4) cerita tentang janda (4) gadis bandung (4) kisah dewasa (4) memek (4) ngentot pembantu (4) sma (4) soul calibur (4) suikoden 2 (4) Adik Kakak (3) Cerita Artis (3) Cerita Gigolo (3) Cerita Remaja (3) Cerita Sedarah (3) Eksibisi (3) Fantasi Seks (3) Hasil Pertandingan (3) Humor (3) Karya Dr. H (3) Porno (3) abg bandung (3) abg bugil (3) bandar bola (3) bandar casino sbobet (3) bandar judi (3) bandar sbobet (3) bandar situs bola (3) cerita bogel (3) cerita dewasa abg (3) cerita gadis (3) cerita kekasih (3) cerita kontol (3) cerita lonte (3) cerita lucah (3) cerita ml (3) cerita nikah (3) cerita pacaran (3) cerita porn (3) cerita romantis (3) cerita sahabat (3) cerita saru (3) cerita saru 17 tahun (3) cerita seks daun muda (3) cerita seks pembantu (3) cerita seksi (3) cerita seru 17 tahun (3) certa memek (3) cewek abg (3) cewek bugil (3) cewek cantik (3) cewek hot (3) cewek seksi (3) dynasty warriors (3) foto memek (3) gadis bandung bugil (3) kisah daun muda (3) meki tembem (3) memek tante cantik (3) ngentot mama (3) ngentot tante girang (3) polis (3) Antivirus (2) Artis Film Porno (2) Buah Buahan (2) Bugil (2) Cerita Lesbian (2) Cerita Sejenis (2) Cerita Silat (2) Dewasa (2) Horor (2) Karya Diny Yusvita (2) Kisah Kejam (2) ML (2) Majalah Dewasa (2) Makcik (2) Pelacur (2) Penyakit Kelamin (2) Penyanggak (2) Prediksi Euro 2012 (2) Resep Masakan (2) Resep Ramadhan (2) Sesama Jenis (2) Story (2) Travic Sex (2) bercinta dengan pembantu (2) brondong (2) cerita istri (2) cerita janda (2) cerita nikmat (2) cerita pelacur (2) cerita pembantu (2) cerita perkosaan (2) cerita psk (2) cerita seks ibu (2) cerita seksual (2) cerita sensual (2) cerita sex anak imut (2) cerita sex igo (2) cerita sex suter (2) cerita wts (2) cewek chinese (2) cewek nakal (2) cewek salon bugil (2) code geass (2) enaknya memek tmaam tiri (2) foto istri bugil (2) foto janda (2) foto pelacur (2) istri (2) istri nakal (2) janda (2) kontol (2) montok (2) ngentot (2) ngentot abg (2) ngentot cewek abg (2) ngentot cewek salon (2) ngentot mbak-mbak (2) ngentot tante muda (2) orang (2) pelacur abg (2) pelacur jalang (2) pelacur tante (2) perselingkuhan (2) psk bugil (2) psk telanjang (2) seks dengan tetangga (2) singapore (2) tante binal (2) tante gatel (2) tante girang cari brondong (2) tante jalang (2) tante pelacur (2) tante-tante (2) tempek tante (2) toket tante (2) vagina (2) video sex (2) wanita (2) Alat Kelamin (1) Aminah (1) Ampun Tante.... ampun.... (1) Bali (1) Berawal Dari Langganan (1) Biodata (1) Biografi (1) Bisnis Online (1) Cerita Sadis (1) Cerita Sex Berjilbab (1) Cerita Sex Maria (1) Cerita Tentang Sex (1) Cerita Tukar Pasangan (1) Cerita lepas (1) CeritaDewasa (1) Cie Yeni yang Hot (1) Contoh Surat (1) Datin (1) Dewi dan Tante Anis (1) Difuck (1) Digerudi (1) Ditinggalkan (1) Download (1) Fantasy : Kisah Prita Laura dan Frida Lidwina (1) Foto (1) Foto Hot Dewasa (1) Foto Seks (1) Gadget (1) Gambar Hot (1) Gambar Hot Dewasa (1) Gambar Pasutri (1) Gaya Posisi Seks (1) Gelek (1) Gerimis (1) Gue istri yang bener bener nakal... (1) Guru Murid (1) Hanis (1) Harga Handphone Mito (1) Harga Handphone Nokia (1) Harga Handphone Sony (1) Harnani (1) Hilangnya perjaka ku dengan tante indra (1) Hot News (1) Ibu Muda (1) India (1) Jepang (1) Jika waktu bisa kuulang kembali (1) Kakak (1) Karya Ninja Gaijin (1) Karya Yohana (1) Kenangan di bekas tempat kosku (1) Kenikmatan (1) Khasiat Ramuan Sehat Lelaki (1) Ki Anom Suroto (1) Ki Hadi Sugito (1) Ki Manteb Sudarsono (1) Ki Narto Sabdho (1) Ki Sugino Siswocarito (1) Ki Timbul Hadiprayitno (1) Kisah vania (1) Korea (1) Kost pacarku Nina (1) Lainnya (1) Liani 5: Sex in the Mall (1) Lirik Lagu (1) Lucu (1) Lusi Aku Mencintaimu (1) ML dengan Bu Vivin (1) Malam Pertama (1) Mbak Dina kakak iparku (1) Melissa Anak tiriku (1) Menghangatkan Hujan (1) Menyetubui (1) Mertua (1) Minuman Obat (1) Multi Orgasme (1) Musik (1) Nikmat (1) Nikmatnya (1) Pakcu (1) Pasang Iklan (1) Pegawai Toko Sepatu (1) Pejantan Lugu Tuk Istriku (1) Pendidikan (1) Pengalaman (1) Pengalaman Ngentot Dengan cia (1) Pengetahuan (1) Piala AFC (1) Puisi (1) RENDEVOUS WITH GIRL WHO EVER REFUSE ME…. (1) Ruzita (1) Safura (1) Sakinah (1) Sawiyah (1) Seks Dengan Binatang (1) Selabintana nikmat. (1) Seminar nikmat (1) Shida (1) Shinta (1) Sinopsis Film (1) Softcore (1) Sri Maya [i]Nestina .. what a amazing .. (1) Tablet (1) Take And Give (1) Tante mau tukar pasangan (1) Teman therapisku tersayang (1) Temen kost (1) Tips Suami Istri (1) Tips dan Triks (1) Video Porno (1) Vidio (1) abang (1) abg bugil nakal (1) abg di perkosa (1) abg smu (1) abg smu jakarta (1) abg toge (1) adegan sex (1) anak kuliah yang beruntung (1) anakku (1) angkatku (1) bawah umur (1) benyamin sueb (1) bercinta dengan mbak (1) birahi pembantu (1) biseks (1) calon mertua binal (1) cara ngajak pembantu ML (1) cerita abg smu (1) cerita adegan sex (1) cerita babu (1) cerita birahi (1) cerita bugil abg (1) cerita indonesia sex (1) cerita janda kembang (1) cerita jorok pembantu (1) cerita keperawananku (1) cerita memek X (1) cerita pacar (1) cerita panas indonesia (1) cerita permerkosaan (1) cerita porno X (1) cerita saru X (1) cerita seks dewasa (1) cerita seks janda (1) cerita seks janda kembang (1) cerita seks setengah baya (1) cerita seksual X (1) cerita selangkangan (1) cerita sensual X (1) cerita setengah baya (1) cerita sex bugil (1) cerita sex gadis 18 tahun (1) cerita sex gadis perawan (1) cerita sex indonesia (1) cerita suami istri (1) cerita tante binal (1) cerita tante girang dengan brondong (1) cewek (1) cewek amoy (1) cewek bandung (1) cewek hamil bugil (1) cewek jakarta (1) cewek sma (1) chatter (1) chatting (1) dalam (1) dengan (1) di villa tante (1) ditebuk (1) dosen (1) dosen genit (1) dosen tante girang (1) dukun (1) dvd benyamin (1) dvd kadir doyok (1) dvd warkop (1) enaknya tante girang (1) foto bispak (1) foto istri bugil X (1) foto janda muda (1) foto pembantu bugil (1) foto pembantu diperkosa (1) foto pembantu telanjang (1) foto perek jakarta (1) foto tante girang (1) gadis salon (1) gangbang (1) gersang (1) gohead (1) hatiku (1) hilang keperawanan (1) hypersex (1) ibu berjilbab nakal (1) ibu dosen teman seks (1) ibu hamil (1) ibu tetty (1) ipar ku (1) istri genit (1) istri muda bugil (1) istri muda bugil X (1) istri orang (1) istri pak guru (1) istri selingkuh X (1) istri telanjang (1) istri telanjang X (1) istri teman (1) istri teman genit (1) istri teman menggoda (1) jablay (1) janda binal (1) janda bispak (1) janda bugil (1) janda cantik (1) janda desa (1) janda hot (1) janda muda (1) janda seksi (1) janda stw (1) janda telanjang (1) kandung (1) kegadisan hilang (1) kekasih (1) kekasihku Vie diperdaya mantannya (1) kelentit (1) keperawananku (1) kesalahan yg indah (1) ketemu di jalan (1) kisah tante girang (1) kolaborasi (1) maam tiriku tante girang (1) mahasiswi bugil (1) majikan nakal (1) makan (1) malam (1) malu-malu mau (1) mama temanku binal (1) mama tiriku binal (1) mbak arti (1) mbak cantik (1) mbak tukang lulur (1) memek abg (1) memek gadis (1) memek ibu (1) memek ibu kos (1) memek janda (1) memek merah (1) memek tante girang (1) mengapa harus gangbang ? mengapa ? (1) mengundang (1) mertua genit (1) ml adik ipar (1) ml ama ibu mertua (1) ml di hotel (1) mp3 basiyo (1) mp3 kartolo cs (1) nafsu (1) nge-seks dengan Para Peronda Malam (1) ngentot abg smu (1) ngentot cewek hamil (1) ngentot cewek smu (1) ngentot ibu menyusui (1) ngentot ibu mertua (1) ngentot janda tua (1) ngentot kakak ipar (1) ngentot mama tiri (1) ngentot mertua (1) ngentot saudara (1) ngentot sma (1) ngentot smu (1) ngentot sopir (1) ngentot suster (1) ngentot suster cantik (1) ngentot tante girang kaya (1) ngeseks dengan mama tiri (1) ngetot adik (1) ngetot kakak (1) oral seks (1) pandai (1) pasangan mesum (1) pemaksaan seks (1) pembantu bahenol (1) pembantu bugil (1) pembantu telanjang (1) penis (1) perbesar penis (1) perempuan (1) perkosa (1) pertama (1) pertamaku (1) posisi sex mantap (1) prediksi spanyol vs italia (1) pujaan (1) rakan (1) resep kue (1) riang (1) salon mesum (1) salon plus plus (1) script bisnis (1) sehari (1) sekretaris (1) seks degan mama (1) seks jilbab (1) selangkangan (1) selangkangan gadis (1) seling (1) selingkuh X (1) selingkuh dengan istri teman (1) selingkuh dengan karyawan (1) simpan (1) situs sex perkosa (1) skandal tante (1) sodomi (1) spanyol vs italia (1) street fighter (1) stw (1) suami lugu (1) suami sayang (1) suami selingkuh (1) suster (1) suster cantik (1) tante asih (1) tante baik nafsu (1) tante cari brondong (1) tante dosen (1) tante gaya doggy (1) tante genit (1) tante girang baik (1) tante girang bugil (1) tante girang cantik (1) tante girang cari abg (1) tante girang hot (1) tante girang kaya (1) tante girang merangsang (1) tante girang nafsu (1) tante girang puas (1) tante jilbab genit (1) tante ku aku entot (1) tante ku buas (1) tante manja (1) tante mia (1) tante nakal (1) tante ndut (1) tante ngentot (1) tante sari (1) tante seks (1) tante tetty (1) tantenal (1) template website (1) tetangga tante girang (1) tetanggaku binal (1) threesome (1) tips bola online (1) toge (1) toket (1) toket cewek salon (1) trik mendapatkan tante girang (1) tukang lulur (1) vagina tante (1) wanita beristri (1) wanita diatas (1) wanita setengah baya (1) wanita sex puas (1) warkop dki (1)
 

Kisah Kisah Napsu Copyright © 2011 - |- Template created by O Pregador - |- Powered by Blogger Templates